ACT Blog

logo bendera indonesia
Networking Teknologi Ahmad Rudiansyah  

Menggunakan Otentikasi untuk Keamanan Jaringan

ACT Communications – Jaringan yang tidak diamankan dengan baik sering kali terbukti menjadi cara yang menarik untuk mendapatkan akses secara ilegal ke sumber daya suatu perusahaan. Konsekuensi dari pelanggaran saat ini mahal, mulai dari reputasi yang ternoda, paparan data, hilangnya kepercayaan konsumen, tuntutan hukum, denda, uang tebusan hingga kerusakan fisik, dan hilangnya nyawa. Ini mendasari mengapa protokol dan tipologi keamanan jaringan yang berbeda memprioritaskan kemampuan untuk mengenali pengguna mana yang mencoba mendapatkan akses ke jaringan.

Seorang pengguna biasanya menunjukkan identitasnya ketika mereka mencoba masuk ke jaringan menggunakan kredensial yang mereka miliki. Sistem memastikan bahwa pengguna termasuk di antara pengguna yang berwenang sebelum memberi mereka akses ke jaringan. Namun, ini memperkenalkan kesalahan besar. Bagaimana jika pengguna adalah penipu dengan kredensial yang valid? Otentikasi mengurangi skenario tersebut dengan memverifikasi bahwa pengguna yang mencoba masuk bertanggung jawab atas kredensial yang mereka gunakan sebelum memberikan akses ke jaringan.

Jenis Otentikasi Keamanan Jaringan

Otentikasi satu faktor

Fitur otentikasi satu faktor tidak hanya sebagai yang paling umum tetapi juga bentuk otentikasi yang paling tidak aman karena hanya memerlukan satu faktor untuk mencapai akses penuh ke suatu sistem. Otentikasinya diatur melalui tiga faktor; sesuatu yang Anda ketahui, sesuatu yang Anda miliki, dan sesuatu yang Anda miliki.

Sesuatu yang Anda tahu adalah faktor otentikasi faktor tunggal yang paling banyak digunakan karena melibatkan PIN dan kata sandi bersama dengan nama pengguna. Namun, penggunaan metode otentikasi seperti kata sandi membuat pengguna berisiko karena metode ini tidak cukup untuk memastikan keamanan informasi online. Kata sandi adalah target serangan phishing karena pengguna dapat memilih untuk memiliki kata sandi yang sama di beberapa akun demi kenyamanan karena mereka tidak perlu mengingat atau menyimpan kata sandi yang berbeda.

Pengguna juga dapat dengan mudah menggunakan kata sandi sederhana untuk memastikannya mudah diingat. Ini mempromosikan kebersihan keamanan yang buruk dan membatasi efektivitas metode otentikasi faktor tunggal. Ini juga menimbulkan risiko pelanggaran dan eksploitasi data, yang mahal bagi perusahaan.

Baca Juga :  Penting: Ini Dia Langkah-Langkah Untuk Mengatasi WiFi Tidak Tersambung

Otentikasi satu faktor efektif bila diterapkan dengan benar. Dalam skenario seperti itu, otentikasi satu faktor sederhana, mudah digunakan, dan menghabiskan sedikit waktu. Metode otentikasi biometrik memberikan contoh terbaik. Penggunaan pemindaian vena jari, pengenalan suara, dan pemindaian retina dapat meningkatkan efektivitas autentikasi satu faktor tetapi mungkin memerlukan investasi yang signifikan untuk penerapan perusahaan.

Otentikasi dua faktor

Otentikasi dua faktor menambahkan faktor kedua untuk mengurangi kekurangan metode satu faktor dan memperkuat upaya keamanan. Ini adalah metode yang mengharuskan pengguna untuk memverifikasi dua kali menggunakan metode yang berbeda. Langkah tambahan membuat pengguna akhir menyelesaikan proses tambahan setelah memberikan kredensial otentikasi utama mereka untuk mendapatkan akses ke sistem.

Langkah tambahan harus menantang, tidak memiliki hubungan dengan jaringan yang terlibat, dan memerlukan informasi yang hanya dapat diakses oleh pengguna yang benar. Ini memberi perusahaan lapisan perlindungan ekstra terhadap serangan yang akan mengganggu metode faktor tunggal seperti rekayasa sosial, man in the middle, dan serangan brute force. Langkah ekstra juga memberi perusahaan opsi tentang cara mendekati otentikasi dan menyelaraskan metode dengan kebijakan keamanan mereka.

Otentikasi multi-faktor

Karena otentikasi dua faktor juga dianggap sebagai bentuk otentikasi multi-faktor (MFA), otentikasi multi-faktor melibatkan dua atau lebih faktor untuk melegitimasi pengguna. Faktor-faktor tersebut antara lain adalah konfirmasi berbasis perangkat, biometrik, dan tes captcha. Faktor-faktor yang tidak relevan dengan sistem ini memberikan lapisan keamanan ekstra sambil menawarkan berbagai pendekatan kepada perusahaan untuk menyelaraskan pendekatan keamanan mereka dengan kebutuhan dan tujuan unik mereka.

Bergantung pada ukurannya, perusahaan saat ini mungkin kesulitan untuk melacak pihak ketiga yang memiliki akses ke jaringan mereka. Dengan otentikasi multi-faktor, perusahaan dapat meningkatkan keamanan interaksi mereka dengan pihak ketiga. Perusahaan juga dapat menggunakan otentikasi multi-faktor untuk menentukan siapa yang dapat mengakses data penting dan menerapkan kebijakan kontrol akses. Selain itu, otentikasi multi-faktor membantu perusahaan memenuhi persyaratan peraturan, karena beberapa persyaratan kepatuhan mungkin melibatkan penerapan otentikasi multi-faktor sebagai perlindungan teknis untuk mencegah akses yang tidak sah.

Baca Juga :  Cara Membangun Model Jaringan ZeroTrust

Meskipun otentikasi multi-faktor mungkin efektif, ini dapat memakan waktu karena memuaskan lebih dari dua proses otentikasi berarti lebih banyak waktu yang dibutuhkan sebelum mendapatkan akses ke jaringan. Selain itu, solusi autentikasi multifaktor yang efektif tidak gratis karena organisasi tidak dapat menyiapkan MFA sendiri. Itu harus di-outsource.

Sistem masuk tunggal

Sistem masuk tunggal (SSO) membuat pengguna masuk ke satu aplikasi dan mendapatkan akses ke beberapa aplikasi. Sistem masuk tunggal menyediakan sarana untuk menyederhanakan akses, meningkatkan pengalaman pengguna, dan mengurangi kerumitan manajemen TI saat ini. Ini memungkinkan perusahaan untuk menawarkan akses yang aman dan mudah kepada karyawan ke aplikasi dari mana saja dengan mengurangi kelelahan kata sandi.

Pengguna hanya perlu fokus pada satu kata sandi, yang dapat meningkatkan produktivitas melalui proses masuk yang lebih cepat. Pengalaman pengguna yang mulus juga dapat mendorong pengguna akhir untuk menggunakan aplikasi lebih sering, yang dapat meningkatkan tingkat adopsi produk akhir perusahaan. Sistem masuk tunggal juga meningkatkan efisiensi kolaborasi B2B karena mendorong kemitraan B2B untuk memberi pengguna akses ke layanan yang ditawarkan oleh perusahaan yang berbeda.

Namun, jika sistem masuk tunggal gagal, pengguna tidak dapat mengakses banyak jaringan, aplikasi, dan layanan terkait. Selanjutnya, jika jaringan dilanggar, penyerang memiliki akses ke beberapa sistem, data, dan aplikasi yang terhubung.

Otentikasi transaksi

Otentikasi transaksi berbeda dari metode otentikasi lainnya karena menggunakan konteks untuk menunjukkan kesalahan yang wajar karena membandingkan data pengguna dengan detail transaksi yang sedang berlangsung. Ini membandingkan karakteristik pengguna dengan apa yang sudah diketahui tentang pengguna untuk menemukan perbedaan. Otentikasi transaksi sangat berguna di perusahaan yang berurusan dengan informasi pribadi, penjualan, dan juga perbankan. Namun ini menjadikannya target serangan man-in-the-middle karena aktor ancaman berusaha membajak informasi otentikasi dari sesi aktif.

Baca Juga :  Keamanan Edge Computing

Perusahaan dapat menggunakan jenis otentikasi ini untuk meningkatkan keamanan jaringan mereka dengan mengalihdayakannya ke tim pemantau karena metode otentikasi tidak bergantung pada pengguna. Dengan menghilangkan tanggung jawab dari pengguna, otentikasi transaksi menonjol dari metode otentikasi sebelumnya.

Otentikasi token

Otentikasi token melibatkan penggunaan perangkat fisik seperti chip RFID, dongle, atau kartu untuk mengakses jaringan yang aman. Metode otentikasi ini mempersulit penyerang untuk mendapatkan akses ke jaringan karena dia akan memerlukan kredensial yang panjang ditambah perangkat itu sendiri. Selain itu, ini mempersulit otentikasi token palsu karena identitas digital perangkat dicapai melalui standar keamanan yang kompleks.

Namun, kehilangan perangkat secara fisik dapat merusak upaya keamanan suatu perusahaan dengan putus asa. Bagi perusahaan untuk memastikan efektivitas otentikasi token, mereka perlu melacak perangkat untuk mencegahnya jatuh ke tangan yang salah. Misalnya, karyawan di akhir kontrak mereka harus mengembalikan token mereka. Ini juga terbukti menjadi metode otentikasi yang mahal karena melibatkan pembelian perangkat baru.

Otentikasi berbasis sertifikat

Menggunakan sertifikat digital, teknologi otentikasi berbasis sertifikat mengidentifikasi pengguna, perangkat, dan mesin sebelum memberikan akses ke jaringan. Otentikasi berbasis sertifikat menyederhanakan manajemen dan penerapan karena mungkin disertai dengan platform manajemen berbasis cloud. Hal ini memudahkan administrator jaringan untuk menerbitkan, memperbarui, dan mencabut sertifikat.

Dengan otentikasi berbasis sertifikat, perusahaan dapat memanfaatkan kebijakan dan izin kontrol akses yang ada untuk menentukan pengguna dan mesin yang mengakses jaringan. Otentikasi timbal balik juga membantu memastikan bahwa apakah pengguna-ke-pengguna, mesin-ke-pengguna, dan mesin-ke-mesin, kedua pihak mengidentifikasi diri mereka sendiri. Sertifikat juga dapat dikeluarkan untuk pengguna eksternal seperti mitra yang mungkin memerlukan akses ke jaringan mereka.

Sistem Deteksi & Pencegahan Intrusi Terbaik 2022

Open chat
Tim Marketing
Halo, silahkan jelaskan kebutuhan anda agar kami dapat memberikan penawaran terbaik!