ACT Blog

logo act communications
logo bendera indonesia
blockchain Networking Teknologi Ahmad Rudiansyah  

Panduan untuk 4 Jenis Jaringan Blockchain

ACT Communications – Blockchain semakin populer untuk banyak aplikasi yang dapat digunakan perusahaan di beragam jaringan. Ini terkenal karena peran sentralnya dalam cryptocurrency, tetapi blockchain memiliki lebih banyak kegunaan.

Jaringan Blockchain dapat digunakan untuk menyesuaikan fungsinya dan sesuai dengan kebutuhan apa pun yang mungkin dimiliki perusahaan. Teknologi ini mungkin tampak membingungkan pada awalnya, tetapi blockchain pada dasarnya dipecah menjadi dua kategori yang lebih besar dan empat jenis jaringan yang unik.

Kategori Jaringan Blockchain

Jaringan Blockchain umumnya termasuk dalam salah satu dari dua kategori: diizinkan atau tanpa izin. Masing-masing dari empat jenis unik dapat diurutkan ke dalam salah satu kategori ini. meskipun beberapa mungkin termasuk keduanya.

Perusahaan yang mempertimbangkan untuk mengadopsi teknologi blockchain harus mulai dengan memutuskan apakah jaringan yang memiliki izin atau tanpa izin akan bekerja paling baik untuk mereka. Jaringan dalam dua kategori yang lebih besar ini beroperasi secara berbeda dan memiliki kelebihan dan kekurangan.

Jaringan tanpa izin

Jaringan blockchain tanpa izin mungkin adalah hal pertama yang terlintas dalam pikiran ketika kebanyakan orang memikirkan blockchain hari ini, meskipun mereka mungkin tidak menyadarinya. Mereka adalah buku besar terdesentralisasi klasik yang dibuat terkenal oleh cryptocurrency. Siapa pun dapat bergabung dengan jaringan, membuat simpul data baru. Semua orang di jaringan adalah anonim, dan tidak ada batasan hak dari satu node ke node lainnya.

Jaringan blockchain tanpa izin umumnya lebih aman daripada yang diizinkan karena terdesentralisasi. Ada begitu banyak node sehingga sulit bagi aktor jahat untuk menimbulkan kerusakan pada keseluruhan sistem. Mereka open source dan lebih mudah diakses, jadi ada juga tingkat transparansi yang meningkatkan kepercayaan. Setiap orang dapat melihat setiap transaksi di blockchain, bahkan jika mereka tidak dapat melihat siapa yang melakukannya.

Tentu saja, itu adalah pedang bermata dua. Untuk beberapa perusahaan, transparansi jaringan tanpa izin bisa menjadi terlalu banyak kompromi privasi. Mereka juga sangat besar sehingga cenderung beroperasi jauh lebih lambat. Jaringan membutuhkan waktu lebih lama untuk memproses data, yang tidak hemat energi.

Jaringan yang diizinkan

Jaringan blockchain yang diizinkan kurang terdesentralisasi dan terbuka, dengan batasan siapa yang dapat mengakses apa. Pengguna mungkin hanya dapat bekerja di node tertentu, dan hanya orang tertentu yang dapat memvalidasi transaksi. Identitas mereka tidak anonim di blockchain.

Baca Juga :  Meningkatkan Lingkungan TI dengan CMDB

Banyak perusahaan lebih memilih blockchain yang diizinkan karena mereka memiliki privasi yang jauh lebih baik daripada jaringan tanpa izin. Mereka lebih aman dengan caranya sendiri karena hanya pengguna tertentu yang dapat membuat, mengedit, dan memvalidasi transaksi. Jumlah node terbatas, sama seperti jumlah pengguna, sehingga jaringan blockchain yang diizinkan juga berjalan lebih cepat daripada jaringan tanpa izin.

Namun, perlu dicatat bahwa jumlah node yang terbatas dapat membuat mereka rentan terhadap serangan karena lebih berisi.

Jenis Jaringan Blockchain

1. Blockchain publik

Yang pertama dari empat jenis utama jaringan blockchain adalah blockchain publik. Ini adalah satu-satunya jenis jaringan yang sepenuhnya tanpa izin dan jenis yang paling umum digunakan untuk aplikasi cryptocurrency. Salah satu keuntungan utama dari teknologi buku besar terdistribusi ini adalah keamanan yang melekat.

Buku besar adalah open source dan tidak disimpan di satu tempat. Setiap orang yang memiliki akses ke sana memiliki salinannya sendiri, sehingga sangat sulit untuk menghancurkan data apa pun di blockchain publik. Setelah transaksi divalidasi, itu tidak dapat diubah.

Banyak komputer yang terhubung ke blockchain publik memvalidasi transaksinya dan mengonfirmasi bahwa semua data adalah sah. Ini membutuhkan kapasitas komputasi yang signifikan dan terkenal karena membutuhkan energi yang besar. Memang, seluruh komunitas cryptocurrency menghadapi kontroversi atas emisi karbon yang dihasilkan dengan memverifikasi transaksi blockchain di semua komputer ini. Kecepatan pemrosesan yang lambat dan kekuatan komputasi yang sangat besar yang diperlukan adalah kelemahan utama dari blockchain publik.

Aplikasi yang paling umum untuk jaringan blockchain publik adalah cryptocurrency dan validasi dokumen. Misalnya, teknologi blockchain seperti kontrak pintar dan NFT dapat menggunakannya.

2. Blockchain pribadi

Blockchain pribadi, juga dikenal sebagai blockchain yang dikelola, adalah jaringan yang diizinkan dengan akses terbatas dan hak pengguna. Mereka pseudo-terpusat di mana otoritas tunggal dapat mengendalikan mereka. Tidak seperti blockchain publik, jaringan ini tidak menggunakan kode sumber terbuka. Hanya pengguna atau node yang berwenang yang dapat melihat, membuat, mengedit, atau memvalidasi data sebagaimana ditentukan oleh pihak yang mengawasi sistem.

Baca Juga :  Solusi Mengatasi HP Tidak Bisa Tersambung ke Jaringan Seluler

Jaringan blockchain pribadi cenderung menjadi pilihan yang menarik bagi perusahaan. Bisnis dapat menggunakan teknologi ini sambil membatasi siapa yang dapat melihat jaringan mereka, termasuk menjauhkan pesaing dari data mereka. Blockchain pribadi juga berjalan jauh lebih cepat daripada versi publik karena ada lebih sedikit node untuk dikerjakan.

Tentu saja, beberapa kritikus terhadap jaringan ini mengatakan bahwa mereka mungkin kurang aman. Setiap pengguna yang berpengetahuan luas dapat menganalisis kode sumber terbuka pada blockchain publik dan menemukan serta memperbaiki bug dan kerentanan keamanan. Ini tidak terjadi pada jaringan pribadi. Perusahaan yang menggunakan jenis jaringan ini harus melakukannya sendiri untuk memastikannya dirancang dan dioperasikan dengan aman.

Perlu juga diketahui bahwa jumlah node yang lebih kecil di jaringan pribadi dapat menjadi kerentanan tersendiri. Konsentrasi ini berarti ada lebih banyak risiko jika salah satu dari mereka offline, dan mungkin lebih mudah bagi peretas untuk menyebabkan kerusakan parah jika mereka membobol jaringan.

3. Blockchain hibrida

Beberapa jaringan blockchain memiliki aspek dari versi yang diizinkan dan tanpa izin. Ini adalah blockchain hybrid. Jenis jaringan ini dapat mencapai keseimbangan yang baik karena mereka menawarkan banyak manfaat utama blockchain untuk perusahaan, seperti kemampuan untuk menggunakan kontrak pintar dan memverifikasi transaksi dengan cepat. Mereka melakukan ini tanpa sepenuhnya terbuka atau publik.

Jaringan hybrid memiliki satu otoritas pusat, tetapi setidaknya beberapa node terbuka untuk validasi publik, menambahkan tingkat transparansi tanpa melepaskan kontrol. Orang dapat menggunakan jaringan tanpa memiliki akses yang diperlukan untuk pengambilalihan yang tidak bersahabat. Beberapa node dan transaksi dapat dipublikasikan sementara yang lain tidak. Konfigurasi ini memutuskannya hingga otoritas pengendali.

Ada banyak aplikasi untuk blockchain hybrid. Mereka sudah mendapatkan popularitas di real estat tetapi juga memiliki kasus penggunaan dalam perawatan kesehatan, pemerintahan, dan ritel. Misalnya, warga dapat memilih pada blockchain hybrid, di mana identitas dan suara yang sah tidak mungkin diduplikasi atau dipalsukan. Petugas pemilu kemudian dapat melihat dan memvalidasi data tanpa ada risiko bahwa mereka dapat mengubah sesuatu dalam prosesnya.

Baca Juga :  Memasangkan Arsitektur Cloud Hibrida dan Mesh Layanan

Demikian pula, blockchain hybrid dalam perawatan kesehatan dapat memungkinkan staf medis untuk melihat dan mengakses catatan pasien sambil menjaga privasi yang cukup untuk mencegah pengguna yang tidak diinginkan keluar dari node tersebut.

4. Konsorsium blockchain

Jenis terakhir dari jaringan blockchain adalah konsorsium. Mereka juga dikenal sebagai blockchain federasi dan mirip dengan sistem pribadi tetapi dengan beberapa perbedaan utama. Jaringan konsorsium dikelola oleh sekelompok otoritas daripada entitas pengendali tunggal. Beberapa organisasi bahkan dapat mengawasi blockchain konsorsium yang sama.

Jaringan konsorsium agak terdesentralisasi sambil mempertahankan properti dari jaringan pribadi yang memiliki izin penuh. Jenis blockchain ini menjadi semakin populer di kalangan bisnis, dengan orang-orang seperti IBM yang menggunakannya.

Jaringan konsorsium membutuhkan kerjasama tingkat tinggi di antara semua pihak, dan mereka dapat menjadi model yang efektif untuk rantai pasokan, keuangan, dan aplikasi perusahaan. Organisasi yang terlibat dapat mempertahankan kontrol akses dan mendapatkan kecepatan pemrosesan, keamanan, dan skalabilitas jaringan pribadi.

Tentu saja, jaringan konsorsium juga memiliki kelemahan untuk dipertimbangkan. Misalnya, semua organisasi yang mengelola jaringan harus menyetujui perubahan. Ini dapat membatasi penyesuaian yang diperoleh perusahaan dan waktu yang diperlukan untuk mendorong melalui protokol yang diusulkan.

Seperti jaringan pribadi, kurangnya transparansi mungkin menjadi masalah bagi beberapa perusahaan. Kerentanan bahkan dari salah satu organisasi pengawas dapat membuka pintu untuk pelanggaran seluruh sistem. Perlu juga mempertimbangkan kemungkinan bahwa salah satu perusahaan yang mengelola blockchain bersama-sama dapat menyembunyikan data satu sama lain. Dengan demikian, mempertahankan blockchain konsorsium membutuhkan tingkat kepercayaan yang tinggi di antara mitra.

Blockchain untuk Perusahaan

Teknologi Blockchain bisa sangat berharga bagi perusahaan. Mereka dapat menggunakan jaringan blockchain untuk memverifikasi transaksi dengan cepat dan mulus, memvalidasi kontrak, dan mengelola data.

Setiap jenis jaringan memiliki pro dan kontra, tetapi ada model untuk setiap use case yang dimiliki perusahaan. Memilih yang tepat hanya membutuhkan keseimbangan yang tepat antara transparansi, keamanan, dan kontrol akses.