ACT Blog

logo bendera indonesia
Networking Ahmad Rudiansyah  

Apa itu Model OSI Layer? Kenapa Masih Relevan

ACT Communications – Model Open System Interconnect (OSI) adalah model visual tujuh lapis yang menjelaskan sistem jaringan dan bagaimana aplikasi dapat berkomunikasi satu sama lain.

Pada hari-hari awal komputasi, perangkat dari berbagai pabrikan tidak dapat dioperasikan. Untuk memfasilitasi itu, Organisasi Internasional untuk Standardisasi menciptakan model OSI pada tahun 1984, menyediakan satu set standar umum untuk peralatan yang berbeda untuk berkomunikasi satu sama lain.

Mulai dari bawah, ketujuh lapisan tersebut adalah:

  • Lapisan fisik
  • Lapisan tautan data (DLL)
  • Lapisan jaringan
  • Lapisan transportasi
  • Lapisan sesi
  • Lapisan presentasi
  • Lapisan aplikasi

Masing-masing dari tujuh lapisan melakukan fungsi tertentu dan berkomunikasi dengan lapisan di atas dan di bawahnya.

Saat ini, model OSI terutama digunakan sebagai model referensi untuk mengajar para profesional komputer dasar-dasar jaringan komputer.

7 lapisan model OSI

Memecah fungsi jaringan menjadi fungsi berlapis membantu insinyur jaringan memahami cara kerja jaringan mereka dengan lebih baik dan membantu mereka mengatasi masalah dengan lebih cepat. Inilah cara setiap lapisan melayani tujuan itu.

Layer 1: Lapisan fisik

Layer 1 adalah physical layer dan juga layer paling bawah dari model OSI. Lapisan ini mentransmisikan informasi dalam bentuk bit (1s dan 0s) dari satu node ke node berikutnya. Komponen lapisan fisik termasuk kabel, colokan listrik, konektor, kartu antarmuka jaringan (NIC), dan perangkat keras lainnya.

Layer 2: Lapisan tautan data (DLL)

Lapisan tautan data (DLL) adalah lapisan kedua dan menangani transfer data node-ke-node. Fungsi utamanya adalah untuk memastikan bahwa data yang ditransfer bebas dari kesalahan.

DLL terdiri dari dua sub-lapisan: kontrol tautan logis (LLC) dan kontrol akses media (MAC). LLC menangani sinyal multiplexing dan demultiplexing serta kontrol aliran node dan manajemen kesalahan, sedangkan MAC menangani interaksi perangkat keras dengan jaringan.

Layer 3: Lapisan jaringan

Lapisan jaringan bertanggung jawab untuk merutekan paket data dari host sumber ke host tujuan. Itu dilakukan dengan memilih jalur sesingkat mungkin. Lapisan ini juga bertanggung jawab untuk penerusan paket dan pengalamatan logis. Protokol yang diperlukan yang digunakan pada lapisan ini adalah ICMP, ARP, RIP, IPv4/v6, dan IPsec.

Layer 4: Lapisan transportasi

Lapisan transport bertanggung jawab untuk mentransfer data dari host ke pengguna. Protokol yang paling sering digunakan pada lapisan transport adalah User Datagram Protocol (UDP) dan Transmission Control Protocol (TCP). Sementara TCP memungkinkan transfer data antar perangkat komputasi, UDP dirancang untuk transmisi data yang cepat.

Baca Juga :  Manfaat dan Kekurangan Infrastruktur sebagai Code (IaC)

Layer 5: Lapisan sesi

Lapisan sesi bertanggung jawab untuk mengendalikan, mengelola, dan mengakhiri koneksi antar komputer. Fungsi termasuk manajemen token, membuat unit dialog, menyinkronkan aliran data, dan secara efisien menggunakan sumber daya jaringan yang tersedia.

Layer 6: Lapisan presentasi

Lapisan presentasi menangani informasi yang terkait dengan pengkodean dan pengkodean data. Ini juga disebut lapisan sintaks.

Layer 7: Lapisan aplikasi

Lapisan aplikasi adalah yang paling akrab bagi pengguna akhir, karena mengatur komunikasi dengan perangkat lunak yang ditempatkan di PC host mereka. Perhatikan bahwa lapisan ini tidak menyertakan perangkat lunak atau aplikasi itu sendiri, tetapi hanya protokol yang mengelolanya.

Bagaimana model OSI Layer bekerja

Model OSI bekerja dengan mensegmentasi semua data yang ditransmisikan melalui abstraksi tujuh lapis agar lebih efisien dan aman mengurai dan mengirimkan data ke tujuannya.

Untuk lebih memahami proses ini, inilah contoh proses abstraksi model OSI yang sedang beroperasi. Katakanlah Anda memutuskan untuk mengirim email dari komputer (A) ke komputer (B).

Klien aplikasi email Anda berada di lapisan 7. Saat Anda mengirim email, protokol aplikasi lapisan 7 merangkum atau menempatkan header pada pesan Anda dan mengirimkannya ke lapisan 6.

Lapisan 6 memampatkan data dan mentransfernya ke lapisan 5. Itu juga mengenkripsi data sebelum mengirimkannya ke depan.

Lapisan 5 membuka sesi antara komputer Anda dan server keluar. Itu juga memutuskan paket data mana yang termasuk dalam file mana. Terakhir, menambahkan header yang sesuai dan mentransfer data ke layer 4.

Ketika lapisan 4 menerima data dari lapisan 5, ia membaginya dan menetapkan setiap segmen nomor port tujuan dan sumber untuk memastikan data dikirim ke layanan yang benar. Layer 4 juga memberlakukan kontrol keamanan.

Lapisan 3 memecah data menjadi paket-paket dan mengirimkannya melalui beberapa jalur. Paket berisi alamat IP tujuan dan sumber untuk memudahkan identifikasi perangkat akhir.

Kemudian data dikirim ke lapisan 2, di mana DLL menambahkan alamat MAC ke paket, yang kemudian dikelompokkan ke dalam bingkai. Untuk mengirim ke tujuan yang benar, sublapisan LLC menambahkan informasi kontrol ke setiap frame.

Baca Juga :  SQL vs. NoSQL: Basis Data Mana yang Tepat untuk Bisnis Anda?

Terakhir, frame ditransmisikan ke layer 1 dalam bentuk 1s dan 0s. Data biner tersebut kemudian ditransfer ke perangkat B baik melalui pulsa listrik (Ethernet), gelombang radio (Wi-Fi), atau pulsa cahaya (Fiber optics).

Lapisan 1 memastikan sinkronisasi bit sehingga, saat data membalik abstraksinya melalui setiap lapisan di tujuan, pengguna akhir menerima informasi dalam format yang dapat dibaca—seperti yang dimaksudkan.

Mengapa model OSI masih relevan

Meskipun model TCP/IP adalah model pilihan untuk profesional TI dan digunakan di sebagian besar komputer modern, model OSI tetap relevan untuk pemecahan masalah yang mudah, sifatnya yang fleksibel, dan terus digunakan sebagai alat pengajaran.

Pemecahan masalah yang mudah

Model OSI memungkinkan tim TI untuk mengklasifikasikan persediaan aset mereka menjadi potongan-potongan yang mudah dicerna di setiap lapisan. Jika ada masalah, menemukan dan mengidentifikasi masalah di dalam lapisan relatif mudah berkat kekhususannya—khususnya di tiga lapisan teratas, yang semuanya digabungkan menjadi satu dalam model TCP/IP.

Fleksibilitas

Model OSI mendukung baik layanan tanpa koneksi maupun layanan berorientasi koneksi, menjadikannya sangat fleksibel.

Berfungsi sebagai alat bantu mengajar

Model OSI berfungsi sebagai alat bantu pengajaran yang sangat baik karena memberikan pemahaman yang jelas kepada pengguna tentang bagaimana perangkat lunak dan perangkat keras bekerja sama. Dengan memecah konsep jaringan menjadi beberapa lapisan, ini menghilangkan ambiguitas dan memberi para profesional jaringan gambaran yang jelas tentang jaringan.

Kelemahan dari model OSI

Meskipun model OSI memang memiliki manfaat, namun gagal di beberapa area, termasuk kepraktisan, popularitas, dan kompleksitas.

Model teoretis

Dibandingkan dengan TCP/IP, OSI lebih berfungsi sebagai kerangka teoritis yang tidak menawarkan banyak solusi untuk implementasi praktis.

Kurang populer

Meskipun model OSI dikembangkan bersamaan dengan model TCP/IP, model ini tidak dapat bersaing dengan popularitas TCP/IP. Para profesional TI umumnya lebih menyukai protokol TCP/IP; akibatnya, model OSI semakin tidak disukai.

Lebih kompleks

Model OSI cukup rumit dan memiliki masalah implementasi. Sebaliknya, model TCP/IP lebih efektif dan lebih mudah dioperasikan.

Duplikasi

Ada banyak duplikasi layanan dalam model OSI. Misalnya, transport dan lapisan data menyediakan layanan serupa. Sebagai tambahan, beberapa lapisan, seperti presentasi atau lapisan sesi, hampir tidak digunakan, yang sebagian mengapa mereka diciutkan ke dalam lapisan aplikasi di TCP/IP.

Model OSI vs. TCP/IP

Transmission Control Protocol / Internet Protocol (TCP / IP) adalah protokol komunikasi yang menunjukkan bagaimana komputer tertentu dapat terhubung ke yang lain melalui internet. Model ini memiliki arsitektur empat lapis dan dirancang untuk memastikan pengiriman data bebas kesalahan dalam bentuk paket melalui jaringan.

Baca Juga :  Apa itu SD-WAN? Pengertian dan Penjelasannya

Dari atas ke bawah, empat lapisan model TCP/IP terdiri dari lapisan aplikasi, lapisan transport, lapisan internet, dan lapisan akses jaringan.

Meskipun model OSI dan TCP/IP memiliki arsitektur berlapis dan menyediakan fungsionalitas yang hampir sama, keduanya memiliki beberapa perbedaan. Mereka termasuk:

  • OSI adalah kerangka kerja konseptual, sedangkan TCP/IP adalah protokol berorientasi koneksi
  • TCP/IP memiliki 4 lapisan, sedangkan OSI memiliki 7 lapisan
  • OSI menggunakan lapisan sesi, lapisan presentasi, dan lapisan aplikasi untuk membatasi lapisan atas, sedangkan TCP/IP hanya menggunakan lapisan aplikasi
  • Lapisan 1 dan 2 terpisah dalam model OSI, tetapi dalam TCP/IP keduanya digabungkan
  • Lapisan dalam model OSI sangat saling bergantung. Jadi, jika lapisan bawah gagal, ada kemungkinan lapisan atas juga tidak berfungsi dengan baik. Sebaliknya, TCP/IP menawarkan arsitektur yang lebih fleksibel.

Lapisan OSI dan TCP/IP dibandingkan

Tabel di bawah menunjukkan bagaimana model TCP/IP menyederhanakan sistem pelapisan dibandingkan dengan model OSI yang lebih terperinci dan kompleks.

Lapisan OSI Lapisan TCP/IP

Aplikasi Aplikasi
Presentasi
Sidang
Mengangkut Mengangkut
Jaringan Internet
Hubungan data Hubungan data
Fisik (Perangkat keras)

Seperti apa masa depan model OSI?

Mengingat preferensi yang kuat dari administrator jaringan untuk model TCP/IP dan penggunaannya yang masif, mungkin tergoda untuk menganggap hari-hari OSI diberi nomor.

Namun, meskipun model OSI mungkin tidak lagi populer, tidak dapat disangkal bahwa model ini berfungsi sebagai model referensi bagi ribuan pakar TI, membantu mereka merancang sistem yang lebih efisien dan andal.

Faktanya, bahkan saat ini, model OSI direferensikan dalam manual produk dan ujian sertifikasi. Jadi, bahkan jika model OSI tidak mungkin mengalami kebangkitan dalam penggunaan praktis, sama tidak mungkinnya untuk menghilang dari aplikasi teoretis umum sama sekali.

Intinya: Bagaimana model OSI digunakan saat ini

Meskipun tidak banyak digunakan dalam praktik saat ini, insinyur jaringan dan vendor masih menggunakan model OSI untuk mendapatkan gambaran lengkap tentang jaringan komputer dan untuk mempelajari fungsinya. Sementara protokol TCP/IP lebih banyak diimplementasikan oleh jaringan modern, model OSI masih digunakan sebagai panduan oleh para profesional jaringan untuk mendapatkan kejelasan tentang jalur dan proses abstraksi data.

 

Open chat
Tim Marketing
Halo, silahkan jelaskan kebutuhan anda agar kami dapat memberikan penawaran terbaik!