ACT Blog

logo bendera indonesia
Networking Ahmad Rudiansyah  

Routing Multicast: Definisi, Protokol, & Contoh

ACT Communications – Routing multicast adalah protokol yang mengirimkan satu salinan data ke banyak pengguna secara bersamaan di jaringan tertutup. Penggunaan multicasting yang paling populer termasuk konferensi video dan media streaming di jaringan organisasi seperti hotel atau kampus.

Routing multicast memiliki banyak kegunaan lain. Berikut ini beberapa yang paling umum, cara kerjanya, klasifikasi routing multicast, dan protokol paling terkenal serta contoh yang memperkuatnya sebagai teknik abadi.

Apa tujuan dari multicasting?

Tujuan utama Multicasting mengirimkan hanya satu salinan paket data ke tujuan tertentu sehingga hanya perangkat yang meminta informasi yang menerimanya. Sebelum sampai di sana, tabel routing mengidentifikasi titik akhir untuk memastikan mereka memiliki alamat yang benar.

Sebaliknya, unicasting mengirimkan satu paket ke satu sumber, sedangkan broadcasting mengirimkan satu paket ke semua sumber secara bersamaan.

Tujuan pengiriman selektif ini berlipat ganda. Pertama, ini mengoptimalkan topologi bebas loop, memungkinkan protokol menemukan jalur terpendek untuk penerimaan data. Kedua, hanya mencoba mengirim paket data satu kali, memukul node lagi jika mereka mengirimkan permintaan.

Secara umum, multicast memiliki persyaratan bandwidth yang rendah karena hanya mengirimkan satu aliran informasi. Ini membuatnya ideal untuk data dalam jumlah besar yang mengenai beberapa perangkat lunak dan teknologi, seperti media.

Ada potensi untuk menambah atau mengurangi penggunaan bandwidth, karena tidak semua penerima akan membuat permintaan terus-menerus jika mereka melewatkan multicast. Namun, upaya berulang dari beberapa pengguna dapat meningkatkan lalu lintas.

Akhirnya, multicasting sangat terukur, karena membuat data dapat diakses oleh banyak orang tanpa sifat siaran yang rumit. Itu harus membubarkan lalu lintas sehingga mudah untuk diawasi, mencegah kemacetan dan memberikan ruang untuk gangguan dukungan bila diperlukan.

Cara kerja routing multicast

Routing multicast dimulai dengan mengirimkan data ke sekelompok penerima terpilih, yang mereka saring ke penerima lain yang diperlukan seperti cabang pohon. Itu sebabnya pengaturan ini sering disebut pohon multicast.

Ini cara lain multicasting mengurangi latensi dan bandwidth karena tidak berusaha mengirimkan lebih banyak transmisi daripada yang dapat ditanganinya. Diversifikasi node yang bertanggung jawab untuk menyebarkan informasi membantu penerima mengakses data dengan segera.

Baca Juga :  CloudOps vs. ITOps | Planet Jaringan Perusahaan

Multicasting membutuhkan server yang mampu menangani banyak protokol. Jika tidak, itu tidak akan beroperasi dengan baik di LAN atau WAN. Protocol independent multicast (PIM) dan internet group management protocol (IGMP) memungkinkan router untuk membentuk cabang pohon dan mengakses data. IGMP menginformasikan titik pertemuan multicast tentang berapa banyak penerima dan di mana mereka berada.

Klasifikasi pohon multicasting

Dua klasifikasi routing multicast menunjukkan keserbagunaan protokol: pohon berbasis sumber (SBT) dan pohon bersama grup (GST). Mereka juga menekankan bagaimana routing multicast harus bekerja dengan protokol tambahan untuk pengoptimalan tujuan.

Pohon berbasis sumber (SBT)

Dalam pendekatan SBT, asal routing multicast membuat pohon, dan setiap grup dapat dilacak secara langsung kembali ke sumber awal. Pada saat yang sama, setiap node dapat terus mengembangkan cabang lainnya karena masing-masing node tetap mentransmisikan sumber.

SBT dianotasi sebagai sumber, grup (S, G). Mereka berusaha menemukan rute tercepat ke sebanyak mungkin penerima, memangkas jarak yang ditempuh data setiap kali ditransfer. Jadi itu juga dikenal sebagai pohon jalur terpendek (SPT).

Pohon bersama grup (GST)

GST mengirim paket dari berbagai sumber untuk berkumpul di titik pertemuan (RP). RP kemudian meneruskan paket-paket itu ke pohon bersama.

GST dianotasi sebagai (*, G), menggunakan tanda bintang

di tempat sumber, karena sumbernya mungkin sejumlah asal yang berbeda di luar RP.

Transmisi dapat terjadi dua arah dalam pengaturan ini. Oleh karena itu, tidak setiap anggota harus dilampirkan ke router atau core awal.

Bagaimana routing multicast didukung?

routing multicast bukan default dan mungkin tidak didukung di setiap jaringan. Jika didukung, pengguna dapat mengaktifkan dan menonaktifkannya melalui pengaturan jaringan. Anda dapat mengonfigurasi router Anda untuk mendukung protokol routing multicast apa pun. Tuan rumah kemudian diberi alamat IP yang dapat dengan mudah diidentifikasi oleh penerima di hilir.

Ia menggunakan basis informasi penerusan multicast (MFIB) dan mengirimkan informasi ke basis informasi routing (MRIB). Ini menjaga komunikasi tetap terbuka dengan protokol lain dan melacak kecepatan dan byte transmisi data.

3 protokol routing multicast teratas

Baca Juga :  Jenis Edge Computing dan Cara Menggunakannya

Beberapa protokol routing meningkatkan kemampuan multicasting, tetapi yang paling banyak digunakan adalah mode padat, mode jarang, dan penerusan jalur balik.

Modus padat

Dalam mode padat, sumber akan mendistribusikan data ke setiap subnet yang termasuk dalam jaringan multicast. Ini juga disebut banjir karena mengirimkan paket dengan lebih sedikit kebijaksanaan daripada varian protokol lainnya.

Namun, tidak setiap router harus menerima paket tersebut. Pangkas pesan dapat memberi tahu node pengirim untuk mengecualikan mereka dari menerima informasi, yang membantu memangkas emisi data yang tidak perlu.

Protokol PIM dapat bekerja dalam jenis routing multicast mode padat karena protokol ini membuat jalur pendek ke penerima sebanyak mungkin.

Modus jarang

Sedangkan mode padat merilis data secara massal ke jaringan yang terhubung, mode jarang hanya membutuhkan waktu untuk melakukannya jika ada permintaan.

Protokol seperti ini mengurangi penggunaan bandwidth dan mengizinkan node yang bergabung dengan grup multicast untuk menerima data dari waktu ke waktu saat mereka memulai permintaan khusus.

Seperti mode padat, ada juga model jarang PIM.

Membalikkan Penerusan Jalur

Penerusan jalur balik mengimplementasikan pemeriksaan mandiri sehingga node tidak dapat menerima informasi yang sama dengan yang mereka kirim, karena pengirim tidak akan melihat antarmuka itu.

Meskipun routing multicast mengoptimalkan jalur pendek, kadang-kadang dapat menyebabkan loop ketika paket terus menemukan node lain yang terhubung. Dalam kasus seperti itu secara tidak sengaja dapat membuang sumber daya dengan mengirimkan data kembali ke pengirim aslinya. Penerusan jalur terbalik memungkinkan pengiriman dan penerimaan data yang lebih disengaja.

4 contoh multicasting

Ada banyak kegunaan routing multicast, tetapi beberapa yang paling umum adalah streaming media di IPTV, konferensi video, distribusi file, dan perangkat Internet of Things (IoT).

  • Mungkin bermanfaat untuk mengontekstualisasikan multicasting dengan contoh-contoh ini untuk memahami kegunaannya yang paling relevan, serta apa yang membedakannya dari protokol routing lainnya. Meskipun unicasting atau penyiaran cukup untuk mengirimkan media atau data dalam jumlah besar, ini mungkin tidak selalu menjadi solusi optimal. Mengalir:
  • Ini adalah salah satu aplikasi multicasting yang paling banyak digunakan, memungkinkan video atau media lain dikirimkan ke pengguna di seluruh properti kampus, sekolah, atau hotel perusahaan. Streaming langsung acara dan konser juga terkadang dilakukan melalui multicast. Konferensi video:
  • Dari panggilan Zoom hingga sesi pelatihan video massal, multicasting memungkinkan banyak peserta untuk berpartisipasi dalam acara yang sama tanpa membebani server. Distribusi berkas:
  • Manajemen tambalan over-the-air, pencitraan sistem operasi, dan bahkan ticker saham keuangan semuanya dapat dilakukan secara multicast melalui jaringan perusahaan. Perangkat IoT:
Baca Juga :  Edge AI vs. Cloud AI: Mana yang Terbaik untuk Bisnis Anda?

Sensor yang disematkan ke dalam perangkat IoT menerjemahkan dan mengirim informasi ke database, AI, dan sumber lain yang tak terhitung jumlahnya saat mengumpulkan informasi. Sistem ini mungkin mengandalkan multicasting untuk mengawasi keamanan siber dan memastikan penerima yang tepat.

Multicasting dapat diterapkan pada pengalaman pelatihan profesional berskala besar atau acara game melalui realitas virtual. Kemungkinan terus berkembang saat teknologi baru hadir, memperluas kemampuan dari apa dan bagaimana multicast dapat mentransmisikan pengalaman di seluruh jaringan.

Perlu dicatat bahwa jaringan pengiriman konten (CDN) seperti Netflix, meskipun berbagi banyak karakteristik dengan multicasting, biasanya dilakukan melalui unicast. Meskipun hal ini dapat meningkatkan latensi pada jaringan rumah organisasi, hal ini memungkinkan fleksibilitas yang lebih besar dalam menyebarkan media sesuai permintaan melalui internet.

Intinya: Protokol routing multicast

Routing multicast diperlukan untuk mengelola penggunaan teknologi modern, seperti konferensi video, dan menerima permintaan data saat data meningkat dari pekerja jarak jauh ke generasi muda yang lebih berdedikasi pada teknologi.

Router harus menerima konfigurasi manual untuk mendukungnya, tetapi tindakan ini mencadangkan routing multicast ke situasi yang paling optimal, menjaga agar sumber daya digital tetap mengalir ke pihak yang diperlukan secara efisien dan aman.

Jaga agar jaringan perusahaan Anda tetap kuat, apa pun yang perlu Anda lakukan dengan salah satu penyedia Wi-Fi perusahaan terbaik.

Open chat
Tim Marketing
Halo, silahkan jelaskan kebutuhan anda agar kami dapat memberikan penawaran terbaik!