ACT Blog

logo bendera indonesia
Networking Security Teknologi Ahmad Rudiansyah  

Firewall Stateful vs Stateless: Apa Bedanya?

ACT Communications – Firewall hadir dalam dua tipe standar, stateful dan stateless. Firewall stateless memeriksa paket satu per satu sebelum memutuskan apakah akan mengizinkannya atau tidak, sementara firewall stateful mampu melacak pergerakan paket di sekitar jaringan, membangun profil untuk lebih mengenali koneksi yang aman dan tidak aman di sumbernya.

Firewall seperti penjaga klub—mereka memutuskan siapa yang masuk dan keluar. Firewall stateful adalah penjaga berpengalaman, yang tahu persis siapa yang datang dan pergi dan dapat mengenali wajah yang sudah dikenal. Mereka melacak semua koneksi yang melewatinya, memastikan bahwa hanya lalu lintas resmi yang diizinkan untuk lewat.

Firewall tanpa negara, di sisi lain, adalah penjaga pemula yang hanya memeriksa ID di pintu tanpa melacak datang dan pergi. Mereka tidak mengenali koneksi apa pun dan hanya memeriksa setiap paket satu per satu untuk melihat apakah itu cocok dengan aturan yang telah ditentukan sebelumnya.

Secara umum, firewall stateful lebih aman dari kedua jenis, tetapi mereka juga membutuhkan infrastruktur yang lebih kuat untuk digunakan secara efektif. Oleh karena itu, usaha kecil dan menengah seringkali lebih cocok menggunakan firewall stateless.

5 Perbedaan Antara Firewall Stateful dan Stateless

Kami akan meninjau definisi teknis di bawah ini, tetapi pertama-tama, berikut adalah ringkasan singkat tentang perbedaan antara firewall stateful dan stateless:

Firewall stateful Firewall tanpa status

Lacak status setiap koneksi
Kontrol yang lebih terperinci melalui jaringan
Periksa setiap paket satu per satu
Memeriksa dan katalog perilaku
Intensif sumber daya

Stateful Firewall: Terbaik untuk Perusahaan

Firewall stateful lebih cocok untuk perusahaan besar karena menyediakan kontrol yang lebih terperinci atas lalu lintas jaringan. Mereka dapat melacak status setiap koneksi yang melewatinya, memungkinkan mereka untuk membedakan antara lalu lintas yang sah dan serangan berbahaya. Mereka memeriksa semua yang ada di dalam paket data, karakteristik data, dan saluran komunikasi.

Firewall stateful dapat secara aktif memantau dan memfilter paket data yang mencurigakan sambil juga membuat katalog perilaku paket yang sah. Ini memungkinkan mereka melacak pola untuk mengidentifikasi anomali atau ketidakteraturan dengan lebih cepat dan akurat. Ketika jenis lalu lintas tertentu disetujui, itu ditambahkan ke daftar yang diizinkan, yang menginstruksikan firewall untuk mengizinkan jenis lalu lintas ini tanpa pemeriksaan lebih lanjut.

Baca Juga :  Perangkat IoT Terkemuka 2022

Firewall stateful juga membiarkan paket data menghubungkan banyak komputer di jaringan internal yang sama tanpa membuka semua port di firewall. Namun, mereka memerlukan lebih banyak sumber daya, yang mungkin mahal untuk dipertahankan dan sulit untuk ditingkatkan seiring pertumbuhan perusahaan Anda.

Keuntungan

Firewall stateful menawarkan beberapa keunggulan keamanan untuk perusahaan besar dan kecil, termasuk perlindungan menyeluruh, peningkatan kinerja jaringan, dan pemecahan masalah yang lebih mudah.

  • Memberikan perlindungan komprehensif terhadap serangan jahat
  • Tingkatkan kinerja jaringan (karena hanya lalu lintas yang sah yang diizinkan lewat)
  • Memberikan kontrol yang lebih baik atas arus lalu lintas dan dapat mendeteksi anomali
  • Dapat mengatalogkan dan mengizinkan lalu lintas yang sah, membiarkannya melewati pemeriksaan lebih lanjut
  • Lebih mudah memecahkan masalah (karena mereka melacak semua koneksi yang melewatinya)
  • Pelajari saat mereka beroperasi, meningkatkan keamanan dari waktu ke waktu

Kekurangan

Namun, firewall stateful juga memiliki kekurangannya, seperti intensif sumber daya dan membutuhkan manajemen untuk tetap berada di atas ancaman baru.

  • Membutuhkan lebih banyak sumber daya untuk beroperasi
  • Dapat meningkatkan latensi jaringan karena penggunaan sumber daya yang berat
  • Memiliki tingkat positif palsu yang lebih tinggi
  • Dapat menjadi tantangan untuk ditingkatkan seiring pertumbuhan perusahaan Anda, dan mungkin tidak dapat mendeteksi lalu lintas terenkripsi atau ancaman baru yang muncul seiring kemajuan teknologi
  • Bisa mahal, tergantung jumlah port yang dibutuhkan
  • Mungkin lebih rentan terhadap serangan man-in-the-middle (MITM).

3 penggunaan umum teratas dari firewall stateful

Di bawah ini adalah penggunaan firewall stateful yang paling umum.

Perlindungan terhadap serangan berbahaya

Tidak mengherankan, penggunaan utama firewall stateful adalah untuk melindungi dari serangan berbahaya. Firewall yang baik dapat mendeteksi dan memblokir lalu lintas jahat agar tidak masuk atau keluar dari jaringan Anda.

Firewall juga dapat memblokir jenis aplikasi dan protokol tertentu, seperti program berbagi file peer-to-peer, yang dapat digunakan untuk mendistribusikan malware dan ancaman lainnya.

Selain itu, firewall dapat mendeteksi aktivitas yang mencurigakan dan memperingatkan administrator jika terjadi sesuatu yang tidak biasa di jaringan.

Kontrol akses

Firewall stateful juga bagus untuk mengontrol siapa yang memiliki akses ke jaringan Anda. Mereka mengizinkan administrator untuk mengatur aturan tentang siapa yang dapat mengakses bagian jaringan tertentu dan jenis data apa yang dapat mereka akses. Ini membantu memastikan bahwa hanya pengguna yang berwenang yang dapat melihat informasi sensitif atau membuat perubahan pada sistem.

Baca Juga :  IoT Dalam Bidang Kesehatan

Selain itu, firewall dapat membatasi akses berdasarkan alamat IP atau kredensial pengguna, memungkinkan administrator membatasi siapa yang memiliki akses tanpa harus mengelola izin untuk setiap pengguna secara manual.

Manajemen lalu lintas

Terakhir, firewall stateful dapat digunakan untuk tujuan manajemen lalu lintas. Misalnya, mereka dapat dikonfigurasi untuk memprioritaskan jenis lalu lintas tertentu di atas yang lain untuk memastikan bahwa layanan penting memiliki bandwidth yang cukup saat dibutuhkan. Mereka juga dapat diatur untuk memblokir jenis lalu lintas tertentu sekaligus untuk mencegah penyalahgunaan atau menghemat sumber daya.

Stateless Firewall: Terbaik untuk Usaha Kecil dan Menengah (UKM)

Firewall tanpa kewarganegaraan adalah yang terbaik untuk banyak UKM, karena lebih murah dan lebih mudah dikelola. Mereka tidak melacak status setiap koneksi dan malah memeriksa setiap paket satu per satu. Ini membuatnya ideal untuk jaringan yang lebih sederhana dengan lebih sedikit komputer karena tidak memerlukan banyak sumber daya untuk pemeliharaan.

Namun, kurangnya kesadaran kontekstual mereka juga berarti bahwa firewall stateless bisa menjadi kurang aman, karena kurang efektif dalam mendeteksi lalu lintas berbahaya yang mencoba memasuki jaringan Anda. Jika sebuah paket tidak sesuai dengan parameter yang telah ditetapkan, ada kemungkinan paket tersebut akan lolos tanpa diketahui, bahkan jika paket tersebut menunjukkan perilaku lain yang mungkin berbahaya.

Keuntungan

Firewall tanpa kewarganegaraan adalah pilihan yang sangat baik untuk usaha kecil dan menengah karena lebih hemat biaya, membutuhkan lebih sedikit sumber daya, dan tidak terlalu rentan untuk merusak jaringan yang lebih kecil.

  • Tawarkan waktu respons secepat kilat karena kurangnya analisis mendalam
  • Bekerja secara efektif bahkan saat lalu lintas sedang ramai
  • Biasanya lebih hemat biaya

Kekurangan

Namun, karena kurangnya pemantauan konteks, mereka memiliki beberapa kekurangan, terutama seputar menciptakan celah dalam keamanan dan membutuhkan konfigurasi awal yang substansial.

  • Kurang aman dibandingkan rekan stateful mereka karena ketidakmampuan mereka untuk memeriksa semua lalu lintas jaringan dan mengklasifikasikan tipe data, yang mengarah ke celah keamanan yang dapat dengan mudah dieksploitasi oleh penyerang
  • Mengonfigurasi firewall ini untuk menjaga dari lalu lintas yang berpotensi berbahaya dan serangan dunia maya dapat memakan waktu dan melelahkan, mengharuskan individu yang berpengetahuan untuk mengelola proses ini

4 penggunaan umum teratas dari firewall tanpa kewarganegaraan

Firewall tanpa kewarganegaraan biasanya digunakan untuk proxy, File Transfer Protocol (FTP), Network Address Translation (NAT), dan segmentasi jaringan.

Baca Juga :  Alami Kendala Jaringan Wifi Tidak Ada Internet? Ketahui Sebab & Cara Atasi

Proksi Firewall

Firewall proxy digunakan untuk merutekan lalu lintas jaringan antara dua atau lebih komputer. Ini memungkinkan bisnis untuk melindungi jaringan mereka dari ancaman luar, termasuk perangkat lunak berbahaya dan peretas, dengan menyediakan koneksi langsung antar klien.

FTP

FTP adalah protokol yang digunakan untuk mentransfer file melalui internet. Firewall tanpa kewarganegaraan dapat dikonfigurasi untuk hanya mengizinkan jenis lalu lintas FTP tertentu, seperti koneksi yang tidak terenkripsi atau koneksi dari alamat IP tertentu.

NAT

NAT adalah metode yang digunakan untuk menyembunyikan alamat IP internal komputer di jaringan lokal yang sama tetapi membuatnya dapat diakses oleh jaringan lain. Firewall tanpa kewarganegaraan membantu melindungi dari peretas dengan memblokir permintaan masuk dari sumber luar yang dapat mengakses alamat IP internal.

Segmentasi jaringan

Firewall tanpa status juga dapat digunakan untuk mengelompokkan jaringan ke dalam subnet yang berbeda, meningkatkan keamanan keseluruhan jaringan Anda dengan mempersulit penyerang untuk mendapatkan akses ke data atau mesin sensitif.

Siapa yang Harus Menggunakan Firewall Stateful vs. Stateless?

Secara umum, firewall stateful lebih aman dan andal daripada saudara kandungnya. Namun, persyaratan penggunaan dan pemantauan sumber daya yang lebih tinggi membuat mereka lebih cocok untuk organisasi dan perusahaan yang lebih besar di mana keamanan data adalah yang terpenting. Firewall ini dapat mendeteksi lalu lintas berbahaya dan melindungi dari serangan lanjutan yang tidak dapat dideteksi oleh firewall stateless, menjadikannya ideal untuk melindungi informasi sensitif.

Di sisi lain, firewall tanpa kewarganegaraan mungkin cocok untuk organisasi atau bisnis kecil dengan jaringan sederhana yang tidak memerlukan banyak perlindungan. Karena kesederhanaannya, mereka menawarkan waktu respons yang cepat tanpa menghabiskan bandwidth jaringan atau menuntut pemantauan TI aktif—meskipun bisnis harus menyadari bahwa mereka mengorbankan sedikit keamanan.

Intinya: Memilih Antara Firewall Stateful vs Stateless

Saat harus memilih firewall stateful atau stateless, penting untuk mempertimbangkan ukuran dan kompleksitas jaringan Anda dan jenis ancaman apa yang ingin Anda lindungi.

Dalam kebanyakan kasus, organisasi yang lebih besar akan lebih baik dengan firewall stateful, sementara organisasi yang lebih kecil mungkin lebih memilih firewall stateless yang hemat biaya.

Jenis apa pun yang Anda pilih, sangat penting untuk memastikan bahwa konfigurasi firewall Anda aman dan mutakhir untuk perlindungan maksimal.

Bisnis besar dan kecil bisa mendapatkan keuntungan dari bermitra dengan perusahaan keamanan terkelola. Berikut adalah perusahaan keamanan jaringan terbaik untuk dipercaya dengan data organisasi Anda.

Open chat
Tim Marketing
Halo, silahkan jelaskan kebutuhan anda agar kami dapat memberikan penawaran terbaik!