ACT Blog

logo bendera indonesia
Networking Server Teknologi Ahmad Rudiansyah  

Cloud vs Edge : Apa Bedanya?

ACT Communications – Untuk mencari skalabilitas, fleksibilitas, dan keamanan, organisasi semakin banyak memindahkan beban kerja mereka ke cloud. Namun, pusat data diperlukan untuk memodernisasi dan memperluas jaringan mereka untuk pengiriman sumber daya yang lebih fleksibel. Komputasi edge membantu jaringan ini meningkatkan kinerjanya – termasuk pengiriman sumber daya yang fleksibel – dan pada akhirnya membawa teknologi cloud lebih dekat ke pengguna akhir.

Selain itu, teknologi seperti AI dan ML serta Internet of Things mempercepat pertumbuhan teknologi cloud dan edge, karena perangkat pintar ada di mana-mana saat ini. Misalnya, data yang dibuat IoT mengintensifkan kebutuhan untuk memindahkan data lebih dekat ke edge. Ini juga dan menyoroti kebutuhan cloud untuk menawarkan solusi terhadap tantangan penyimpanan, keamanan, kolaborasi, dan skalabilitas yang dihadapi oleh IoT dan komputasi edge.

Meskipun faktor-faktor di atas telah mempengaruhi pertumbuhan komputasi edge dan cloud, permintaan mereka semakin dipercepat oleh pandemi global dan ledakan aktivitas transformasi digital yang dihasilkannya secara menyeluruh.

Mari kita lihat hubungan antara dua teknologi yang sangat berpengaruh ini, edge dan cloud.

Apa itu Cloud Computing?

Komputasi awan atau dikenal Cloud Computing mengacu pada pelaksanaan beban kerja dalam infrastruktur jarak jauh. Ini adalah jenis komputasi di mana kemampuan berkemampuan TI yang elastis dan terukur ditawarkan sebagai layanan melalui jaringan Internet. Saat ini, komputasi awan berdampak pada keseluruhan strategi dan pertumbuhan organisasi.

Selain lebih cepat disiapkan dan memiliki biaya awal yang lebih rendah, layanan cloud lebih murah untuk dijalankan melalui model penetapan harga fleksibel yang mereka tawarkan. Cloud juga menawarkan komputasi tanpa batas sesuai permintaan dan memudahkan manajemen TI.

Apa itu Edge Computing?

Edge Computing mengacu pada praktik menjalankan beban kerja pada perangkat terdistribusi, seringkali di jaringan besar. Komputasi ini terjadi di dekat atau di lokasi fisik baik sumber data atau pengguna. Edge adalah lokasi komputasi fisik di tepi jaringan, didukung oleh perangkat keras dan perangkat lunak.

Komputasi tepi (Cloud Computing) membawa komputasi dan penyimpanan lebih dekat ke tempat yang dibutuhkan. Ini menghasilkan bandwidth yang lebih besar, pemrosesan data yang lebih cepat, waktu respons yang lebih rendah, pengurangan biaya, dan kedaulatan data yang terjamin.

Cloud vs Edge

Kesamaan antara komputasi cloud dan edge

Otomatisasi

Otomatisasi mewakili masa depan operasi, dan baik cloud maupun edge adalah pendukung otomatisasi. Perusahaan telekomunikasi meluncurkan otomatisasi jaringan di edge, diaktifkan oleh jaringan yang ditentukan perangkat lunak dan 5G. Otomatisasi tepi perusahaan diaktifkan oleh solusi AI dan ML, peningkatan jumlah perangkat pintar, dan penerapan aplikasi secara otomatis.

Baca Juga :  Memasangkan Arsitektur Cloud Hibrida dan Mesh Layanan

Alat dan proses perusahaan juga diotomatisasi oleh platform cloud untuk menurunkan atau menghilangkan ketergantungan pada upaya manual dalam operasi perusahaan. Otomatisasi cloud juga membantu perusahaan mengoptimalkan keamanan dan efisiensi sistem mereka.

Mempersingkat analitik

Karena komputasi edge dan cloud menggunakan banyak metodologi analitik canggih pada kumpulan data besar yang tidak terstruktur, semi-terstruktur, dan terstruktur, keduanya dibuat untuk analitik data besar. Infrastruktur edge dan cloud skala besar memberikan kekuatan pemrosesan untuk menghasilkan wawasan dengan mudah dari kumpulan data.

Model penetapan harga yang fleksibel

Vendor komputasi cloud dan edge menawarkan model penetapan harga yang menghilangkan pengeluaran modal yang terkait dengan pembelian perangkat keras dan perangkat lunak, menyiapkan pembelian ini di pusat data di lokasi, dan biaya untuk melakukan pemeliharaan infrastruktur. Model penetapan harga yang ditawarkan oleh beberapa penyedia teratas bergantung pada penggunaan dan konfigurasi solusi.

Kepatuhan langsung terhadap peraturan

Platform komputasi edge dan cloud memiliki data yang bergerak dan data saat istirahat dienkripsi dan diproses dalam yurisdiksi yang disetujui. Vendor yang mengikuti model tanggung jawab bersama dapat menggunakan persyaratan komputasi edge dan cloud untuk memudahkan kepatuhan terhadap peraturan global dan lokal.

Perbedaan antara cloud computing dan edge computing

Skalabilitas

Dibandingkan dengan jaringan cloud, jaringan edge beroperasi dalam kondisi yang jauh lebih dinamis. Akibatnya, untuk menskalakan sumber daya, jaringan edge memerlukan infrastruktur yang kuat untuk penskalaan yang tepat waktu. Selain itu, penskalaan harus mempertimbangkan heterogenitas perangkat dalam ekosistem edge computing karena perangkat menawarkan berbagai pertimbangan energi dan tingkat kinerja.

Di sisi lain, komputasi awan memungkinkan perusahaan untuk meningkatkan kemampuan jaringan, pemrosesan, dan penyimpanan dengan cepat dan mudah tanpa gangguan atau waktu henti.

Kecepatan dan kelincahan

Karena solusi edge memindahkan kemampuan komputasi dan analitiknya sedekat mungkin dengan sumber data, aplikasi edge menjadi sangat responsif. Throughput mereka juga ditingkatkan sehingga untuk kasus penggunaan tertentu, sistem berbasis cloud dapat dikalahkan oleh platform tepi yang dirancang dengan baik.

Namun, cloud menawarkan layanan perusahaan yang dapat diakses melalui layanan mandiri, jauh lebih dari sekadar tepi. Layanan ini sesuai permintaan dan dapat digunakan dalam beberapa menit. Berbagai layanan yang ditawarkan oleh cloud memungkinkan inovasi yang gesit dan pengembangan aplikasi baru yang cepat.

Baca Juga :  Apa itu Audit Jaringan?

Keamanan

Di tepi, data dapat ditransmisikan secara langsung antar node tanpa komunikasi dengan cloud. Untuk mengamankan perangkat edge, diperlukan mekanisme enkripsi cloud-independen yang mampu beroperasi pada sebagian besar perangkat dengan sumber daya terbatas. Namun, interaksi terbatas dengan cloud memastikan bahwa kemungkinan data sensitif dicegat saat transit lebih kecil.

Dengan komputasi awan, penyedia meningkatkan postur keamanan siber mereka melalui penerapan teknologi, kerangka kerja, kontrol, dan kebijakan canggih. Perlindungan data juga dipermudah dengan relatif mudahnya menerapkan protokol enkripsi ujung ke ujung, dibandingkan dengan komputasi tepi.

Keandalan

Dalam jaringan tepi yang dikonfigurasi dengan baik, hilangnya sejumlah kecil node tidak membatasi efisiensi layanan. Infrastruktur yang redundan memastikan kelangsungan bisnis tetap terjaga. Selain itu, komputasi tepi dapat beroperasi tanpa akses Internet.

Komputasi awan sering menawarkan keandalan yang lebih besar daripada komputasi tepi. Arsitekturnya yang terpusat membuat pemulihan bencana, pencadangan data, dan kelangsungan bisnis lebih murah daripada komputasi tepi. Namun, untuk beroperasi dengan andal, komputasi awan memerlukan koneksi Internet sisi server dan sisi klien yang kuat.

Kasus Penggunaan Cloud Computing

Pencadangan dan pemulihan bencana

Pencadangan sebagai layanan (BaaS) dan pemulihan bencana sebagai layanan (DRaaS) adalah beberapa kasus penggunaan komputasi awan inti. Salah satu metode paling mudah bagi organisasi untuk memulai peralihan mereka ke cloud adalah berinvestasi dalam solusi pencadangan. Memulihkan cadangan cloud dengan cepat dan mencegah perusahaan dari kerugian besar.

Pemulihan bencana memastikan bisnis pulih dari waktu henti jika terjadi bencana. Menggunakan cloud untuk tujuan pemulihan bencana memastikan failover cepat tanpa tanggung jawab membangun dan memelihara infrastruktur.

Perangkat lunak sebagai layanan (SaaS)

Teknologi SaaS memungkinkan organisasi untuk menyimpan, mengatur, dan memelihara data. Juga dikenal sebagai perangkat lunak sesuai permintaan, alat dan solusi SaaS di-host di cloud dan dapat diakses kapan saja dari mana saja.

Infrastruktur sebagai layanan (IaaS)

Cloud memungkinkan organisasi untuk melepaskan Capex demi pengeluaran operasional dengan meng-hosting data di pusat data yang dijalankan oleh penyedia layanan. Ini membantu organisasi menghindari investasi infrastruktur yang mahal dan hanya mengakses data melalui cloud.

Kasus Penggunaan Edge Computing

Kendaraan otonom

Ketika kendaraan mencapai tingkat otonomi yang lebih tinggi, mereka membutuhkan kemampuan yang lebih besar untuk pengambilan keputusan karena mereka harus membuat lebih banyak keputusan. Kendaraan otonom secara konsisten mengirim, menerima, membuat, dan menggabungkan data. Mereka membutuhkan konektivitas yang konstan. Komputasi tepi memungkinkan kendaraan ini untuk berkomunikasi antara mereka sendiri dan pusat data dengan latensi rendah, memungkinkan kendaraan ini untuk belajar dan membuat keputusan dengan cepat.

Baca Juga :  7 Langkah Rencana Respons Ransomware

Jaringan pintar

Komputasi tepi membantu organisasi meningkatkan manajemen konsumsi energi mereka. Perangkat dan sensor IoT yang terhubung ke platform edge dapat digunakan untuk melacak penggunaan energi dan melakukan analisis konsumsi secara real-time.

Pemeliharaan prediktif

Dengan menggeser pemrosesan dan penyimpanan data lebih dekat ke peralatan, perangkat dan sensor IoT dapat memantau kesehatan peralatan dengan latensi rendah dan melakukan analitik waktu nyata. Hal ini memungkinkan produsen untuk menganalisis jalur produksi mereka dan mengidentifikasi perubahan sebelum terjadinya kesalahan.

Tantangan Edge dan Cloud

Cloud dan edge computing keduanya mengalami tingkat tantangan yang dinamis, terlepas dari banyaknya manfaat yang mereka berikan. Komputasi awan menghadapi kemungkinan latensi yang lebih tinggi berbeda dengan edge computing karena data harus melakukan perjalanan ke dan dari server cloud. Selain itu, karena data harus berpindah melalui Internet, ini berisiko terhadap kemungkinan intersepsi oleh pelaku ancaman. Akhirnya, komputasi awan membutuhkan koneksi Internet yang konstan.

Edge computing meningkatkan persyaratan bandwidth jaringan saat perusahaan memindahkan data dan menghitung ke tepi. Komputasi tepi mempercepat kebutuhan bandwidth yang lebih besar di seluruh jaringan. Lebih jauh lagi, memiliki komputasi pada edge dan core berarti bahwa data aplikasi menavigasi jaringan ke segala arah, menangani hak akses dan berbagi data – yang berpotensi menimbulkan masalah keamanan dan latensi.

Masa Depan Cloud vs. Edge

Karena cloud dan edge terus membuktikan bahwa mereka dapat saling melengkapi, keduanya akan berdampak pada masa depan infrastruktur jaringan, khususnya karena keduanya sangat diperlukan untuk inisiatif seperti peluncuran 5G.

Penggunaan komputasi edge dan cloud akan terus membuka jalan lebih lanjut untuk pendapatan sambil menumbuhkan vertikal seperti Industri 4.0. Penyedia hyperscale akan semakin memanfaatkan cloud hybrid dan model edge karena arsitektur edge dan cloud terdistribusi semakin meningkatkan kecepatan pemrosesan data, latensi yang lebih rendah, dan memungkinkan pertumbuhan semua jenis perangkat otonom.

 

Open chat
Tim Marketing
Halo, silahkan jelaskan kebutuhan anda agar kami dapat memberikan penawaran terbaik!