ACT Blog

logo bendera indonesia
Networking Security Ahmad Rudiansyah  

Apa itu Audit Jaringan?

ACT Communications – Audit keamanan jaringan perusahaan adalah evaluasi mendalam terhadap jaringan perusahaan untuk menilai kesehatan jaringan dan memeriksa risiko keamanan. Jaringan adalah elemen penting dari perusahaan mana pun, tetapi agar berfungsi secara efektif, jaringan harus dilindungi dari akses tidak sah dan kerentanan keamanan – audit membantu mencegah masalah keamanan ini.

Tujuan dari audit jaringan adalah untuk mengidentifikasi celah keamanan dan kerentanan dalam jaringan, sehingga tim manajemen jaringan dapat mengambil langkah yang diperlukan untuk memperbaiki kesalahan tersebut. Dalam audit jaringan, auditor biasanya memeriksa parameter kunci berikut:

  • Manajemen jaringan.
  • Performa jaringan.
  • Ketersediaan jaringan.
  • Implementasi jaringan.
  • Keamanan jaringan.
  • Performa secara keseluruhan.

Audit jaringan memberi perusahaan gambaran lengkap tentang jaringan mereka dan memberikan wawasan tentang potensi penyimpangan keamanan yang dapat merugikan bisnis mereka dalam jangka panjang. Audit mengidentifikasi masalah dan memungkinkan perusahaan untuk memperbaiki masalah sebelum penjahat dunia maya mengeksploitasi celah dan menyebabkan banyak kerusakan.

Mengapa Audit Keamanan Jaringan Penting?

Dalam kegiatan bisnis biasa, sebuah perusahaan secara rutin menambahkan perangkat keras dan perangkat lunak baru ke dalam sistemnya. Tetapi setiap tambahan baru dapat menimbulkan kerentanan keamanan baru. Menjalankan audit memungkinkan bisnis untuk mendapatkan gambaran lengkap tentang postur keamanan jaringan mereka secara keseluruhan dan memperbaiki masalah keamanan siber apa pun sebelum berdampak pada produktivitas bisnis.

Sekali lagi, dengan fleksibilitas saat ini seputar kerja jarak jauh dan kebijakan BYOD (bawa perangkat Anda sendiri), jaringan lebih mungkin terpapar ancaman keamanan siber. Jika dibiarkan, BYOD dapat mengekspos jaringan ke malware, perangkat keras yang tidak sah, dan aplikasi pihak ketiga yang tidak dikenal, yang mengakibatkan hilangnya data dan meningkatnya serangan oleh pelaku ancaman.

Oleh karena itu, penting bagi administrator jaringan untuk secara teratur memantau dan memiliki gambaran menyeluruh tentang jaringan mereka, sehingga dapat membantu mereka menemukan kelemahan keamanan dalam jaringan mereka.

Baca Juga :  Fortinet vs Palo Alto Networks : Perbandingan Platform ZeroTrust

Manfaat Audit Keamanan Jaringan

Manfaat audit keamanan jaringan adalah:

  • Mengidentifikasi risiko keamanan.
  • Mencegah kehilangan data.
  • Pastikan kepatuhan dengan kebijakan keamanan.
  • Dapatkan laporan mendetail tentang kesehatan jaringan.
  • Memastikan jaringan yang ada sesuai dengan kebutuhan perusahaan.
  • Dapatkan visibilitas untuk mengamankan jaringan.

Bagaimana Cara Melakukan Audit Keamanan Jaringan?

Audit jaringan melibatkan peninjauan kebijakan keamanan siber yang digunakan untuk melindungi jaringan. Setelah mengidentifikasi ancaman, laporan audit formal dibuat, yang kemudian dikirim ke manajemen dan pemangku kepentingan lainnya untuk ditinjau.

1. Lakukan inventarisasi perangkat jaringan

Langkah pertama adalah melakukan inventarisasi perangkat jaringan dan mengidentifikasi semua sistem operasi dan perangkat di jaringan. Ini termasuk mengidentifikasi semua perangkat yang dikelola dan tidak dikelola. Investigasi mendetail akan membantu tim TI melakukan analisis sistem secara mendalam dan menemukan perangkat endpoint serta kerentanannya.

2. Identifikasi kebijakan jaringan

Di sini, auditor menilai kebijakan jaringan dan kontrol aktual untuk memastikan kesesuaiannya dengan standar yang diharapkan. Ini akan membantu auditor mempelajari kesehatan perangkat dan memberi mereka gambaran tentang perubahan apa yang harus dilakukan.

3. Identifikasi ancaman

Mengidentifikasi daftar dugaan ancaman keamanan siber ke jaringan sangat penting untuk meningkatkan ketahanan jaringan. Beberapa ancaman umum adalah:

  • Serangan phishing.
  • Ransomware.
  • Perangkat lunak keamanan nakal.
  • Serangan DDoS (distributed denial-of-service).
  • Malware seperti trojan horse, spyware, virus, dan rootkit.

4. Lakukan penilaian risiko

Seorang auditor melakukan beberapa pengujian penilaian risiko untuk mengidentifikasi ancaman utama terhadap jaringan. Penilaian risiko memberi tim audit pandangan holistik tentang portofolio jaringan dan memberi mereka gambaran tentang potensi risiko yang dihadapi perusahaan. Berdasarkan informasi yang dikumpulkan, auditor kemudian dapat memprioritaskan perbaikan yang sesuai.

Baca Juga :  Apa itu Pengujian Penetrasi?

5. Periksa data aman

Langkah ini melibatkan menemukan data sensitif dan mengambil tindakan untuk melindunginya. Beberapa praktik terbaik untuk melindungi data sensitif adalah:

  • Menggunakan prinsip hak istimewa terkecil untuk membatasi jumlah orang yang mendapatkan akses ke data sensitif.
  • Jika memungkinkan, izinkan hanya akses baca-saja.
  • Menggunakan enkripsi data untuk melindungi data sensitif.

6. Lakukan tes penetrasi jaringan

Pengujian penetrasi jaringan adalah metode yang bermanfaat untuk menemukan kerentanan dalam suatu sistem. Saat Anda melakukan tes pena jaringan, Anda menguji jaringan dari semua sudut yang memungkinkan untuk memastikan keamanannya. Auditor umumnya menjalankan dua jenis pengujian pena: pengujian statis untuk meninjau sistem dan pengujian dinamis untuk menguji program saat dijalankan.

7. Laporkan setiap temuan

Pelaporan adalah fase terakhir dalam proses, di mana tim audit berbagi temuannya dengan pemangku kepentingan organisasi. Laporan tersebut menyoroti masalah yang ada dan merekomendasikan solusi, membantu manajemen menemukan risiko eksternal dan internal bisnis mereka.

Contoh Alat Audit Jaringan

Saat mengaudit jaringan kecil, manajer jaringan tidak boleh menggunakan alat apa pun. Mereka cukup terhubung ke jaringan dan melakukan audit secara manual. Tetapi ketika jaringan sangat besar, yang biasanya terjadi pada sebagian besar perusahaan, alat audit jaringan akan berguna.

Monitor Kinerja Jaringan SolarWinds

Alat Monitor Kinerja Jaringan SolarWinds adalah alat audit jaringan otomatis dan sangat kuat yang membantu administrator jaringan memecahkan masalah kelemahan jaringan dengan mudah.

Alat ini dilengkapi dengan serangkaian fitur lanjutan seperti NetPath dan PerfStack untuk penyelesaian pemadaman jaringan yang lebih mudah, pemetaan cerdas, peringatan lanjutan, analisis kinerja, dan visualisasi jalur kritis untuk diagnosis cepat dan penyelesaian masalah jaringan.

Baca Juga :  Tantangan SASE

ManageEngine OpManager

ManageEngine OpManager adalah alat audit jaringan yang mudah digunakan yang terus memantau kinerja dan kesehatan perangkat jaringan seperti server, penyeimbang beban, sakelar, firewall, mesin virtual, dan apa pun yang terhubung ke jaringan.

Alat ini memiliki lebih dari 2.000 monitor kinerja jaringan bawaan yang secara proaktif memantau kesehatan jaringan dan memberikan laporan mendalam tentang kinerja jaringan.

Penilaian Jaringan ITarian

Penilaian Jaringan ITarian adalah alat audit jaringan gratis yang melakukan pemindaian mendalam untuk mengungkap kerentanan. Alat ini dilengkapi dengan fitur pelaporan yang luas. Selain itu, juga dapat membuat rencana mitigasi risiko. Bisnis dapat menyesuaikan laporan ini dan membuat laporan kesiapan migrasi XP, laporan ekspor Excel, laporan detail aset, laporan manajemen perubahan, dan laporan detail lengkap.

Salah satu fitur terbaiknya adalah wizard penyiapan mudah yang memungkinkan bisnis mengimpor jaringan melalui Workgroup, Active Directory, dan jangkauan IP.

Nmap

Nmap, juga dikenal sebagai Network Mapper, adalah salah satu alat pemantauan jaringan tertua dan salah satu alat paling terkenal yang digunakan untuk pemindaian port dan pemeriksaan kerentanan. Nmap adalah alat penemuan jaringan sumber terbuka yang membantu audit keamanan, penemuan jaringan, dan manajemen jaringan. Nmap menggunakan paket IP mentah untuk melakukan pemindaian jaringan dan untuk mendeteksi jenis firewall yang digunakan, sistem operasi yang sedang berjalan, port yang digunakan, host yang tersedia, dan banyak lagi.

Identifikasi Kerentanan Sebelum Menjadi Masalah

Perusahaan sering mengabaikan penilaian dan audit reguler terhadap jaringan mereka. Namun, tidak melakukannya dapat menjadi bencana bagi organisasi. Audit jaringan adalah tambahan yang berharga untuk strategi keamanan inti. Dengan membantu Anda mengidentifikasi celah keamanan tepat waktu, audit jaringan menghentikan kerentanan sejak awal sebelum berkembang menjadi masalah kritis.

Open chat
Tim Marketing
Halo, silahkan jelaskan kebutuhan anda agar kami dapat memberikan penawaran terbaik!