ACT Blog

logo bendera indonesia
Cloud Networking Server Teknologi Ahmad Rudiansyah  

Pekerjaan Cloud Computing Teratas pada tahun 2022

ACT Communications – Para profesional yang tertarik untuk merancang infrastruktur komputasi yang efisien harus mempertimbangkan pekerjaan komputasi cloud teratas pada tahun 2022. Industri cloud siap untuk menikmati tingkat pertumbuhan tahunan gabungan (CAGR) hampir 24% antara tahun 2022 dan 2027. Komputasi cloud adalah bisnis yang menguntungkan yang tumbuh jauh lebih banyak cepat dari rata-rata industri.

Ini adalah saat yang menguntungkan untuk masuk ke bidang cloud. Berikut adalah panduan untuk beberapa pekerjaan paling penting dan berpotensi menguntungkan yang mungkin Anda pertimbangkan untuk memajukan karir Anda.

1. Insinyur Cloud

Insinyur cloud, terkadang disebut arsitek cloud, bertanggung jawab untuk membantu organisasi merencanakan, memilih produk, dan membangun arsitektur cloud mereka.

Individu ini harus memiliki pengetahuan tentang industri spesifik mereka — seperti konstruksi, logistik, atau perawatan kesehatan – sehingga mereka sepenuhnya memahami bagaimana kebutuhan bisnis bersinggungan dengan persyaratan TI. Misalnya, bagaimana perusahaan perawatan kesehatan yang sedang berkembang harus menskalakan sistem cloud-nya untuk memenuhi kebutuhan basis klien yang jauh dan berkembang?

  • Persyaratan dan sertifikasi: Kandidat yang ideal akan memiliki gelar sarjana atau pascasarjana di bidang IT, matematika, atau ilmu komputer. Gelar di sektor tertentu yang mereka inginkan untuk bekerja akan membantu mereka menonjol. Ini cukup umum untuk mempekerjakan manajer untuk mencari pelamar dengan lima sampai tujuh tahun pengalaman TI umum.
  • Tugas: Dalam hal tanggung jawab sehari-hari, insinyur cloud memeriksa investasi perangkat lunak dan perangkat keras, mengawasi upaya kepatuhan, dan membantu organisasi menskalakan infrastruktur cloud mereka dari waktu ke waktu.
  • Gaji rata-rata: Menurut Memang, gaji rata-rata untuk insinyur cloud di AS duduk di $ 121.145.

2. Insinyur Data

Sementara insinyur cloud cenderung lebih fokus pada kebutuhan infrastruktur fisik organisasi, insinyur data lebih fokus pada kemampuan analitis. Insinyur data merancang, membangun, memelihara, mengoperasikan, dan melaporkan alat digital yang mengumpulkan, menyimpan, dan mempelajari basis data dalam skala besar.

Insinyur data adalah individu yang vital karena banyaknya informasi yang membutuhkan organisasi, pemeliharaan, dan analisis. Pada tahun 2025, umat manusia akan menghasilkan sekitar 463 exabyte informasi setiap hari. Ini membuat permintaan untuk insinyur data mudah dipahami.

  • Persyaratan dan sertifikasi: Berharap untuk melihat persyaratan untuk gelar sarjana dalam matematika, ilmu komputer, atau bidang yang terkait erat. Pengusaha biasanya ingin melihat dua tahun atau lebih pengalaman TI.
  • Tugas: Insinyur data mengawasi akses dan manajemen identitas, sistem penyimpanan, dan infrastruktur komputasi. Tanggung jawab harian melibatkan penggunaan DevOps, Linux, dan alat perusahaan yang dihadapi pelanggan.
  • Gaji rata-rata: Menurut Memang, gaji pokok untuk insinyur data rata-rata sekitar $ 115.886.
Baca Juga :  Apa itu Ransomware?

3. ODM (Produsen Desain Asli) dan Insinyur IoT

Transformasi digital memiliki efek demokratisasi pada lanskap teknologi. Saat ini, lebih mudah dari sebelumnya bagi produsen desain asli (ODM) yang lebih kecil untuk membangun chip mereka sendiri, sistem pada chip (SOC), perangkat yang terhubung ke Internet, dan layanan yang didukung cloud.

Banyak rumah pintar berisi sekitar 14 perangkat yang terhubung. Produsen asli sistem Internet of Things (IoT) ini membutuhkan individu yang berbakat untuk membangun perangkat keras dan perangkat lunak yang memungkinkan sistem keamanan berbasis cloud, monitor glukosa darah, monitor bayi, dan tirai jendela pintar.

  • Persyaratan dan sertifikasi: Posisi ODM dan IoT entry-level membutuhkan gelar sarjana. Sangat disarankan agar individu memperoleh gelar master dalam desain sistem cyber-fisik.
  • Tugas: Insinyur cloud ODM membantu merancang dan menerapkan ekosistem perangkat dan perangkat lunak yang terhubung. Ini termasuk otomatisasi, layanan yang dihadapi klien, dan teknologi cloud tingkat konsumen dan industri, seperti IoT.
  • Gaji rata-rata: Gaji rata-rata untuk insinyur IoT di AS, menurut Memang, adalah rata-rata $ 133.376.

4. Analis Cloud Bisnis

Menurut survei, 26% perusahaan mengklaim data mendorong budaya mereka. Jelas, banyak perusahaan menghasilkan sejumlah besar data setiap hari. Sejumlah besar informasi ini memiliki pengaruh langsung pada kesehatan keuangan, stabilitas, fleksibilitas, dan profitabilitas perusahaan.

Baca Juga :  6 Tantangan IoT dan Cara Memperbaikinya

Di sinilah peran analis bisnis. Sebagian besar perusahaan saat ini menggunakan solusi cloud lokal, cloud jarak jauh, atau cloud hybrid. Analis bisnis membantu mendamaikan dan mengkonsolidasikan data dari semua saluran, menarik kesimpulan tentang posisi keuangan perusahaan saat ini, dan membuat prediksi dan rekomendasi mengenai masa depan.

  • Persyaratan dan sertifikasi: Pelamar biasanya akan memiliki gelar sarjana bisnis atau ilmu komputer. Gelar master dalam analisis bisnis akan terbukti sangat membantu bagi pencari kerja.
  • Tugas: Analis bisnis menggunakan sistem analitik berbasis cloud untuk terlibat dalam penganggaran dan perkiraan, menginformasikan strategi penetapan harga dan pemasaran, dan secara umum merencanakan masa depan organisasi menggunakan pendekatan berbasis data.
  • Gaji rata-rata: Data dari Payscale menunjukkan gaji rata-rata saat ini sebesar $70.686 untuk analis bisnis, meskipun kisarannya luas dan sangat bergantung pada lokasi, industri, dan jumlah pengalaman.

5. Insinyur Otomasi Cloud

Industri di mana-mana berada di tengah-tengah mengadopsi teknologi Industri 4.0. Salah satu yang paling penting adalah otomatisasi. Ini mengacu pada perangkat lunak dan perangkat keras yang mengurangi atau menghilangkan kebutuhan manusia untuk menengahi dalam proses bisnis dan mekanis.

Stasiun kerja, lantai pabrik, dan fungsi back-office semuanya bergantung pada otomatisasi cloud untuk menjaga agar database dan proses tetap sinkron. Insinyur otomasi merancang dan membangun sistem yang membantu fungsi-fungsi ini bekerja seperti yang dirancang di latar belakang.

Baik membuat faktur secara otomatis dalam pengaturan bisnis atau mengembangkan protokol komunikasi mesin-ke-mesin (M2M) untuk pabrik yang mati lampu, mengharapkan permintaan yang terus meningkat untuk insinyur otomasi di seluruh industri.

  • Persyaratan dan sertifikasi: Pengusaha akan ingin melihat pencari kerja dengan gelar sarjana di bidang teknik komputer atau ilmu komputer. Program ini idealnya berisi kursus statistik, robotika, dan sistem kontrol industri.
  • Tugas: Insinyur otomasi dapat bekerja di hampir semua industri, mulai dari fasilitas perawatan kesehatan hingga gudang. Mereka membangun sistem yang menemukan kesalahan dalam perangkat lunak pelaporan, berinteraksi dengan robot dan chatbot, serta mengumpulkan dan menyebarkan data di seluruh sistem siber-fisik yang saling bergantung, seperti pabrik otomatis.
  • Gaji rata-rata: Temuan Glassdoor saat ini menunjukkan gaji rata-rata sekitar $99.136 untuk insinyur otomasi.
Baca Juga :  Apa itu Jaringan Perusahaan?

6. Analis Keamanan Cloud

Keadaan komputasi Cloud – tanpa kekurangan tantangan keamanan siber – berarti banyak perusahaan mencari analis keamanan cloud penuh waktu. Peran ini memiliki banyak kesamaan dengan analis keamanan siber umum, tetapi lebih berfokus pada pengamanan lingkungan cloud-native.

Analis keamanan cloud harus memiliki keterampilan pembelajaran berkelanjutan yang kuat karena mereka bertanggung jawab untuk menemukan dan memeriksa produk keamanan serta menerapkan standar konfigurasi. Mereka harus terbiasa dengan keuntungan dan kerugian dari semua produk saat ini dari Google, Amazon, Microsoft, dan Oracle, dan penyedia cloud lainnya.

Jika diperlukan, analis keamanan cloud bekerja dengan berbagai tim dan departemen untuk memperkuat protokol keamanan, menerapkan kontrol akses, dan mempertahankan praktik yang sesuai untuk mencegah pelanggaran data.

  • Persyaratan dan sertifikasi: Perekrut ingin pelamar memiliki gelar sarjana atau master dalam ilmu komputer, sistem informasi, atau teknik komputer. Mengingat sensitivitas keamanan siber, biasanya melihat daftar pekerjaan meminta lima tahun atau lebih pengalaman yang relevan.
  • Tugas: Analis keamanan cloud melakukan audit keamanan siber, memantau dan menanggapi peringatan, menerapkan perangkat lunak otomatisasi keamanan siber, dan terlibat dalam analisis risiko saat sistem cloud dan permukaan ancaman berkembang.
  • Gaji rata-rata: Gaji rata-rata saat ini untuk analis keamanan cloud, menurut Glassdoor, adalah $100.376.

Masa Depan Cerah bagi Profesional Cloud Computing

Karier dalam komputasi cloud ini dapat memberikan imbalan besar dalam jangka pendek ditambah keamanan kerja yang sangat baik dalam jangka panjang. Apa pun industrinya, perusahaan membutuhkan individu yang termotivasi dan berpengetahuan luas untuk membantu mereka tumbuh dan sukses di dunia digital yang digerakkan oleh data – dan cloud adalah fondasi utama dunia ini.

Open chat
Tim Marketing
Halo, silahkan jelaskan kebutuhan anda agar kami dapat memberikan penawaran terbaik!