ACT Blog

logo act communications
logo bendera indonesia
Networking Ahmad Rudiansyah  

Apa itu Pengujian Penetrasi?

ACT Communications – Pengujian penetrasi adalah pengujian keamanan yang dilakukan oleh pakar keamanan siber untuk mencoba menemukan kerentanan dalam sistem organisasi. Tes penetrasi adalah serangan simulasi yang menggunakan berbagai taktik dan teknik yang akan digunakan peretas. Tujuannya adalah untuk meningkatkan postur keamanan suatu organisasi. Latihan yang disimulasikan ini menawarkan umpan balik pihak ketiga yang tidak memihak kepada perusahaan tentang praktik keamanan mereka.

Evolusi yang cepat dari lanskap ancaman saat ini membuat organisasi tidak mungkin sepenuhnya terbebas dari kerentanan dan risiko. Terlepas dari seberapa kuat postur keamanan suatu organisasi, risiko tetap ada. Kegagalan untuk menyadari risiko, betapapun kecilnya, dapat mengakibatkan organisasi lumpuh secara mahal. Dengan menggabungkan pengujian penetrasi dalam kerangka penilaian keamanan dan risiko mereka, organisasi dapat menangani potensi risiko keamanan secara efektif.

Jenis Alat Penetrasi

Penguji penetrasi menggunakan beberapa alat untuk merencanakan dan melaksanakan tes penetrasi:

  • Alat pengintaian mengumpulkan informasi tentang aplikasi atau jaringan yang ditargetkan.
  • Pemindai kerentanan membantu penguji mengungkap kerentanan dan kesalahan konfigurasi dalam aplikasi.
  • Alat proxy web mengizinkan penguji penetrasi untuk memodifikasi dan mencegat lalu lintas antara server web organisasi dan browser mereka.
  • Alat eksploitasi biarkan penguji pena menyerang organisasi selama ujian.
  • Alat pasca eksploitasi digunakan untuk menghapus jejak gangguan penguji pena.

Jenis Pengujian Penetrasi

Metode pengujian pena ini memungkinkan penguji penetrasi untuk melakukan berbagai jenis pengujian – sehingga organisasi diperingatkan sebelumnya.

Infrastruktur jaringan

Sebagai salah satu jenis pengujian penetrasi yang paling umum, pengujian infrastruktur jaringan mengevaluasi kerentanan dalam infrastruktur jaringan dan memotong server, sistem perlindungan titik akhir, lalu lintas jaringan, router, layanan jaringan, peralatan pihak ketiga, dan perangkat lama.

Tes penetrasi jaringan dimaksudkan untuk melindungi organisasi dari serangan berbasis jaringan yang umum. Serangan jaringan mungkin berpusat di sekitar infrastruktur internal seperti melewati sistem pencegahan intrusi generasi mendatang atau infrastruktur eksternal seperti melewati firewall yang salah konfigurasi.

aplikasi web

Pengujian penetrasi aplikasi web adalah tentang mengungkap kerentanan antarmuka pemrograman aplikasi (API) atau aplikasi web. Pengujian ini jauh lebih fokus, teliti, dan memakan waktu dibandingkan dengan pengujian jaringan, terlepas dari tumpang tindih antara jaringan dan aplikasi web.

Faktor besar yang memengaruhi intensitas pengujian aplikasi web adalah popularitas, kompleksitas, dan ketersediaan publik aplikasi web saat ini sangat berkontribusi pada sebagian besar permukaan serangan eksternal.

Baca Juga :  10 Tren Jaringan dalam Komputasi Berkinerja Tinggi

Masalah yang mengganggu aplikasi web antara lain skrip lintas situs, kriptografi dan autentikasi yang lemah, dan injeksi SQL.

Fisik

Tes penetrasi fisik berfokus pada keamanan fisik organisasi karena mereka mensimulasikan ancaman terhadap infrastruktur jaringan fisik organisasi. Mereka sering melibatkan upaya penyerang untuk mengkompromikan keamanan menggunakan informasi atau kredensial yang berguna dan mencoba untuk mendapatkan akses gedung.

Entri yang berhasil oleh penyerang memberi mereka kesempatan untuk menguping untuk mengumpulkan informasi serta menanam perangkat yang mencurigakan di lingkungan bisnis untuk memberi mereka akses jarak jauh ke jaringan internal. Tes ini juga mengingatkan organisasi bahwa fokus pada alat dan kerangka kerja keamanan digital tanpa membatasi akses orang luar ke bangunan dan informasi secara umum membatalkan pendekatan keamanan jaringan digital ini.

Nirkabel

Tes ini mencari kerentanan dalam jaringan nirkabel. Itu menentukan dan mengeksploitasi konfigurasi jaringan nirkabel yang rentan dan otentikasi yang kurang. Penyerang dapat menargetkan konfigurasi, otentikasi, dan protokol untuk mencoba mendapatkan akses jarak jauh ke jaringan kabel.

Uji penetrasi nirkabel dapat berupaya mengeksploitasi pengguna korporat yang menyambungkan perangkat mereka ke jaringan tamu terbuka yang tidak terlindungi.

Rekayasa sosial

Persentase terbesar dari serangan siber dapat dikaitkan dengan rekayasa sosial. Hasilnya, tes rekayasa sosial memberikan simulasi teknik rekayasa sosial seperti phishing. Karena rekayasa sosial sangat bergantung pada kesalahan manusia dan penilaian yang buruk, tes ini mengungkap seberapa rentan karyawan suatu organisasi terhadap serangan manipulatif ini.

Langkah-langkah Pengujian Penetrasi

Pengumpulan informasi

Pada tahap pengumpulan informasi, penguji penetrasi mengambil informasi untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang cara kerja organisasi target dan potensi kelemahannya. Ini bisa menjadi langkah yang menantang, karena melibatkan penggunaan sumber daya lepas tangan dan berinteraksi dengan organisasi target melalui pemindaian dan pencacahan jaringan.

Penguji penetrasi menggunakan berbagai alat dan sumber daya penetrasi untuk mengumpulkan informasi tentang organisasi yang sedang diuji. Penguji dapat menggunakan alat seperti footprint internet, footprint internal, kueri mesin pencari, pencarian nama domain, tailgating, dan lainnya.

Pengintaian

Setelah mengumpulkan informasi awal pada tahap sebelumnya, penguji penetrasi perlu melakukan pengintaian untuk menganalisisnya. Mereka tidak hanya dapat menganalisis informasi yang tersedia, tetapi juga informasi tambahan, seperti tata letak jaringan, deskripsi sistem, dan banyak lagi, untuk memastikan mereka memiliki informasi tambahan yang akan diabaikan, tidak ditemukan, atau disembunyikan.

Baca Juga :  Manfaat dan Kekurangan Infrastruktur sebagai Code (IaC)

Melakukan pengintaian sangat penting, terutama untuk tes penetrasi jaringan.

Penemuan dan pemindaian

Langkah penemuan dan pemindaian melibatkan penggunaan informasi yang dikumpulkan di dua tahap sebelumnya untuk menyoroti hal-hal seperti port terbuka dan layanan serta memindai aset untuk mengungkap kerentanan. Penguji penetrasi dapat menggunakan alat otomatis untuk melakukan pemindaian yang disebutkan di atas dan menemukan kelemahan. Mereka mampu menemukan perangkat, sistem, dan server tambahan, membuka port pada perangkat host, dan meminta port untuk menentukan layanan yang berjalan pada aset ini.

Penguji kemudian dapat menindaklanjutinya dengan mencoba memahami bagaimana sistem target merespons berbagai upaya intrusi. Pemindaian dapat berupa analisis statis, di mana kode aplikasi diperiksa untuk memperkirakan perilakunya saat berjalan. Dalam satu sapuan, alat analisis statis dapat memindai seluruh kode aplikasi. Itu juga dapat dilakukan melalui analisis dinamis di mana kode aplikasi diperiksa dalam keadaan berjalan. Ini terbukti menjadi pendekatan pemindaian yang lebih praktis karena memberikan wawasan waktu nyata ke dalam kinerja aplikasi.

Penilaian kerentanan

Langkah logis berikutnya adalah melakukan penilaian kerentanan untuk mengidentifikasi celah keamanan yang dapat memberi pelaku ancaman akses ke teknologi atau lingkungan yang diuji. Sama pentingnya, itu tidak boleh dilakukan sebagai pengganti tes penetrasi.

Eksploitasi

Tahap eksploitasi memiliki penguji penetrasi yang berusaha untuk melihat seberapa jauh ke dalam sistem organisasi mereka dapat pergi berdasarkan kerentanan yang mereka soroti dan pemetaan yang mereka lakukan pada tahap sebelumnya. Penguji bertujuan untuk mengungkapkan potensi kerusakan ancaman terhadap aset organisasi dan sering menggunakan metode eksploitasi yang tersedia untuk umum dan kebiasaan untuk mencoba dan mengkompromikan aset yang rentan.

Namun, langkah ini harus dilakukan dengan hati-hati untuk menghindari dampak buruk pada aset penting misi. Penguji penetrasi harus mengomunikasikan perincian pendekatan mereka terhadap eksploitasi untuk memastikan kedua belah pihak selaras dan untuk menentukan ruang lingkup dan tingkat intrusi.

Analisis dan ulasan akhir

Setelah dieksploitasi, penguji sering menilai seberapa parah kerentanan yang mereka identifikasi dan dampaknya terhadap aset dan jaringan lain dalam organisasi. Mereka bekerja untuk mendapatkan sebanyak mungkin informasi tentang aset yang dikompromikan sebagai bukti kerentanan sambil mempertahankan jalur komunikasi yang sehat dengan organisasi.

Pelaporan

Suatu organisasi perlu belajar setelah tes penetrasi yang sukses. Oleh karena itu, pelaporan bisa dibilang menjadi langkah paling penting dari uji penetrasi karena mengarahkan tindakan masa depan suatu organisasi. Pelaporan harus komprehensif dan berwawasan, setidaknya mencakup semua tahapan pengujian, kekuatan dan kelemahan postur keamanan organisasi, kerentanan, dan rekomendasi untuk memperbaiki masalah yang disorot.

Baca Juga :  Okta vs Duo | Platform Tanpa Kepercayaan

Manfaat Pengujian Penetrasi untuk Perusahaan

Selain manfaat yang jelas dan paling penting dari mengungkap kerentanan dalam perangkat lunak, perangkat keras, dan sumber daya manusia suatu organisasi, pengujian penetrasi menawarkan lebih banyak lagi kepada perusahaan.

Penilaian kesiapan terhadap serangan siber

Melalui pengujian penetrasi, organisasi memiliki metode untuk mengukur kesiapan tim keamanan mereka terhadap ancaman dunia maya. Mereka dapat menilai apakah tim ini efisien dalam pencegahan dan respons terhadap serangan serta memulihkan masalah. Dengan demikian, organisasi dapat mengambil tindakan yang tepat untuk tidak hanya meningkatkan sistem mereka tetapi juga personel keamanan mereka.

Memastikan kelangsungan bisnis

Ancaman dunia maya mengancam kelangsungan hidup perusahaan, karena sering mengakibatkan hilangnya pendapatan, kehilangan pelanggan dan kepercayaan mereka, dan menghentikan operasi antara lain. Pengujian penetrasi membawa ancaman ini ke perhatian perusahaan dan memberdayakan mereka untuk lebih mengamankan diri dari ancaman.

Membangun kepercayaan

Kepercayaan dari berbagai pemangku kepentingan adalah kunci umur panjang perusahaan saat ini. Karena pelanggaran keamanan dapat mengakibatkan terungkapnya dan hilangnya data sensitif, hilangnya keuangan, dan penolakan layanan penting bagi pelanggan, perusahaan harus menjadi prioritas untuk memastikan mereka menjaga kepercayaan pemangku kepentingan mereka.

Tes penetrasi memungkinkan perusahaan untuk menilai seberapa aman mereka dan terus mengomunikasikan tingkat kepercayaan keamanan dan keselamatan tersebut kepada pemangku kepentingan mereka.

Kepatuhan

Pengujian penetrasi membantu perusahaan mengidentifikasi peraturan yang mungkin tidak dipatuhi organisasi dan memberi tahu mereka tentang cara menangani ketidakpatuhan.

Tantangan Pengujian Penetrasi

Tenaga kerja dan biaya

Melakukan tes penetrasi dapat menjadi mahal bagi suatu organisasi, karena harus dilakukan secara teratur. Tes ini juga mengharuskan organisasi untuk sangat memercayai penguji agar tidak menyalahgunakan keterampilan, pengalaman, dan akses yang disediakan ke informasi dan aset sensitif.

Bug dan kekurangan

Data rusak atau hilang, paparan data sensitif, dan kerusakan server adalah contoh konsekuensi dari uji penetrasi yang tidak efektif. Tes penetrasi semacam itu mungkin merupakan hasil dari penggunaan kondisi pengujian yang tidak realistis yang secara tidak sengaja akhirnya melemahkan postur keamanan suatu organisasi.