ACT Blog

logo act communications
logo bendera indonesia
Networking Ahmad Rudiansyah  

Apa itu Asisten Jaringan Virtual?

ACT Communications

Perusahaan semakin mengelola LAN, WLAN, WAN, dan SD-WAN mereka dengan asisten jaringan virtual (VNA). VNA hanyalah salah satu cara perusahaan memanfaatkan kekuatan kecerdasan buatan (AI) dan hiperotomatisasi TI untuk manajemen jaringan.

Asisten jaringan virtual adalah alat pemantauan jaringan berbasis AI yang:

  • Memberikan wawasan kepada administrator jaringan tentang kinerja jaringan, seperti bandwidth.
  • Membantu pemecahan masalah.
  • Menunjukkan kesehatan perangkat lunak jaringan, seperti firewall virtual, router virtual, dan perangkat lunak manajemen jaringan.

VNA tidak dapat dipisahkan dari tren yang lebih luas di ruang jaringan, dan ini memberi vendor utama di ruang ini keunggulan kompetitif mereka.

VNA adalah Bagian dari Tren TI yang Lebih Luas

Kategori asisten virtual yang lebih luas mengalami pertumbuhan eksplosif, diproyeksikan mencapai nilai di bawah $51 miliar USD pada tahun 2028. Meskipun kategori ini mencakup sektor-sektor seperti ritel, asisten virtual untuk tujuan jaringan tentu saja merupakan bagian dari tren ini. Pasar otomatisasi jaringan yang lebih sempit saja diperkirakan akan mencapai nilai lebih dari $32 miliar pada tahun 2027.

VNA telah muncul karena hyperautomation dan fungsionalitas yang berkembang dari jaringan area luas yang ditentukan perangkat lunak (SD-WAN).

VNA lahir dari tren yang lebih luas menuju hyperautomation. Hyperautomation menggambarkan peningkatan adopsi perusahaan tidak hanya asisten jaringan virtual tetapi juga otomatisasi proses robot, platform aplikasi kode rendah, dan AI.

Perbedaan antara otomatisasi dan hiperotomatisasi terletak pada luasnya alat yang digunakan perusahaan untuk pendekatan otomatis dalam mengelola jaringan TI mereka. Vendor terkadang mengumpulkan alat-alat ini di bawah satu atap dalam bentuk platform hyperautomation.

Baca juga: Alat Otomasi Jaringan Terbaik untuk 2022

Selain itu, VNA telah muncul ketika SD-WAN semakin populer dan menghasilkan lebih banyak kemampuan AI. Sementara vendor SD-WAN pertama-tama menggabungkan fungsionalitas jaringan dan keamanan, mereka juga menambahkan kemampuan AI, seperti VNA, ke bidang produk mereka. Menambah fungsionalitas SD-WAN memungkinkan administrator jaringan untuk mengelola, mengamankan, dan mengotomatisasi jaringan mereka.

Mengapa VNA Penting untuk Jaringan

Asisten jaringan virtual hanyalah satu alat hyperautomation berbasis AI yang berdiri di persimpangan otomatisasi dan AI. Sementara otomatisasi seringkali hanya berbasis aturan, VNA mengambil otomatisasi selangkah lebih maju karena kemampuan AI mereka. Mereka beradaptasi, membantu dalam keputusan yang menguntungkan jaringan, dan bahkan belajar bagaimana membuat keputusan sendiri tanpa memerlukan campur tangan manusia.

Baca Juga :  Fortinet vs Palo Alto Networks : Perbandingan Platform ZeroTrust

VNA sangat berguna untuk keamanan jaringan dan pemecahan masalah.

Baca lebih banyak: Apa itu AI untuk Jaringan?

Keamanan

VNA mengotomatisasi dan merampingkan koneksi perangkat ke jaringan. Mereka menjelajahi log dan data perangkat—baik terstruktur atau tidak terstruktur—untuk menerapkan dan belajar dari kebijakan keamanan yang telah ditetapkan untuk perangkat atau grup perangkat.

Mereka belajar, misalnya, dengan mendeteksi penyimpangan dari kebijakan dan memperingatkan insinyur jaringan tentang penyimpangan tersebut. Mereka terus belajar dari perilaku pengguna.

Baca selengkapnya: Perangkat Lunak & Alat Keamanan Jaringan Terbaik 2022

Penyelesaian masalah

Membandingkan data historis dengan data waktu nyata, VNA dapat belajar dari insiden keamanan sebelumnya untuk mengantisipasi dan memulihkan gangguan jaringan di masa mendatang.

VNA mampu menyaring terabyte data—dari firmware, peralatan, log aktivitas, dan indikator lainnya—untuk mengungkap masalah jaringan.

Jika pengguna akhir eksternal atau internal memiliki pengalaman aplikasi di bawah standar, VNA dapat membantu pengguna tersebut melalui antarmuka percakapan atau sumber data lainnya. Mengambil data dari percakapan obrolan sebagai salah satu dari beberapa sumber data terabyte, VNA secara otomatis menghasilkan tiket TI yang, pada gilirannya, membantu pengguna internal, yaitu administrator jaringan, mendiagnosis dan memperbaiki masalah. Bahkan lebih baik lagi, VNA mampu menyelesaikan beberapa masalah sendiri.

Vendor Utama dan Apa yang Dilakukan VNA Mereka

VNA tersedia secara terpisah atau sebagai bagian dari platform AIOps hyperautomation. Beberapa vendor menawarkan agen otomatisasi jaringan dengan nama asisten jaringan virtual (Juniper), asisten jaringan digital (Masergy), asisten jaringan otomatis (Loni), atau tanpa nama yang spesifik dan menarik sama sekali (Moogsoft, Zif, dan Broadcom).

Marvis VNA Juniper

Marvis Virtual Network Assistant dari Juniper—sebelumnya dikenal sebagai Mist Virtual Network Assistant—adalah salah satu VNA paling terkenal di pasaran saat ini dan digunakan untuk WLAN, LAN, dan WAN perusahaan.

Marvis VNA dirancang dengan mempertimbangkan administrator jaringan. Ia bekerja sama dengan Marvis Action untuk memantau kesehatan jaringan Juniper Mist. Ini juga memanfaatkan kekuatan AI untuk menyaring data dan log untuk menghasilkan wawasan tentang akar penyebab masalah jaringan. Di luar diagnosis, Marvis memperbaiki masalah itu sendiri—menggunakan Marvis Actions—atau membuat rekomendasi cerdas kepada administrator jaringan tentang cara mengatasi masalah.

Baca Juga :  Apa itu Platform Komunikasi sebagai Layanan?

Marvis bahkan memiliki asisten percakapan yang memahami maksud pengguna dengan mengontekstualisasikan permintaan mereka untuk mempercepat apa yang ingin mereka capai, seperti memecahkan masalah jaringan atau menemukan perangkat di jaringan. Either way, mesin Mist AI Marvis mengumpulkan data dari setiap perbaikan untuk belajar darinya.

Baca lebih banyak: Peran AI dan ML dalam Jaringan Perusahaan

Asisten Jaringan Digital Pijat

Masergy meluncurkan asisten jaringan digital AIOps yang terintegrasi dengan SD-WAN untuk menganalisis dan memantau jaringan dan aplikasinya untuk kinerja dan keamanan.

Seperti Marvis, asisten jaringan virtual ini bertindak sebagai insinyur jaringan virtual dengan memperingatkan dan memberi saran kepada admin jaringan tentang cara terbaik menangani kerentanan jaringan.

Asisten Jaringan Otomatis (ANA) Loni

Loni juga menawarkan asisten jaringan otomatis pada perangkat, vendor, dan platform jaringan agnostik infrastrukturnya.

Seperti Marvis, ANA Loni juga dilengkapi antarmuka percakapan dan berjalan pada pembelajaran mesin dan pemrosesan bahasa alami, namun juga dapat merespons perintah suara.

Platform AIOps Moogsoft

Moogsoft menerapkan AI untuk memprioritaskan ancaman dan menyediakan profesional jaringan hanya dengan masalah jaringan yang paling mendesak.

Dalam proses memindai jaringan dari ancaman, Moogsoft menangkap anomali melalui deduplikasi dan korelasi serta melaporkan kemungkinan penyebab penyimpangan.

Setelah mengidentifikasi akar penyebab, Moogsoft menyarankan tindakan yang direkomendasikan yang dapat diterima atau diganti oleh insinyur jaringan untuk pendekatan yang berbeda.

Platform Zif AIOps

Solusi AIOps Zif mencakup berbagai fitur untuk memastikan jaringan berkinerja terbaik. Platformnya meliputi:

  • Analisis prediktif
  • Pemetaan topologi jaringan waktu nyata
  • Penemuan aplikasi otomatis
  • Pemantauan ujung ke ujung

Zif memprediksi pemanfaatan sumber daya, pola penggunaan, dan volume insiden dengan tingkat akurasi yang tinggi, membuat tim NetOps menjadi yang terdepan. Meskipun Zif menyerap data dari berbagai sumber, ini membantu administrator jaringan hanya memperhatikan ancaman prioritas tinggi terhadap kinerja jaringan. Ini juga melakukan pekerjaan berat dengan menjalankan lebih dari 500 alur kerja yang telah ditentukan sebelumnya untuk tugas rutin dan berulang.

AIOps dan Observabilitas Broadcom

Broadcom menawarkan AIOps Observability yang memonitor jaringan melalui full tech stack observability, memprioritaskan masalah jaringan untuk tim NetOps, dan pada akhirnya membantu NetOps menyelaraskan kinerja jaringan dengan tujuan bisnis.

Broadcom membahas perspektif pengguna akhir—apakah pengguna itu internal, seperti karyawan, atau eksternal, seperti vendor atau pelanggan—dengan produk Appneta-nya.

Baca Juga :  Fortinet vs Ubiquiti : Perbandingan LAN Nirkabel Perusahaan

Appneta memberikan pemahaman yang komprehensif tentang pengalaman jaringan pengguna dan penggunaan aplikasi, ISP, SaaS, dan jaringan penyedia cloud. Ini berarti bahwa administrator jaringan dapat memantau kinerja aplikasi atau program apa pun di jaringan untuk pengguna mana pun, lokasi mana pun, dan kapan pun. Mereka dapat secara proaktif mengidentifikasi dan mengatasi masalah sebelum pengguna akhir menyadarinya.

Seperti vendor lain, untuk memantau jaringan, solusi Broadcom membandingkan data dari aplikasi, layanan jaringan, perangkat, dan komponen lain dari tumpukan teknologi. Kemudian menerapkan AI dan otomatisasi untuk memberikan visibilitas dan wawasan berbasis data yang dapat ditindaklanjuti kepada administrator jaringan.

Apa yang membedakan solusi AIOps Broadcom adalah bahwa solusi ini dapat menjadi domain-sentris dan domain-agnostik. Solusi AIOps yang berpusat pada domain dirancang untuk data pihak pertama, yaitu data yang dikumpulkan dan dimiliki perusahaan. Solusi AIOps domain-agnostik, di sisi lain, dapat mengambil dari berbagai kumpulan data dan tipe data untuk analisis dan wawasan. Yang terbaik adalah memiliki platform AIOps yang dapat menangani data homogen dari satu bagian organisasi serta data dari ekosistem digital organisasi yang lebih luas.

Baca lebih banyak: Alat & Platform AIOps Teratas tahun 2022

Manfaat VNA

Asisten jaringan virtual meningkatkan manajemen jaringan perusahaan dengan:

  • Menghemat waktu profesional jaringan dengan mengumpulkan informasi dan menangani tugas manual.
  • Memungkinkan insinyur jaringan untuk fokus pada proyek dan tugas yang lebih strategis.
  • Meningkatkan efisiensi dan kinerja jaringan melalui pemecahan masalah jaringan yang dipercepat.
  • Meningkatkan pengalaman pengguna akhir dan dengan demikian mendorong kepuasan pelanggan yang lebih besar.
  • Mengurangi dan mencegah downtime.
  • Meningkatkan kinerja dan keamanan jaringan.
  • Mengurangi kesalahan manusia, yang menyebabkan hingga 70% kegagalan jaringan.

Tingkatkan Jaringan Anda Dengan VNA

VNA bukanlah pengganti insinyur jaringan karena mereka adalah perpanjangan dari mereka. VNA membantu administrator jaringan manusia dengan membantu mereka melakukan pekerjaan mereka lebih efisien, karena mereka menghabiskan sekitar 20% dari waktu mereka untuk memecahkan masalah jaringan nirkabel dan rentan terhadap kesalahan.

Karena VNA membantu insinyur jaringan mengelola, mengamankan, dan mengoptimalkan jaringan perusahaan yang semakin kompleks, vendor cenderung menambahkan beberapa bentuk agen virtual atau meningkatkan alat VNA mereka saat ini.

Masa Depan Manajemen Jaringan dengan AIOps