ACT Blog

logo bendera indonesia
Networking Security Teknologi Ahmad Rudiansyah  

8 Praktik Terbaik Firewall

ACT Communications – Terlepas dari ukuran perusahaan Anda, tidak adanya firewall yang efektif memaparkan jaringan perusahaan Anda ke berbagai ancaman dunia maya. Konsekuensi dari serangan cyber yang berhasil pada perusahaan menjadi lebih mahal, tidak hanya dalam hal kerugian finansial tetapi juga dalam hal citra merek, reputasi, umur panjang bisnis dan konsekuensi hukum, antara lain.

Firewall yang diimplementasikan dengan baik memberikan garis pertahanan yang kompeten terhadap ancaman dunia maya dan masalah internal dan eksternal lainnya yang dihadapi jaringan perusahaan saat ini.

Mengapa Perusahaan Anda Membutuhkan Firewall?

Firewall menawarkan banyak manfaat bagi perusahaan selain mencegah pengguna yang tidak sah. Firewall saat ini, terutama firewall generasi berikutnya, tertarik untuk memblokir malware dan serangan lapisan aplikasi. Mereka mampu bereaksi dengan cepat dan intuitif untuk mendeteksi dan merespons serangan di seluruh jaringan perusahaan, yang merupakan kualitas berharga saat ini ketika ancaman dunia maya semakin canggih dan menghancurkan.

Mereka juga bermanfaat langsung bagi tenaga kerja. Firewall membantu meningkatkan produktivitas tempat kerja, karena memberikan kontrol kepada administrator atas konten internet yang masuk. Mereka dapat mengatur kebijakan untuk memblokir aktivitas internet yang berdampak pada produktivitas karyawan.

Dengan firewall, organisasi dapat membatasi bandwidth mereka untuk penggunaan internet yang tidak terkait dengan pekerjaan. Ini mungkin tidak berarti sepenuhnya menonaktifkan aktivitas internet non-kerja tetapi memprioritaskan dan mencadangkan bandwidth untuk aktivitas kerja dan membatasi aktivitas lainnya.

Kegunaan lain dari firewall di jaringan perusahaan adalah untuk melindunginya saat bekerja dengan karyawan jarak jauh. Pekerjaan jarak jauh menjadi lebih umum dari hari ke hari, yang menimbulkan tantangan bagi perusahaan. Pekerjaan jarak jauh mempersulit pengamanan jaringan setelah karyawan berada di luar penyedia layanan internet mereka. Firewall mengamankan koneksi antara karyawan jarak jauh dan server Anda.

8 Praktik Terbaik Firewall

Keraskan firewall dan buat rencana konfigurasi firewall

Sebelum menerapkan solusi firewall perangkat lunak, penting untuk memastikan bahwa sistem operasi tidak hanya ditambal tetapi juga dikeraskan. Tim keamanan juga ingin memastikan firewall mereka dikonfigurasi dengan benar. Konfigurasi yang benar juga melibatkan konfigurasi pada waktu yang tepat untuk menghindari risiko masuknya celah keamanan ke jaringan mereka sebagai akibat dari konfigurasi yang tidak direncanakan. Inilah sebabnya mengapa diperlukan rencana manajemen perubahan firewall yang terdefinisi dengan baik.

Baca Juga :  Manfaat dan Kekurangan Infrastruktur sebagai Code (IaC)

Rencana manajemen perubahan firewall harus menentukan perubahan yang harus dilakukan pada konfigurasi firewall dan tujuan perubahan. Rencana tersebut harus menguraikan risiko yang terlibat sebagai akibat dari perubahan kebijakan, pengaruhnya terhadap jaringan, dan rencana mitigasi untuk mengurangi risiko ini. Itu juga harus memerlukan struktur yang jelas dari latihan manajemen perubahan antara berbagai tim jaringan dan jejak audit yang akurat untuk mendokumentasikan perubahan yang dibuat oleh siapa, kapan, dan mengapa.

Petakan penerapan firewall Anda

Firewall sangat penting untuk penerapan keamanan tanpa kepercayaan di perusahaan. Mereka memantau serta mengontrol akses lintas batas jaringan dalam jaringan yang tersegmentasi secara tradisional. Ini termasuk contoh di mana firewall berada di gateway yang menghubungkan beberapa jaringan dan di mana ia menghubungkan perangkat yang terisolasi di dalam jaringan.

Antarmuka jaringan firewall terhubung ke jaringan Layer 2 dan Layer 3 saat firewall digunakan. Hasilnya, zona ini dapat digunakan untuk menyederhanakan kebijakan firewall dan memungkinkan kebijakan ini disesuaikan sesuai kebutuhan untuk memberikan kontrol yang lebih terperinci.

Penting juga untuk mengetahui manajemen firewall dengan menentukan apakah firewall akan memerlukan antarmuka manajemen khusus. Perusahaan juga harus memastikan bahwa akses konsol serial hanya dapat diakses melalui jaringan yang aman dan terdedikasi.

Sebelum menerapkan firewall, perusahaan juga harus memeriksa apakah itu berdiri sebagai satu titik kegagalan dan mempertimbangkan untuk menerapkan setidaknya dua dalam cluster ketersediaan tinggi untuk menjamin keamanan jika terjadi kegagalan firewall.

Namun, untuk menghindari pemborosan sumber daya dengan mengaktifkan beberapa firewall secara terus-menerus, bahkan ketika beban lalu lintas rendah, perusahaan dapat mengidentifikasi solusi dengan kerangka kerja yang disesuaikan dengan beban lalu lintas. Hal ini terbukti menjadi solusi hemat biaya, terutama di jaringan dengan beban lalu lintas yang mengalami puncak musiman.

Lindungi firewall

Sebagai bagian penting dari infrastruktur keamanan suatu perusahaan, firewall perlu diamankan dari eksploitasi. Ada beberapa pendekatan yang dapat diambil organisasi untuk memastikan firewall mereka terlindungi. Mereka dapat menonaktifkan protokol tidak aman seperti telnet dan Simple Network Management Protocol (SNMP). Jika SNMP harus digunakan, itu harus di bawah konfigurasi SNMP yang aman.

Baca Juga :  Pengertian Jaringan Lokal Atau Internet Network, Beserta Fungsinya

Tim keamanan dan jaringan dapat memastikan pencadangan konfigurasi dan database yang konsisten dijadwalkan. Mereka juga dapat mengizinkan audit perubahan sistem dan mengirimkan log ke solusi manajemen firewall eksternal untuk forensik dan pelaporan.

Menerapkan aturan siluman dalam kebijakan firewall untuk mengecualikan firewall agar tidak terdeteksi selama pemindaian jaringan juga harus dipertimbangkan. Tim ini juga dapat mempertimbangkan untuk membatasi akses ke host tertentu untuk meningkatkan keamanan firewall mereka.

Akhirnya, perusahaan dapat secara konsisten memeriksa dengan vendor firewall untuk kerentanan yang diketahui dan muncul serta tambalan, karena firewall tidak kebal terhadap kerentanan.

Secara rutin mengaudit firewall

Aturan firewall harus sesuai dengan peraturan keamanan internal maupun eksternal yang berlaku untuk jaringan tertentu atau firewall itu sendiri. Perubahan yang tidak sah pada konfigurasi firewall dapat mengakibatkan pelanggaran kebijakan yang dapat membuat organisasi tidak patuh. Tim jaringan dan keamanan harus menerapkan audit keamanan rutin untuk mencegah konsekuensi dari perubahan yang tidak sah.

Audit ini juga akan memberikan pembaruan tentang perubahan yang diperlukan dan memberikan peringatan tentang potensi risiko perubahan. Audit keamanan sangat penting ketika firewall baru telah diinstal, selama migrasi firewall, dan dalam skenario di mana perubahan konfigurasi firewall dilakukan secara massal.

Blokir lalu lintas dan pantau akses pengguna

Tim keamanan dan jaringan disarankan untuk memblokir semua lalu lintas secara default, kecuali lalu lintas tertentu ke beberapa layanan terverifikasi, untuk mendapatkan kendali penuh atas siapa yang dapat mengakses jaringan mereka dan untuk mencegah insiden keamanan.

Hak istimewa untuk mengakses firewall dan kemampuan untuk mengubah konfigurasi firewall tidak boleh diberikan secara sembarangan, karena firewall merupakan lapisan perlindungan penting terhadap ancaman. Mengontrol akses pengguna adalah kunci untuk memastikan hanya pengguna yang berwenang yang dapat mengakses dan mengubah konfigurasi firewall.

Selain itu, setiap kali pengguna yang sah mengubah konfigurasi apa pun, itu harus dicatat dalam log. Selain untuk tujuan audit dan kepatuhan, hal ini memungkinkan perubahan konfigurasi yang tidak sah untuk dideteksi dan agar perubahan ini dibatalkan.

Mengkategorikan profil pengguna menurut berbagai tingkat akses membantu melacak akses pengguna. Pengguna dapat menikmati akses hanya tergantung pada tugas yang diberikan kepada mereka. Log perlu dipantau terus-menerus untuk mengekspos setiap akses tidak sah dari luar dan dalam jaringan.

Baca Juga :  Apa itu Routing Jaringan? Definisi, Langkah, dan Jenis

Terapkan alat manajemen terpusat untuk firewall multi-vendor

Adalah umum untuk menemukan perusahaan yang mengimplementasikan firewall yang dikembangkan oleh perusahaan yang berbeda untuk meningkatkan lapisan keamanan mereka, membuat firewall multi-vendor cukup umum. Namun, firewall ini sering dicirikan oleh arsitektur yang berbeda, yang dapat memperumit pengelolaan dan keefektifannya. Saat menggunakan firewall multi-vendor, penting untuk mempertimbangkan penerapan alat terpusat untuk mengelolanya dan memastikannya berfungsi dengan benar.

Alat manajemen firewall multi-vendor memberikan pandangan terpadu tentang aturan dan kebijakan firewall untuk memungkinkan perusahaan membandingkan dan mengelola aturan firewall tanpa kesulitan. Selain itu, alat ini memungkinkan penggunanya untuk memecahkan masalah konfigurasi dan melakukan audit dan pemecahan masalah keamanan.

Perbarui perangkat lunak firewall Anda

Vendor biasanya merilis pembaruan dan tambalan reguler untuk perangkat lunak firewall untuk mengatasi masalah keamanan dan potensi ancaman dengan mengutak-atik perangkat lunak. Firewall harus terus diperbarui untuk memastikan jaringan Anda aman dan tidak ada celah dalam sistem yang dapat dieksploitasi oleh pelaku ancaman.

Yang mengatakan, melacak secara manual apakah firewall telah diperbarui mungkin bukan pendekatan yang paling efektif. Mempertimbangkan betapa ancaman yang semakin oportunistik dan sangat efektif terus berlanjut, hal itu dapat membuka perusahaan terhadap risiko pelanggaran keamanan yang lebih besar.

Kemajuan teknologi memungkinkan perusahaan untuk menghindari penyimpangan dalam proses seperti memperbarui firewall dengan memungkinkan untuk menjadwalkan dan mengotomatiskan pembaruan firewall. Intervensi manusia yang berkurang memastikan firewall selalu aman dan kuat.

Tes untuk memverifikasi kebijakan dan menentukan risiko

Mungkin terbukti menjadi tantangan untuk memvisualisasikan bagaimana kebijakan keamanan yang lebih besar memproses koneksi baru. Tim TI dapat menggunakan alat yang mampu menjalankan analisis jalur untuk mencari dan menemukan aturan kebijakan.

Juga disarankan bagi mereka untuk menguji kebijakan mereka untuk memverifikasi bahwa mereka berfungsi sebagaimana mestinya dan menemukan objek yang tidak terpakai dan duplikat, karena ada kemungkinan untuk memiliki kebijakan duplikat dan kebijakan yang berisi aturan yang menyembunyikan aturan lain. Tim ini juga dapat secara rutin memeriksa kebijakan dan menentukan urutan aturan dalam urutan pemeriksaan untuk mengoptimalkan kinerja firewall mereka.

Open chat
Tim Marketing
Halo, silahkan jelaskan kebutuhan anda agar kami dapat memberikan penawaran terbaik!