ACT Blog

logo act communications
logo bendera indonesia
Networking Server Teknologi Ahmad Rudiansyah  

10 Tren Jaringan dalam Komputasi Berkinerja Tinggi

ACT Communications – Jaringan saat ini mendukung beban kerja yang ekstensif di lingkungan TI perusahaan yang kompleks. Dengan high performance computing (HPC) atau disebut juga dengan komputasi kinerja tinggi dan aplikasi AI/pembelajaran mendalam, organisasi berada di bawah tekanan untuk memenuhi tuntutan yang meningkat akan siklus komputasi yang lebih cepat, kecepatan transfer data yang lebih banyak, dan konektivitas yang sangat baik.

Selain itu, langkah-langkah keamanan yang ketat memerlukan tingkat enkripsi yang lebih tinggi. Dan, karena pengguna mengandalkan sistem ini untuk berbuat lebih banyak, mereka berharap mereka bekerja dengan lancar dan efisien. Dengan meningkatnya kompleksitas, muncul permintaan bandwidth dan throughput yang meningkat, yang membutuhkan infrastruktur jaringan yang dapat mengimbangi beban kerja saat ini. Itu sebabnya komputasi kinerja tinggi berfokus pada peningkatan semua aspek arsitektur dan efisiensi sistem.

Apa itu komputasi kinerja tinggi?

High Performance Computing (HPC) adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan sistem komputer yang mampu melakukan perhitungan kompleks pada kecepatan yang sangat tinggi. Sistem HPC sering digunakan untuk penelitian ilmiah, simulasi dan pemodelan teknik, dan analitik data.

Istilah kinerja tinggi mengacu pada kecepatan dan efisiensi. Sistem HPC dirancang untuk tugas-tugas yang membutuhkan daya komputasi dalam jumlah besar sehingga mereka dapat melakukan tugas-tugas ini lebih cepat daripada jenis komputer lainnya. Mereka juga mengkonsumsi lebih sedikit energi daripada komputer tradisional, membuatnya lebih cocok untuk digunakan di lokasi terpencil atau lingkungan dengan akses listrik terbatas.

Apa itu HPC dalam jaringan?

High-Performance Computing (HPC) dalam jaringan mengacu pada infrastruktur jaringan yang dapat mendukung bandwidth tinggi, latensi rendah, dan banyak koneksi bersamaan. Ide di balik HPC adalah untuk memberikan kinerja dan skalabilitas yang lebih baik untuk aplikasi seperti streaming video, game online, dan jaringan pengiriman konten. Ada beberapa cara untuk mencapai HPC dalam jaringan, termasuk solusi penyimpanan yang ditentukan perangkat lunak dan teknologi virtualisasi.

Baca Juga :  4 Faktor Penyebab WiFi Terhubung Tapi Tidak Bisa Internet

10 Tren jaringan dalam komputasi kinerja tinggi

Anda tidak perlu melihat jauh untuk melihat betapa pentingnya jaringan sebagai komponen infrastruktur. Dengan awan publik dan pribadi, jaringan yang ditentukan perangkat lunak (SDN), virtualisasi fungsi jaringan (NFV), dan segala sesuatu yang ditentukan perangkat lunak meningkat, jelas bahwa jaringan sangat penting dalam arsitektur komputasi kinerja tinggi (HPC).

1) Pembongkaran

Tren ini adalah tentang memindahkan beban kerja pemrosesan dari server ke perangkat lain dengan perangkat keras khusus yang dirancang untuk komputasi tertentu, seperti unit pemrosesan grafis (GPU) atau array gerbang yang dapat diprogram lapangan (FPGA). Dengan menurunkan beban kerja tertentu ke jenis perangkat keras ini, Anda dapat mempercepat aplikasi sekaligus menurunkan total biaya kepemilikan (TCO) karena Anda tidak perlu membeli banyak server.

2) Virtualisasi

Ketika bisnis menjadi semakin bergantung pada infrastruktur TI mereka, mereka membutuhkan cara untuk memastikan ketersediaan bahkan ketika sistem fisik gagal. Salah satu cara untuk melakukannya adalah melalui virtualisasi, yang memungkinkan beberapa sistem operasi—dan karenanya beberapa aplikasi—berjalan secara bersamaan di satu server fisik. Meskipun virtualisasi bukanlah teknologi baru, virtualisasi telah matang dari waktu ke waktu dan sekarang menawarkan fleksibilitas yang lebih besar daripada sebelumnya.

3) Akselerator

Akselerator adalah perangkat keras yang digunakan untuk mempercepat aplikasi atau proses di luar apa yang mungkin hanya dengan menggunakan CPU saja. Contohnya termasuk GPU, FPGA, DSP (pemrosesan sinyal digital) dan ASIC (sirkuit terintegrasi khusus aplikasi). Teknologi ini bekerja secara berbeda tetapi mencapai tujuan yang sama: Teknologi ini memungkinkan perusahaan menyelesaikan lebih banyak pekerjaan dalam waktu yang lebih singkat dengan menggunakan lebih sedikit daya dan sumber daya sistem yang lebih sedikit.

4) Akses penyimpanan data

Pusat data saat ini sangat bergantung pada memori flash untuk meningkatkan kinerja dan efisiensi. Memori flash memberikan kecepatan baca/tulis yang lebih cepat daripada hard disk drive (HDD) tradisional, sehingga sangat cocok untuk aplikasi yang memerlukan pengambilan data cepat, seperti database dan cluster komputasi kinerja tinggi.

Baca Juga :  8 Tren Manajemen Jaringan Utama

Namun, memori flash tidak bertahan selamanya; sel-selnya aus setelah ditulis ribuan kali, yang berarti pada akhirnya harus diganti. Untuk mengatasi masalah ini, vendor telah mulai mengembangkan berbagai media penyimpanan baru, termasuk memori perubahan fase (PCM), RAM magnetoresistif (MRAM) dan RAM resistif (ReRAM).

5) Jaringan yang ditentukan perangkat lunak

SDN adalah istilah luas yang mencakup beberapa pendekatan untuk mengelola sumber daya TI. Tetapi inti dari sebagian besar strategi SDN adalah memisahkan aplikasi dan layanan dari perangkat keras yang mendasarinya dan kemudian mengotomatiskan bagaimana sumber daya tersebut disediakan, dikonfigurasi, dan dikelola. Pendekatan ini memungkinkan administrator TI untuk lebih mudah menambah dan menghapus sumber daya dari jaringan mereka dan memungkinkan mereka menyesuaikan jaringan dengan lebih mudah untuk memenuhi kebutuhan bisnis yang berubah.

6) Otomatisasi

Dengan otomatisasi, profesional TI dapat menggunakan perangkat lunak untuk mengelola sumber daya jaringan yang besar tanpa campur tangan manusia. Tren ini akan membantu organisasi mengurangi biaya dengan mengurangi biaya tenaga kerja dan meningkatkan keandalan jaringan dengan menghilangkan kesalahan manusia dari tugas-tugas umum seperti mengonfigurasi sakelar atau router baru. Selain itu, otomatisasi dapat membantu departemen TI dengan lebih cepat menskalakan jaringan mereka saat kebutuhan bisnis berubah, memungkinkan mereka untuk memberikan layanan yang lebih baik dengan sumber daya yang lebih sedikit.

Masa depan jaringan akan didorong oleh otomatisasi, yang dapat membantu departemen TI lebih cepat menskalakan jaringan mereka saat kebutuhan bisnis berubah, memungkinkan mereka untuk memberikan layanan yang lebih baik dengan sumber daya yang lebih sedikit. Otomasi juga memainkan peran kunci dalam tren lain, seperti virtualisasi dan SDN. Otomatisasi dapat membantu departemen TI menskalakan jaringan mereka dengan lebih cepat seiring dengan perubahan kebutuhan bisnis, memungkinkan mereka untuk memberikan layanan yang lebih baik dengan sumber daya yang lebih sedikit.

Baca Juga :  Jaringan Tanpa Menggunakan Kabel Adalah Jaringan Wireless

7) Kecerdasan buatan (AI) dan pembelajaran mesin (ML)

Kecerdasan buatan (AI) dan pembelajaran mesin (ML) di HPC menjadi semakin penting. Keduanya terkait dengan konsep pengambilan keputusan otomatis, meskipun berbeda dalam implementasinya. AI adalah kategori yang lebih luas yang mencakup berbagai teknik pemrograman komputer untuk berperilaku cerdas. ML, di sisi lain, adalah bagian dari AI yang berfokus pada pengembangan sistem yang mampu belajar dari pengalaman dan beradaptasi dengan situasi baru.

8) Standar jaringan industri

Karena HPC adalah industri padat data dengan bandwidth non-sepele dan persyaratan latensi rendah, HPC bergantung pada antarmuka komunikasi data standar industri seperti InfiniBand (IB) dan Ethernet. Ini akan memungkinkan peneliti untuk menggunakan komputasi kinerja tinggi untuk mencampur dan mencocokkan komponen perangkat keras yang paling memenuhi kebutuhan mereka. Selain itu, banyak sistem memiliki beberapa jenis port untuk memungkinkan pengguna menyesuaikan sistem mereka sesuai dengan kebutuhan proyek.

9) Komputasi tepi

Komputasi tepi mengacu pada menempatkan sumber daya pemrosesan data sedekat mungkin dengan sumber data. Strategi ini dapat membantu mempercepat aplikasi dan mengurangi kemacetan jaringan dengan mengurangi waktu yang dibutuhkan data untuk melakukan perjalanan bolak-balik antara server jarak jauh dan pengguna akhir.

Komputasi tepi juga meningkatkan keamanan dengan menyimpan informasi sensitif di jaringan perusahaan alih-alih mengirimkannya melalui koneksi publik.

10) Awan

Beban kerja HPC semakin banyak berjalan di cloud. Komputasi awan adalah pilihan populer untuk beban kerja HPC, terutama untuk organisasi yang perlu meningkatkan atau menurunkan seiring dengan perubahan kebutuhan bisnis. Penyedia cloud biasanya menawarkan struktur harga bayar sesuai pemakaian, sehingga mudah untuk ditingkatkan atau diturunkan sesuai kebutuhan. Selain itu, penyedia cloud menawarkan berbagai alat, yang menciptakan lebih banyak potensi sinergi dengan solusi HPC.