ACT Blog

logo act communications
logo bendera indonesia
Networking Teknologi Ahmad Rudiansyah  

6 Tren Keamanan Jaringan Perusahaan

ACT Communications – Infrastruktur TI hybrid saat ini ditentukan oleh lonjakan pekerjaan jarak jauh dan aplikasi cloud-native serta kurangnya batas jaringan yang ditentukan dengan jelas. Hal ini memunculkan beberapa tren utama dalam lanskap keamanan jaringan perusahaan.

Mari selidiki tren keamanan jaringan perusahaan yang paling terkenal saat ini.

Apa itu Keamanan Jaringan Perusahaan?

Jaringan perusahaan memerlukan perlindungan dari lalu lintas yang berpotensi berbahaya agar dapat berfungsi dengan benar dan efisien. Serangan menggunakan Trojan, phishing dan spyware serta eksploitasi kerentanan khusus vendor dapat membahayakan informasi dan aplikasi yang dikirimkan dan diterima melalui jaringan.

Keamanan jaringan perusahaan mengacu pada teknik pertahanan real-time preventif yang diterapkan oleh perusahaan untuk melindungi jaringan mereka dari ancaman yang mampu melumpuhkan sistem mereka. Melalui kombinasi orang, perangkat lunak TI, perangkat keras, dan strategi, keamanan jaringan perusahaan melindungi aplikasi dan informasi penting bisnis dari pelaku ancaman.

Tren Keamanan Jaringan Perusahaan Teratas

1) Arsitektur Tanpa Kepercayaan

Laporan Biaya Pelanggaran Data oleh IBM merinci bahwa biaya rata-rata pelanggaran data naik ke level tertinggi sepanjang masa sebesar USD $4,24 juta. Peningkatan ini, ditambah dengan kecanggihan serangan siber yang lebih besar, mendorong tren di mana solusi tanpa kepercayaan menggantikan teknologi konvensional untuk mengambil keuntungan dari pelaku ancaman dan mengembalikannya ke organisasi.

Sebagai filosofi keamanan jaringan, zero trust menyatakan bahwa tidak ada kepercayaan yang akan diberikan kepada siapa pun di dalam atau di luar jaringan kecuali identifikasi mereka telah diautentikasi secara lengkap. Zero trust mengasumsikan bahwa ada ancaman baik di dalam maupun di luar jaringan. Ini juga menangani setiap upaya akses jaringan atau aplikasi sebagai ancaman.

Meningkatnya pekerjaan jarak jauh saat ini merupakan faktor yang memungkinkan peningkatan penerapan arsitektur tanpa kepercayaan, karena organisasi semakin menerapkan konfigurasi hanya Internet untuk setidaknya beberapa segmen jaringan mereka. Ini menurunkan daya tarik titik akhir bagi penyerang karena model keamanan tradisional “kastil dan parit” terganggu, dan potensi kelemahan keamanan perimeter jaringan internal berkurang.

Peningkatan visibilitas lalu lintas jaringan, kemampuan yang lebih besar untuk audit kepatuhan, dan kontrol yang lebih besar di dalam lingkungan cloud yang ditawarkan oleh arsitektur zero trust juga berkontribusi pada peningkatan adopsi model keamanan zero-trust.

Baca Juga :  Jenis Edge Computing dan Cara Menggunakannya

2) Kecerdasan Buatan dan Pembelajaran Mesin

AI/ML untuk keamanan jaringan juga dipengaruhi oleh cara aktor ancaman mengimplementasikan AI dan ML. Semakin umum untuk menemukan kejahatan dunia maya berdasarkan AI dan ML. Akibatnya, solusi keamanan jaringan berbasis AI/ML menjadi keharusan untuk menyamakan kedudukan melawan ancaman berbasis AI yang terus muncul dan berkembang. Kebutuhan akan keamanan jaringan berbasis AI juga ditonjolkan oleh kebutuhan akan keandalan yang ditawarkannya.

Perusahaan membutuhkan solusi yang mengatasi keterbatasan analis manusia, terutama ketika manusia melakukan analisis struktur data yang kompleks. Pembelajaran mesin mengurangi kemungkinan kesalahan manusia dan kegagalan tak terduga. Kemampuan deteksi dan remediasi ancaman dari solusi berbasis AI dan ML menawarkan perlindungan real-time yang cepat kepada organisasi dan kapasitas untuk menganalisis kumpulan data yang kompleks tanpa campur tangan manusia.

Analitik tingkat lanjut, AI, dan ML akan terus menghapus umpan ancaman umum secara bertahap dan menggunakan agen keamanan digital untuk melepaskan tugas keamanan komprehensif dari analis manusia. Alat keamanan AI dan ML juga terbukti menarik bagi organisasi saat ini dengan kemampuan mereka untuk mengurangi waktu henti untuk infrastruktur digital klien mereka melalui kapasitas mereka untuk menyederhanakan manajemen log.

3) Proliferasi Alat Keamanan Jaringan yang Berbeda

Dalam upaya untuk menanggapi lanskap ancaman yang terus berkembang dan permukaan serangan yang terus meluas, keamanan jaringan menjadi lebih kompleks melalui peningkatan jumlah alat keamanan jaringan yang tidak terhubung. Meskipun alat ini dimaksudkan untuk menangani kasus penggunaan dan vektor ancaman yang berbeda, alat ini secara tidak sengaja akhirnya membuat operasi keamanan menjadi lebih rumit.

Organisasi harus melacak penyebaran, konfigurasi, dan pengoperasian berbagai alat keamanan jaringan. Implementasi banyak alat memperkenalkan redundansi ke dalam infrastruktur. Organisasi juga dapat menyebabkan biaya keamanan mereka meningkat karena gagal menonaktifkan alat yang tidak mereka perlukan.

Selain itu, kompleksitas ini menyebabkan peningkatan ketidakseimbangan antara TI dan teknologi operasional. Ketika solusi ini bekerja dalam silo, mereka menghasilkan kontrol dan visibilitas yang tidak selaras dan terbatas yang diperlukan untuk mengamankan jaringan perusahaan.

4) Keamanan dan Interoperabilitas Pihak Ketiga

Organisasi semakin mengandalkan vendor pihak ketiga. Ekosistem pihak ketiga untuk perusahaan terus meningkat karena perusahaan merasa perlu bekerja dengan lebih banyak pihak ketiga. Jelas, biaya pelanggaran terhadap organisasi melampaui paparan data hingga hilangnya kepercayaan dan loyalitas konsumen, reputasi yang ternoda, dan hukuman hukum untuk pelanggaran privasi data.

Baca Juga :  Penting: Ini Dia Langkah-Langkah Untuk Mengatasi WiFi Tidak Tersambung

Akibatnya, ada peningkatan fokus pada manajemen risiko pihak ketiga oleh organisasi. Forrester memperkirakan bahwa sekitar 60% insiden keamanan akan melibatkan pihak ketiga. Serangan skala besar terhadap vendor akan terus berlanjut, karena pelaku ancaman lebih fokus pada penargetan rantai pasokan daripada – atau selain – perusahaan itu sendiri.

Garis antara risiko vendor dan risiko internal akan terus kabur sampai hilang; risiko ini pada dasarnya bergabung. Selain itu, ini menetapkan panggung untuk ekosistem teknologi yang sangat terintegrasi yang akan memungkinkan manajemen keamanan risiko rendah yang terintegrasi.

5) Infrastruktur Jaringan Hibrida

Migrasi yang berkelanjutan ke cloud telah berkontribusi pada meningkatnya kompleksitas keamanan siber karena organisasi memigrasikan sebagian data, sumber daya TI, dan beban kerja mereka ke infrastruktur cloud. Lingkungan hibrid semacam itu lebih sulit diamankan karena data tersebar di berbagai platform. Tumpukan keamanan jaringan menjadi jauh lebih rumit.

Dengan model kerja hybrid yang terbukti menjadi normal baru saat ini, jaringan dituntut untuk beradaptasi secara real-time dengan aplikasi, perangkat, sumber daya, dan tenaga kerja yang bekerja dari mana saja. Ketika sistem lama gagal dalam hal pemantauan data cloud, teknologi seperti AI memanfaatkannya untuk meningkatkan keamanan jaringan cloud. Solusi keamanan jaringan cloud dengan kemampuan pemantauan dan analisis di berbagai lingkungan semakin penting.

Model keamanan terdistribusi yang menawarkan solusi keamanan yang sama di lingkungan yang berbeda juga menjadi fungsi penting untuk mengamankan lingkungan hybrid. Solusi keamanan terintegrasi akan menjadi keharusan bagi organisasi. Ada kebutuhan akan solusi keamanan yang bekerja bersama dan menawarkan visibilitas sebagai sistem yang sepenuhnya terpadu untuk meningkatkan efektivitas penerapannya di seluruh infrastruktur keamanan jaringan.

6) Kesadaran dan Pelatihan Keamanan Siber

Menurut laporan Psychology of Human Error 2022, 88% pelanggaran data dapat ditelusuri kembali ke kesalahan manusia. Laporan tersebut juga menyatakan bahwa pergeseran ke model kerja hibrida telah mengubah perilaku kerja dan kemampuan pengambilan keputusan tenaga kerja. Kesalahan keamanan sering terjadi ketika karyawan stres, lelah, kelelahan, dan terganggu. Lingkungan kerja jarak jauh memiliki lebih banyak gangguan dan memengaruhi beban kognitif karyawan.

Baca Juga :  Migrasi Pusat Data: 7 Praktik Terbaik

Kesalahan keamanan seperti menjadi korban email phishing telah meningkat. Ini tidak terbantu oleh fakta bahwa serangan-serangan ini menjadi lebih sulit dikenali tanpa pelatihan dan kampanye kesadaran yang tepat. Akibatnya, organisasi lebih mementingkan pendekatan manusia terhadap keamanan siber. Tidak jarang ditemukan organisasi yang memiliki program pelatihan dan pendidikan keamanan siber wajib bagi karyawannya.

Perusahaan membuat pelatihan kesadaran keamanan siber lebih sering untuk mengikuti evolusi ancaman dan pelaku ancaman ke jaringan mereka. Sumber daya keamanan siber gratis tersedia secara luas sekarang.

Selain itu, kesadaran keamanan siber terbukti lebih interaktif dan menarik melalui pelatihan gamified. Perusahaan juga melibatkan semua orang dalam program keamanan ini untuk memperluas tanggung jawab keamanan siber untuk menyertakan lebih dari sekadar tim keamanan siber mereka. Misalnya, organisasi dapat melampaui karyawan mereka untuk juga menawarkan sumber daya ini kepada pelanggan mereka.

Masa Depan Keamanan Jaringan Perusahaan

Karena tren seperti komputasi awan, transformasi digital, dan pekerjaan hybrid terus berkembang, kompleksitas keamanan jaringan meningkat. Tim keamanan harus fokus mengatasi gesekan yang ada di antara mereka dan tim operasi jaringan untuk mengurangi beberapa kerumitan ini. Ini termasuk menyelaraskan masalah seperti rantai komando yang berbeda, kesenjangan komunikasi dan penggunaan alat yang berbeda.

Model dalam kategori Secure Access Service Edge (SASE) akan terus membantu perusahaan menyelaraskan masalah seperti penggunaan alat heterogen oleh jaringan dan tim keamanan melalui jaringan dan keamanan yang konvergen. Mereka akan terus terbukti menarik bagi perusahaan dengan meningkatkan keamanan, menawarkan kelincahan yang lebih besar dan membantu perusahaan mengatasi kekurangan keterampilan keamanan dan jaringan.

Kita juga harus melihat kebijakan jaringan yang lebih seragam dan aman untuk mendukung tenaga kerja, aplikasi, dan perangkat untuk memungkinkan model kerja yang fleksibel dan mengoptimalkan efektivitas model kerja dari mana saja. Perusahaan juga perlu menawarkan pengalaman dan keamanan pengguna yang semakin seragam di seluruh lingkungan kerja.