ACT Blog

logo act communications
logo bendera indonesia
Networking Ahmad Rudiansyah  

6 Tantangan IoT – dan Cara Memperbaikinya

ACT Communications

Pertumbuhan eksponensial Internet of Things (IoT) selama beberapa tahun terakhir sangat fenomenal. Jumlah perangkat IoT diperkirakan akan mencapai 75 miliar pada tahun 2025. Diperkirakan juga pada tahun 2023, pengeluaran global untuk IoT akan mencapai 1,1 triliun USD. Namun, sementara pengeluaran tahun-ke-tahun untuk IoT terus meningkat dan penggunaan IoT di seluruh industri mendapatkan daya tarik, ada beberapa tantangan yang menghambat adopsi IoT secara luas.

Artikel ini akan mengeksplorasi beberapa tantangan yang dihadapi implementasi IoT dan cara terbaik untuk mengatasinya.

Lihat juga: Tren Membentuk Masa Depan IoT

Masalah Keamanan

Masalah pertama dan terpenting dengan perangkat IoT adalah keamanan. Setiap perangkat yang terhubung menambahkan jalur masuk bagi peretas untuk menembus dan mungkin merobohkan seluruh jaringan.

Misalnya, pada tahun 2016, peretas meluncurkan serangan penolakan layanan terdistribusi (DDoS) yang menargetkan perusahaan populer seperti Amazon, CNN, PayPal, Reddit, Netflix, NYTimes, dan Twitter. Serangan itu melibatkan jutaan alamat IP dan mengungkapkan bahaya yang dapat dialami perangkat IoT jika dibiarkan tanpa jaminan.

Beberapa faktor menimbulkan kerentanan pada perangkat IoT. Yang paling umum adalah:

  • Staf TI tidak perlu repot-repot mengubah kata sandi default yang disertakan dengan perangkat IoT. Kata sandi yang lemah dan mudah ditebak inilah yang memudahkan peretas untuk berkompromi dengan lingkungan IoT.
  • Objek IoT memiliki kemampuan komputasi yang terbatas, yang membuatnya rentan terhadap kerentanan.
  • Penggunaan antarmuka yang tidak aman dan komponen yang ketinggalan zaman meningkatkan permukaan serangan.
  • Pengguna akhir perangkat IoT tidak memiliki kebersihan keamanan, menempatkan perangkat mereka dalam risiko.

Beberapa praktik terbaik untuk mengamankan perangkat IoT meliputi:

  • Terapkan tambalan secara teratur dan periksa kerentanannya.
  • Enkripsi informasi Anda.
  • Gunakan otentikasi multi-faktor (MFA) bila memungkinkan.
  • Tetap perbarui patch.
  • Ganti kata sandi default pabrik dengan kata sandi yang kuat.
  • Sering-seringlah mengaudit.

Interoperabilitas

Interoperabilitas adalah kemampuan sistem komputer untuk menghubungkan dan bertukar data satu sama lain dengan mudah. Secara alami, kurangnya interoperabilitas mencegah perangkat untuk terlibat atau berbagi data satu sama lain, bertindak sebagai penghalang bagi organisasi untuk memperoleh wawasan yang dapat ditindaklanjuti dari IoT.

Baca Juga :  Apa itu Swicth Jaringan?

Dalam laporan komprehensif terbarunya tentang IoT, McKinsey menggambarkan lanskap IoT sebagai “ekosistem taman bertembok” yang “didominasi oleh ekosistem khusus pemasok yang terfragmentasi.” Laporan yang sama juga menyebutkan bagaimana interoperabilitas diperlukan untuk rata-rata 40% perangkat IoT dan bahkan 60% di beberapa pengaturan.

Jelas: Tanpa kemampuan IoT untuk menghubungkan teknologi yang berbeda, organisasi tidak akan memperoleh nilai yang telah meningkatkan adopsi IoT untuk mencapai tujuan bisnis. Namun, itu lebih mudah diucapkan daripada dilakukan.

Meluasnya penggunaan perangkat IoT, masing-masing dengan teknologinya sendiri, membuat pekerjaan menjadi sulit. Dan itu adalah hambatan terbesar untuk integrasi. Kerangka kerja umum untuk perangkat IoT akan membantu, tetapi sulit didapat.

Namun, produsen dapat membuat perangkat IoT dapat dioperasikan dengan:

  • Mendukung perangkat dengan banyak protokol.
  • Merancang instalasi IoT sambil tetap mempertimbangkan interoperabilitas.
  • Mengadopsi protokol pengembangan sumber terbuka untuk menghasilkan integrasi yang lebih besar antara aplikasi pengguna yang berbeda.

Lihat juga: Mengandung Serangan Siber di IoT

Kurangnya Regulasi untuk IoT

Ketersediaan ratusan dan ribuan perangkat IoT telah memungkinkan adopsi IoT dalam skala besar. Namun, melacak setiap perangkat untuk memeriksa kepatuhannya itu sulit. Untuk mengelola lanskap IoT yang luas, pemerintah telah mengeluarkan peraturan untuk menawarkan panduan bisnis dalam mengelola teknologi IoT.

Beberapa contohnya adalah:

  • Undang-Undang Peningkatan Keamanan Siber IoT tahun 2020 menetapkan standar keamanan untuk perangkat IoT yang dimiliki oleh pemerintah federal.
  • Negara bagian seperti Oregon dan California telah mengesahkan undang-undang keamanan siber IoT.
  • UE telah memperkenalkan ETSI EN 303 645 V2.1.1 untuk produk IoT konsumen.
  • Singapura telah mengeluarkan Panduan Keamanan Siber IoT untuk membantu vendor dan pengguna akhir mengamankan sistem IoT mereka.

Namun, terlepas dari semua undang-undang ini, masih belum ada standar universal yang dapat diterapkan pada perangkat IoT secara global. Jadi, sampai kami memiliki aturan yang jelas, pengembang dan produsen harus membingkai kebijakan mereka sendiri. Mereka dapat melakukannya dengan:

  • Menguraikan kebijakan privasi yang aman.
  • Mengidentifikasi celah keamanan di jaringan mereka dan menerapkan alat canggih untuk perlindungan.
  • Melakukan audit rutin.
  • Mendidik tenaga kerja tentang kebijakan kepatuhan IoT.
  • Mengadopsi protokol IoT seperti Zigbee, Z-wave, dan IEEE 802.11ah.
  • Menggunakan teknologi infrastruktur kunci publik (PKI) untuk mengenkripsi data dengan aman saat diam dan dalam perjalanan.
Baca Juga :  Kasus Penggunaan Edge Computing

Masalah Konektivitas

Konektivitas IoT adalah tentang bagaimana berbagai komponen sistem IoT, seperti sensor, perangkat, aplikasi, dan antarmuka pengguna berkomunikasi satu sama lain. Konektivitas yang baik antara semua elemen ini sangat penting untuk transisi yang mulus dari satu perangkat, sensor, atau aplikasi ke perangkat lainnya.

Menurut wawasan oleh Inmarsat, 75% bisnis berjuang untuk memulai proyek IoT karena masalah konektivitas. Oleh karena itu, penting bagi organisasi IoT untuk meneliti penyedia konektivitas mereka dengan baik dan memilih satu dengan rekam jejak yang baik.

McKinsey menyarankan langkah-langkah berikut untuk konektivitas yang lebih baik antara sistem IoT:

  • Mendaftar dengan operator jaringan seluler tunggal (MNO) atau operator jaringan virtual seluler (MVNO) yang menyediakan cakupan global melalui satu platform. Pendekatan ini akan meminimalkan kompleksitas yang terkait dengan memiliki banyak operator jaringan.
  • Aktifkan peralihan seluler yang cerdas dan peralihan platform yang cerdas. Peralihan seluler yang cerdas memungkinkan perangkat IoT berpindah dengan mudah dari satu MNO atau MVNO ke yang lain, sementara peralihan platform yang cerdas memungkinkan perangkat untuk bertransisi dengan mulus di antara “platform tanpa izin, seluler, dan seluler tergantung pada kebutuhan transmisi data mereka.” Meskipun ini adalah teknologi baru dan masih dalam tahap awal, mereka memiliki potensi untuk berkembang pesat.
  • Pilih vendor dengan pengetahuan khusus tentang industri Anda dan yang dapat memberikan rencana yang disesuaikan bila diperlukan.

Lihat juga: 7 Tantangan Jaringan Perusahaan

Manajemen Perangkat IoT

Manajemen perangkat IoT adalah tantangan lain yang dihadapi sistem IoT. Saat penyebaran IoT diatur, mereka harus dipantau secara teratur untuk kesehatan perangkat dan parameter lainnya. Meskipun tidak ada keraguan bahwa manajemen perangkat IoT yang efektif diperlukan untuk berfungsinya seluruh lingkungan IoT, pada kenyataannya, sulit untuk dieksekusi.

Baca Juga :  Perutean BGP vs. Perutean DNS

Melayani sejumlah besar perangkat, mungkin berjalan dalam ribuan dalam satu organisasi, itu sulit. Terutama jika Anda mempertimbangkan seluruh arsitektur IoT, yang terdiri dari sensor, aktuator, gateway, pusat data, dan cloud. Hal ini tidak hanya sulit tetapi tidak mungkin untuk memantau dan mengelola.

Meskipun demikian, ada beberapa cara Anda dapat mengatasi tantangan dan menerima informasi real-time tentang semua instalasi IoT Anda.

  • Gunakan perangkat lunak manajemen perangkat tangguh yang terintegrasi dengan sebagian besar perangkat lunak dan monitor perangkat Anda yang tersebar di wilayah geografis yang luas.
  • Gunakan dasbor efektif yang secara aktif memantau kesehatan perangkat Anda dan memberikan pembaruan status waktu nyata tentang status armada perangkat Anda.
  • Pilih jaringan dan perangkat yang mengoptimalkan masa pakai baterai.

Lihat juga: Platform IoT Terbaik untuk Manajemen Perangkat

Kesenjangan Keterampilan IoT

Kesenjangan keterampilan IoT itu nyata. Menurut IoT World Today’s 2020 IoT Adoption Survey, 45% responden merasa rintangan utama penerapan IoT adalah ketersediaan staf IoT yang terampil. Hal ini diharapkan karena IoT adalah bidang yang cukup baru, dan tidak semua profesional IoT memiliki keterampilan yang dibutuhkan untuk beroperasi di bidang ini.

Cara terbaik untuk menangani masalah kesenjangan keterampilan IoT adalah dengan meningkatkan keterampilan tenaga kerja Anda dan menawarkan program pelatihan kepada mereka. Lagi pula, karyawan Anda saat ini harus selaras dengan perkembangan di dunia IoT, dan untuk itu, mereka harus tetap diperbarui.

Selain mendukung tim internal, Anda juga dapat bermitra dengan organisasi eksternal yang berpengetahuan luas di bidang IoT dan dapat menawarkan panduan yang tepat. Selanjutnya, saat merekrut, cari kandidat dengan keterampilan yang diperlukan yang dapat dengan cepat beradaptasi dengan teknologi baru.