ACT Blog

logo bendera indonesia
Networking Ahmad Rudiansyah  

10 Praktik Terbaik Manajemen Jaringan

ACT Communications – Di dunia yang terhubung saat ini, jaringan perusahaan adalah tulang punggung bisnisnya. Namun, semakin banyak perangkat, titik akhir, dan teknologi yang digunakan perusahaan membuat manajemen jaringan semakin kompleks.

Misalnya, jaringan modern sekarang tidak hanya mendukung PC dan server tetapi juga berbagai perangkat pintar yang terus berkembang seperti termostat, kunci pintu, dan bahkan mesin penjual otomatis. Laporan State of IoT oleh perusahaan riset IoT Analytics memproyeksikan bahwa akan ada 25 miliar perangkat IoT (Internet of Things) yang terhubung pada tahun 2025.

Di bawah ini, kami membahas beberapa praktik terbaik manajemen jaringan yang paling penting dan juga melihat beberapa tren masa depan dalam manajemen jaringan.

Mengapa Penting untuk Mengelola Jaringan Secara Efektif

Sangat penting untuk mengelola jaringan secara efektif karena beberapa alasan:

Untuk memastikan kinerja yang optimal

Sebuah bisnis tidak dapat memiliki jaringan yang lambat atau tidak dapat diandalkan. Hal ini tidak hanya berdampak pada produktivitas karyawan, tetapi juga berdampak pada laba perusahaan. Untuk memastikan kinerja yang optimal, penting untuk memantau jaringan secara teratur dan membuat perubahan dan peningkatan yang diperlukan sesuai kebutuhan. Selain itu, rencana untuk menangani gangguan, seperti pemadaman atau serangan malware, harus dibuat.

Untuk menjaga keamanan

Jaringan yang tidak dikelola dengan baik lebih rentan terhadap pelanggaran keamanan. Tanpa jaringan yang aman, bisnis berisiko diretas, yang dapat menyebabkan pelanggaran data dan masalah keamanan serius lainnya.

Untuk memastikan kepatuhan

Tergantung pada industrinya, mungkin ada peraturan kepatuhan tertentu yang perlu dipatuhi. Misalnya, peraturan HIPAA di industri perawatan kesehatan memerlukan manajemen jaringan yang ketat untuk melindungi data pasien. Kegagalan untuk mematuhi peraturan kepatuhan ini dapat menyebabkan denda yang besar atau bahkan kehilangan izin usaha.

Hemat biaya di berbagai level

Strategi manajemen jaringan yang efektif dapat membantu menghemat biaya di berbagai tingkatan. Misalnya, dengan mengotomatisasi tugas, kebutuhan akan tenaga kerja manual dapat dikurangi, yang dapat membantu menghemat biaya penggajian. Selain itu, manajer jaringan dapat menghemat produktivitas dan pendapatan yang hilang dengan mengurangi waktu henti dan meningkatkan kinerja jaringan.

Panduan pemulihan bencana

Jika terjadi bencana, seperti kebakaran atau banjir, pengelola jaringan harus dapat memulihkan data dengan cepat dan mudah. Rencana manajemen jaringan yang terdokumentasi dengan baik dapat memastikan bahwa jaringan dengan cepat dan mudah dipulihkan jika terjadi bencana.

Otomatiskan tugas penting

Perangkat lunak manajemen jaringan dapat membantu mengotomatiskan tugas-tugas penting, seperti memantau kinerja jaringan, menerapkan patch keamanan, dan mencadangkan data. Manajer jaringan dapat meluangkan waktu untuk fokus pada tugas bisnis inti lainnya dengan mengotomatiskan tugas-tugas ini.

Baca Juga :  5 Tantangan Keamanan Data Layanan Kesehatan

Kumpulkan data untuk peramalan masa depan

Perangkat lunak manajemen jaringan juga dapat membantu manajer jaringan mengumpulkan data yang dapat digunakan untuk peramalan masa depan. Data ini dapat digunakan untuk merencanakan peningkatan jaringan di masa mendatang, perencanaan kapasitas, dan banyak lagi.

Daftar Praktik Terbaik Manajemen Jaringan

Di bawah ini adalah 10 praktik terbaik manajemen jaringan yang harus diikuti oleh setiap organisasi:

1. Pahami jaringannya

Manajemen jaringan yang baik dimulai dengan pemahaman yang jelas tentang jaringan. Manajer jaringan perlu memiliki pemahaman yang jelas tentang struktur dan komponennya.

Pertama, menilai gambaran besarnya dengan memetakan topologi jaringan. Kemudian, kenali jenis jaringan (Ethernet, WAN, LAN, dll.) dan kenali perangkat yang digunakan untuk membangunnya (switch, router, gateway, dll.). Terakhir, biasakan diri Anda dengan model OSI, yang menyediakan kerangka kerja untuk memahami bagaimana data mengalir melalui jaringan.

Dengan informasi ini di tangan, manajer jaringan akan berada dalam posisi yang jauh lebih baik untuk mengembangkan rencana manajemen yang memenuhi kebutuhan spesifik bisnis.

2. Identifikasi infrastruktur dan sistem kritis

Dalam organisasi mana pun, akan selalu ada sistem dan perangkat yang sangat penting. Di lingkungan kantor, misalnya, server email cenderung menjadi salah satu bagian terpenting dari infrastruktur jaringan. Jika turun, produktivitas menderita.

Untuk alasan ini, salah satu praktik terbaik dalam manajemen jaringan adalah mengidentifikasi elemen-elemen penting ini dan memberi mereka prioritas perhatian. Ini berarti memastikan mereka dikonfigurasi, dipantau, dan dipelihara dengan benar.

3. Memahami dan menerapkan praktik terbaik keamanan

Salah satu praktik terbaik adalah memahami pertahanan jaringan dan menerapkan praktik terbaik keamanan. Keamanan jaringan mencakup kebijakan, proses, dan praktik untuk memantau kesehatan jaringan; mendeteksi kerentanan; dan mencegah akses yang tidak sah.

Memahami pertahanan jaringan dapat memungkinkan manajer jaringan untuk mendeteksi dan mencegah potensi ancaman secara lebih efektif. Dengan meninjau elemen-elemen ini secara teratur, administrator dapat memastikan bahwa jaringan aman dan berjalan secara efisien.

Salah satu contoh praktik terbaik keamanan adalah membatasi akses ke data sensitif. Ada sejumlah cara untuk membatasi akses ke data, termasuk langkah-langkah keamanan fisik seperti pintu terkunci dan sistem kontrol akses ruang komputer (RACS), serta langkah-langkah keamanan logis seperti izin pengguna dan enkripsi data.

4. Memahami persyaratan kepatuhan

Meskipun mematuhi peraturan dapat menjadi tantangan, kepatuhan diperlukan untuk menghindari denda yang mahal dan sanksi peraturan lainnya. Dan salah satu cara terbaik untuk memastikan kepatuhan adalah memiliki pemahaman menyeluruh tentang persyaratan.

Manajemen jaringan adalah tugas yang kompleks, dan mungkin sulit untuk melacak semua peraturan berbeda yang berlaku untuk bisnis. Namun, dengan meluangkan waktu untuk memahami persyaratan kepatuhan, manajer jaringan dapat mengembangkan kebijakan dan prosedur yang akan menjaga jaringan tetap mematuhi undang-undang seperti HIPAA, Sarbanes-Oxley, PCI DSS, GDPR, dan sebagainya, tergantung pada industrinya.

Baca Juga :  Panduan Keamanan Jaringan

5. Melatih dan melatih kembali staf

Karyawan perlu diingatkan secara teratur tentang langkah-langkah keamanan informasi dasar, seperti perlindungan kata sandi dan menghindari penipuan phishing. Mereka juga harus terbiasa dengan masalah jaringan umum dan cara mengatasinya. Dengan memastikan staf mendapatkan informasi terbaru tentang semua aspek manajemen jaringan, administrator dapat membantu mencegah gangguan yang mahal dan memastikan jaringan berjalan seperti jarum jam.

6. Pantau jaringan

Pemantauan sangat penting untuk menjaga jaringan berjalan dengan lancar. Manajer jaringan dapat dengan cepat menetapkan dasar untuk perilaku normal dan mengidentifikasi potensi masalah dengan melacak data dari beberapa pengguna dan perangkat. Selain itu, pemantauan membantu memastikan ketersediaan tinggi sistem kritis dan menghilangkan kebutuhan akan solusi multi-titik.

Dengan mengonfigurasi dasbor yang kuat, manajer jaringan dapat dengan mudah mengawasi semua indikator penting kesehatan jaringan. Dan dengan waspada terhadap badai peringatan, mereka dapat menghindari kewalahan oleh peringatan dan mempertahankan pandangan situasi yang jelas.

Lihat daftar alat manajemen jaringan kami yang tersedia untuk membantu tugas ini.

7. Buat rencana pemulihan bencana

Pemulihan bencana adalah buah yang tidak terlalu penting dalam hal manajemen jaringan, tetapi sering diabaikan. Itu kesalahan. Rencana pemulihan bencana yang dibuat dengan baik dapat berarti perbedaan antara kemunduran kecil dan bencana besar.

Langkah pertama dalam membuat rencana pemulihan bencana adalah mengidentifikasi bahaya yang paling mungkin terjadi. Ini akan bervariasi tergantung pada lokasi dan jenis bisnis, tetapi bahaya umum termasuk kebakaran, banjir, gempa bumi, pemadaman listrik, dan penetrasi oleh unsur-unsur kriminal.

Setelah bahaya diidentifikasi, langkah selanjutnya adalah mengembangkan strategi untuk mengurangi efeknya. Ini mungkin melibatkan langkah-langkah seperti mencadangkan data, berinvestasi dalam sistem yang berlebihan, mengembangkan prosedur evakuasi, memulihkan akses ke aplikasi penting, dan menyediakan opsi konektivitas alternatif.

Tujuannya adalah untuk meminimalkan waktu henti dan memastikan bahwa organisasi dapat terus berfungsi bahkan dalam menghadapi gangguan besar.

8. Otomatiskan tugas

Otomatisasi harus sederhana, dengan sedikit risiko dan eksekusi cepat. Misalnya, staf jaringan dapat menggunakan pencari perangkat otomatis untuk menemukan di mana perangkat terhubung ke jaringan, dan memeriksa konektivitas aplikasi. Otomatisasi juga dapat membantu memverifikasi bahwa setiap perangkat infrastruktur jaringan terhubung dengan benar dengan tetangganya, dan mendeteksi inkonsistensi antara bagian konfigurasi jaringan dan template konfigurasi perusahaan.

Mengotomatiskan tugas yang berulang membebaskan waktu untuk pekerjaan yang lebih kreatif, sehingga menghasilkan tim manajemen jaringan yang lebih efisien dan efektif.

Baca Juga :  Apa itu Firewall Jaringan

9. Uji jaringan secara teratur

Tidak cukup hanya memiliki jaringan yang berfungsi; itu perlu bekerja dengan baik. Itu sebabnya pengujian merupakan bagian penting dari manajemen jaringan. Dengan menguji kinerja jaringan secara teratur, manajer jaringan dapat mengidentifikasi dan menyelesaikan masalah potensial sebelum menjadi gangguan. Selain itu, pengujian membantu memastikan jaringan memenuhi kebutuhan bisnis yang berubah.

10. Kumpulkan data untuk peramalan masa depan

Data jaringan dapat digunakan untuk memprediksi kebutuhan jaringan di masa mendatang. Ini sangat berharga ketika merencanakan pertumbuhan atau ekspansi. Dengan memahami bagaimana jaringan saat ini digunakan, manajer jaringan dapat membuat keputusan berdasarkan informasi tentang perencanaan kapasitas dan menghindari pembelian sumber daya yang berlebihan atau kurang.

Data jaringan juga dapat digunakan untuk mengidentifikasi tren dan menemukan masalah potensial. Misalnya, jika ada lonjakan tiba-tiba dalam lalu lintas jaringan, ini mungkin merupakan indikasi serangan penolakan layanan (DDoS) terdistribusi.

Tren Masa Depan dalam Manajemen Jaringan

Lanskap manajemen jaringan terus berkembang. Teknologi baru, tantangan baru, dan peluang baru muncul setiap saat. Berikut adalah beberapa tren terpenting yang harus diikuti oleh manajer jaringan:

Munculnya SD-WAN

Jaringan area luas yang ditentukan perangkat lunak (SD-WAN) menjadi semakin populer sebagai cara untuk meningkatkan kinerja jaringan dan mengurangi biaya.

Pertumbuhan 5G dan IoT

Kecepatan, kapasitas, dan latensi rendah 5G akan memungkinkan berbagai aplikasi dan layanan baru. Namun seiring dengan semua manfaatnya, 5G juga akan membawa tantangan baru bagi pengelola jaringan. Banyaknya perangkat yang akan terhubung ke jaringan belum pernah terjadi sebelumnya, dan mengelola semua koneksi tersebut akan membutuhkan alat dan teknik baru.

Selain itu, jaringan 5G akan jauh lebih kompleks daripada jaringan saat ini, dengan berbagai lapisan teknologi berbeda yang bekerja bersama. Saat 5G dan IoT menjadi kenyataan, manajer jaringan perlu beradaptasi dan berevolusi untuk memenuhi tuntutan era baru.

Munculnya kecerdasan buatan

Kecerdasan buatan (AI) mulai masuk ke manajemen jaringan, dengan janji menyederhanakan tugas jaringan yang kompleks dan memberikan wawasan waktu nyata. Alat manajemen jaringan bertenaga AI masih dalam masa pertumbuhan, tetapi mereka memiliki janji besar untuk masa depan.

Pertumbuhan komputasi tepi

Komputasi tepi adalah model komputasi terdistribusi di mana data diproses di tepi jaringan, dekat dengan sumber data. Komputasi tepi menjadi semakin penting karena semakin banyak perangkat yang terhubung ke jaringan. Dengan komputasi tepi, data dapat diproses dengan cepat dan efisien tanpa harus kembali ke pusat data pusat.

Pindah ke awan

Semakin banyak bisnis yang memindahkan infrastruktur jaringan mereka ke cloud. Tren ini didorong oleh kebutuhan akan fleksibilitas, skalabilitas, dan penghematan biaya.

Open chat
Tim Marketing
Halo, silahkan jelaskan kebutuhan anda agar kami dapat memberikan penawaran terbaik!