ACT Blog

logo bendera indonesia
Networking Ahmad Rudiansyah  

Panduan Utama iBGP | Bagaimana iBGP Berbeda Dengan eBGP

ACT Communications – Internal Border Gateway Protocol (iBGP) adalah protokol perutean yang digunakan di internet untuk bertukar informasi perutean antara dua atau lebih perute dalam sistem otonom (AS)—oleh karena itu kata “Internal” digunakan.

iBGP berdasarkan Border Gateway Protocol (BGP), yang bertukar informasi perutean antara sistem otonom. iBGP digunakan untuk menyebarkan rute dalam satu AS, sedangkan BGP digunakan untuk menyebarkan rute di antara AS yang berbeda. iBGP memastikan bahwa semua router di AS memiliki pandangan yang sama tentang topologi jaringan dan memungkinkan mereka berkomunikasi satu sama lain secara efektif.

Di sisi lain, External Border Gateway Protocol (eBGP) adalah protokol perutean yang digunakan untuk bertukar informasi antara dua sistem otonom (AS). Ini juga merupakan perpanjangan dari Border Gateway Protocol (BGP) dan digunakan untuk menghubungkan jaringan yang berbeda, seperti milik penyedia layanan internet yang berbeda, sehingga penggunaan kata “Eksternal”. EBGP bertanggung jawab untuk bertukar awalan jaringan antara sistem otonom, yang memungkinkan mereka untuk berkomunikasi satu sama lain.

Membandingkan iBGP vs eBGP

Baik iBGP dan eBGP adalah komponen penting dari infrastruktur jaringan apa pun dan memainkan peran penting dalam memastikan komunikasi yang andal antara sistem otonom. Namun, ada beberapa perbedaan utama.

Perbedaan utama antara iBGP dan eBGP terletak pada tujuannya. Sementara iBGP digunakan untuk menyebarkan rute dalam sistem otonom, eBGP digunakan untuk menyebarkan rute antara sistem otonom yang berbeda. Selain itu, iBGP tidak mengizinkan redistribusi rute, sedangkan eBGP memungkinkan.

Baca Juga :  Apa itu Platform Komunikasi sebagai Layanan?

Tabel di bawah merangkum perbedaan antara iBGP dan eBGP.

DeskripsiiBGPeGBP

Nama lengkap Protokol Gerbang Perbatasan Internal Protokol Gerbang Perbatasan Eksternal
Jenis sistem otonom (AS) Berjalan di antara dua router BGP di AS yang sama Berjalan di antara dua router BGP di AS yang berbeda
Jarak administratif default 200 20
Rute iklan Rute yang diterima dari peer tidak dapat diiklankan ke peer lain tetapi dapat diiklankan ke peer eBGP Rute yang diterima dari peer dapat disiarkan ke peer eBGP dan iBGP
Topologi jala penuh Diperlukan Tidak dibutuhkan
Penggunaan Dalam organisasi yang sama Jaringan yang berbeda (yaitu, organisasi atau penyedia layanan internet yang berbeda)
Pencegahan lingkaran Menggunakan cakrawala split BGP Menggunakan jalur untuk pencegahan loop
Penyiapan peer default TTL = 255 TTL = 1
Atribut preferensi lokal Terkirim Tidak terkirim
Perilaku pada iklan rute ke peer Hop berikutnya tetap tidak berubah Hop berikutnya diubah ke router lokal

Apa tujuan iBGP?

Tujuan dari iBGP adalah untuk memfasilitasi komunikasi antara beberapa router dalam sebuah AS). Beberapa fungsi utama iBGP termasuk bertukar informasi perutean dan memastikan keakuratannya, menyediakan kemampuan redundansi dan failover, dan mencegah loop perutean.

Berikut adalah beberapa fungsi utama iBGP dan tujuannya:

  • Bertukar informasi perutean antara router yang berbeda di AS yang sama. Ini memungkinkan transfer data yang efisien dalam satu jaringan.
  • Memberikan informasi ke router BGP lainnya tentang rute yang tersedia dalam AS. Ini membantu memastikan bahwa lalu lintas diarahkan dengan benar dan efisien.
  • Pastikan semua router di AS memiliki informasi perutean yang konsisten untuk membuat keputusan tentang jalur mana yang harus diambil saat meneruskan paket.
  • Memungkinkan redundansi dan kemampuan failover dengan mengizinkan beberapa jalur digunakan untuk rute tertentu.
  • Membantu mencegah loop perutean dengan memastikan bahwa hanya satu jalur yang digunakan untuk rute tertentu pada waktu tertentu.
Baca Juga :  SQL vs. NoSQL: Basis Data Mana yang Tepat untuk Bisnis Anda?

Bagaimana iBGP bekerja

iBGP bekerja dengan bertukar informasi perutean antara dua atau lebih perute dalam AS. Setiap router mengirimkan tabel perutean sendiri ke tetangganya, yang berisi informasi tentang jaringan yang diketahuinya dan bagaimana mereka dapat dijangkau dari router itu. Ketika sebuah router menerima informasi ini dari tetangganya, ia memperbarui tabel routingnya sendiri dan kemudian menyebarkan informasi baru ini ke tetangganya yang lain sehingga mereka juga dapat memperbarui tabel mereka. Proses ini berlanjut hingga semua router di AS telah diperbarui dengan informasi perutean yang sama.

Konfigurasi iBGP

Untuk mengonfigurasi iBGP, Anda harus terlebih dahulu mengonfigurasi proses BGP di setiap router dan menetapkan nomor AS unik untuk mereka. Kemudian, Anda harus membangun hubungan tetangga antara router dengan menentukan alamat IP mana yang harus mereka gunakan untuk komunikasi. Terakhir, Anda dapat mengonfigurasi parameter tambahan seperti pemfilteran rute dan autentikasi. Setelah langkah-langkah ini selesai, router akan mulai bertukar informasi perutean.

Memverifikasi konfigurasi iBGP

Setelah iBGP dikonfigurasi, penting untuk memverifikasi bahwa itu berfungsi dengan benar. Ini dapat dilakukan dengan menggunakan beberapa perintah, seperti “tampilkan ip bgp ringkasan” dan “tampilkan ip bgp tetangga”. Perintah-perintah ini akan menampilkan informasi tentang hubungan tetangga dan rute yang dipertukarkan antar router. Selain itu, Anda dapat menggunakan alat seperti traceroute atau ping untuk menguji konektivitas antara dua titik di jaringan.

Baca Juga :  Cara Mendeteksi Ransomware Menggunakan 5 Teknik

sinkronisasi iBGP

Sinkronisasi iBGP adalah aturan yang dirancang untuk mencegah lalu lintas lubang hitam dalam desain jaringan lama di mana tidak semua perangkat di jalur transit BGP menjalankan iBGP. Ini dicapai dengan memastikan bahwa rute yang dipelajari melalui sesi iBGP tidak akan diiklankan hingga protokol gateway interior (IGP) telah memvalidasinya.

Cara yang paling umum untuk mencapai ini adalah mengaktifkan sinkronisasi rute BGP dan IGP, yang mengharuskan setelah menerima rute iBGP, router BGP memeriksa apakah rute yang sama ada di tabel perutean IGP. Jika tidak ada, maka router tidak akan mengiklankan rute sampai ditambahkan ke tabel perutean IGP-nya.

Cara lain untuk mencapai ini adalah dengan menggunakan perintah “no synchronization” pada router iBGP, yang memberitahu mereka untuk tidak menyinkronkan iBGP dengan protokol routing internal seperti Enhanced Interior Gateway Routing Protocol (EIGRP) atau Open Shortest Path First (OSPF).

Terakhir, metode lain untuk mencapai sinkronisasi iBGP adalah mengonfigurasi semua router dalam transit AS untuk menjalankan iBGP. Ini memastikan bahwa semua router memiliki akses ke informasi yang sama dan dapat memvalidasi rute sebelum mengiklankannya.

Intinya: Menggunakan iBGP di jaringan Anda

Protokol Gateway Perbatasan Internal adalah alat yang ampuh untuk bertukar informasi perutean di antara banyak router di dalam AS. Ini menyediakan komunikasi antar-router bebas loop dan memastikan bahwa semua router menyadari keberadaan satu sama lain dan dapat berkomunikasi tanpa terjadi loop.

Dengan menggunakan sinkronisasi iBGP, semua router di AS dapat diperbarui dengan kumpulan jaringan dan subnet yang sama sehingga transmisi data yang efisien dapat terjadi di seluruh jaringan.

Open chat
Tim Marketing
Halo, silahkan jelaskan kebutuhan anda agar kami dapat memberikan penawaran terbaik!