ACT Blog

logo act communications
logo bendera indonesia
Networking Server Teknologi Ahmad Rudiansyah  

3 Tantangan SD-WAN dan Cara Mengatasinya

ACT Communications – Jaringan area luas yang ditentukan perangkat lunak (SD-WAN) adalah pendekatan jaringan yang memungkinkan administrator jaringan untuk mengelola jaringan perusahaan yang semakin kompleks secara terpusat menggunakan perangkat lunak berbasis cloud.

Pasar SD-WAN diperkirakan akan tumbuh pada tingkat pertumbuhan tahunan gabungan (CAGR) sebesar 34,5% antara tahun 2020 dan 2025, dengan perusahaan besar merupakan bagian terbesar dari pelanggan yang menggunakan SD-WAN.

Sementara SD-WAN memungkinkan perusahaan untuk mengurangi kendala layanan WAN tradisional dan inefisiensi yang menyertainya, SD-WAN – meski menjanjikan – hadir dengan sejumlah tantangannya sendiri.

Tantangan SD-WAN Teratas

Tantangan SD-WAN utama yang dihadapi perusahaan saat menerapkan jenis jaringan ini termasuk tetapi tidak terbatas pada pengalaman pengguna akhir, pemecahan masalah, dan keamanan. Mari kita lihat tiga tantangan utama ini – dan bagaimana mengatasinya.

1) Putuskan hubungan dari pengalaman pengguna akhir

Meskipun SD-WAN memantau dan merutekan lalu lintas jaringan secara efisien dari router ke router, SD-WAN masih terputus dari pengalaman pengguna akhir suatu aplikasi. Akibatnya, ia tidak dapat mendeteksi, apalagi mengatasi, masalah kinerja aplikasi di salah satu lokasi jaringan.

Oleh karena itu, perusahaan perlu melacak KPI kualitas pengalaman (QoE) ujung ke ujung, seperti waktu resolusi DNS, waktu pemuatan, dan kehilangan paket. Indikator ini melacak pengalaman pengguna di seluruh jaringan dalam hal kinerja dan fungsionalitas aplikasi.

Baca Juga :  Pengembangan AI Kustom vs. Solusi AI Off-the-Shelf

Misalnya, jika perusahaan Anda memiliki tenaga kerja terdistribusi, Anda ingin memastikan karyawan Anda di Argentina dapat mengakses Slack atau Google Workspace semudah karyawan di Amerika Serikat.

Memeriksa metrik ini secara rutin memungkinkan perusahaan Anda menerapkan perjanjian tingkat layanan dengan satu atau beberapa penyedia layanan Internet (ISP) di lokasi di mana masalah terdeteksi. Dan jika kolega terdistribusi Anda akhirnya mengalami masalah konektivitas, Anda dapat beralih ke ISP lokal yang mencakup wilayah mereka untuk menegakkan tingkat layanan yang Anda butuhkan.

Sehubungan dengan memiliki satu versus banyak ISP, yang terbaik adalah menggunakan satu ISP untuk memberikan konektivitas jaringan di satu tulang punggung infrastruktur. Dengan opsi ini, Anda selalu dapat menggunakan penyedia layanan 4G atau 5G atau ISP lokal.

Untuk memastikan kinerja jaringan yang optimal, terlepas dari memilih satu atau beberapa ISP:

  • Menetapkan baseline kinerja layanan untuk aplikasi, pengguna akhir, multicloud, dan layanan jaringan.
  • Lakukan inventarisasi aplikasi internal, termasuk aplikasi perangkat lunak sebagai layanan (SaaS) dan infrastruktur sebagai layanan (IaaS).
  • Atur multiprotocol label switching (MPLS) dan tautan Internet ke ukuran yang wajar untuk mengantisipasi kebutuhan lalu lintas.
  • Biarkan garis dasar memandu perjanjian tingkat layanan Anda dengan ISP.
Baca Juga :  Peranan Teknologi Komunikasi dan Informasi di Kehidupan Manusia

Meskipun demikian, ada beberapa solusi SD-WAN yang dapat membantu NetOps menyesuaikan dan mengonfigurasi SD-WAN dengan kebutuhan perusahaan mereka.

2) Pemecahan masalah yang sulit

Jika pengguna mengalami kelambatan dan kelambatan aplikasi, sulit untuk menentukan penyebab masalah jika memang masalah terkait jaringan. Jika ini benar-benar masalah dengan jaringan, berbagai faktor dapat menyebabkan gangguan:

  • Masalah teknis klien
  • Konfigurasi router SD-WAN
  • Tautan Internet dan WAN
  • Masalah jaringan area lokal (LAN)
  • Pemadaman jaringan Wi-Fi

Oleh karena itu, meskipun SD-WAN sangat bagus untuk memperingatkan masalah jaringan, mereka tidak hebat dalam memberikan informasi tentang akar masalahnya. Data yang dapat mereka berikan, seperti data tentang tabel penerusan di jaringan, tidak menawarkan banyak hal dalam hal kebijakan mana yang menyebabkan pemilihan jalur tertentu dipilih untuk mengarahkan lalu lintas.

Oleh karena itu NetOps harus menggunakan alat analisis lalu lintas situs-ke-situs untuk melacak dan memvisualisasikan pemilihan jalur.

3) Masalah keamanan

Sebagian besar solusi SD-WAN saat ini memiliki fitur keamanan bawaan. Namun, mereka tidak cukup, karena mereka tidak menawarkan keamanan terintegrasi secara default dan juga tidak melindungi dari ancaman dunia maya yang lebih canggih.

Baca Juga :  Apa itu SD-WAN? Pengertian dan Penjelasannya

Oleh karena itu, pengguna ingin melengkapi dan memperkuat fitur keamanan tersebut, biasanya dengan secure access service edge (SASE), yang melindungi cloud dan edge dengan mengatur parameter keamanan yang memungkinkan pengguna terhubung ke jaringan publik. Metode SASE meliputi:

  • Firewall sebagai layanan (FWaaS)
  • Gerbang web aman (SWG)
  • Akses jaringan tanpa kepercayaan (ZTNA)

Bersama-sama, SD-WAN dan SASE membuat pasangan yang kuat karena SD-WAN menangani distribusi lalu lintas dan perutean di seluruh WAN, sementara SASE menyediakan keamanan cloud ujung ke ujung untuk jaringan.

Vendor jaringan utama saat ini menawarkan keduanya untuk menyediakan kemampuan perutean tingkat lanjut (kekuatan SD-WAN) dan keamanan jaringan (kekuatan SASE). Menentukan metode dan vendor mana yang akan dipilih akan bergantung pada kompleksitas jaringan Anda dan tingkat keahlian yang dimiliki tim TI internal Anda.

Tantangan Bukan Alasan untuk Menutup SD-WAN

SD-WAN memungkinkan perusahaan untuk memberikan layanan dengan cepat untuk mengakomodasi permintaan pengguna jaringan dan aplikasi yang mereka jalankan di jaringan. Meskipun datang dengan serangkaian tantangannya sendiri, manfaatnya jauh lebih besar daripada kekhawatirannya, terutama karena ada solusi untuk mengatasinya.