ACT Blog

logo act communications
logo bendera indonesia
Cloud Hosting Networking Server Teknologi Ahmad Rudiansyah  

Memasangkan Arsitektur Cloud Hibrida dan Mesh Layanan

ACT Communications – Dalam kebanyakan kasus, organisasi ingin menjalankan layanan mikro pada platform seperti AWS atau Azure. Namun, ada kalanya mereka membutuhkan sesuatu yang lebih dari apa yang dapat ditawarkan cloud publik – kinerja, atau penerapan global – atau bahkan mungkin kasus penggunaan yang sangat ketat yang memerlukan fitur khusus yang tidak tersedia di lingkungan cloud terbuka.

Bagaimana Anda mengatasi tantangan-tantangan ini? Anda dapat memulai cloud pribadi Anda, tetapi Anda harus berurusan dengan pemeliharaannya. Atau, Anda juga dapat memanfaatkan arsitektur cloud hybrid. Hal ini memungkinkan fleksibilitas yang lebih besar, pengendalian biaya yang lebih baik, dan perencanaan pemulihan bencana yang lebih mudah.

Solusi arsitektur cloud hibrid memungkinkan organisasi Anda memanfaatkan infrastruktur publik dan pribadi tanpa mengelola semuanya sendiri; namun, seperti banyak hal di TI, tidak ada pendekatan yang cocok untuk semua di sini.

 

Apa itu arsitektur cloud hybrid?

Cloud hibrida pada dasarnya adalah dua atau lebih lingkungan komputasi cloud yang berbeda yang disatukan untuk memungkinkan produktivitas dan skala yang lebih besar untuk bisnis. Perusahaan yang menggunakan model cloud hybrid dapat dengan cepat memindahkan beban kerja antara perangkat keras lokal, cloud publik, dan cloud pihak ketiga tanpa gangguan.

Ini juga berarti bahwa tim TI dapat memastikan aplikasi tetap online meskipun ada gangguan di salah satu pusat data mereka. Bisnis semakin bergerak ke arah arsitektur cloud hybrid karena mereka menawarkan beberapa manfaat dibandingkan model lain.

Misalnya, dengan arsitektur cloud monolitik tradisional, semua sumber daya Anda terikat di satu tempat. Jika Anda ingin memperluas bisnis atau meningkatkan infrastruktur, Anda perlu menerapkan server baru dan membangun sistem penyimpanan baru—yang bisa mahal dan memakan waktu.

Apa itu jaring layanan?

Jala layanan adalah kumpulan layanan yang menyediakan perutean lalu lintas, pemantauan, dan manajemen di seluruh layanan mikro. Ini adalah salah satu dari beberapa metodologi, arsitektur, atau perangkat lunak baru yang diperlukan untuk memecahkan tantangan TI terbesar saat ini – termasuk penskalaan pada tingkat yang sangat besar.

Baca Juga :  Layanan Sewa Server Harga Terjangkau dengan Kecepatan Tinggi

Ini berhasil dalam penerapan cloud, yang membantu memastikan aplikasi sangat tersedia dan berkinerja tinggi. Jala layanan berada di antara aplikasi Anda dan komponen infrastruktur yang mendasarinya seperti penyeimbang beban, firewall, database, dll. Ini menyediakan lapisan abstraksi antara komponen ini dan aplikasi Anda. Ini membuat pengelolaannya lebih mudah dikelola karena Anda dapat melakukannya melalui satu antarmuka daripada mengonfigurasinya satu per satu.

Apa itu mesh layanan multicloud?

Jala layanan multicloud adalah cara terpusat untuk mengarahkan lalu lintas antara aplikasi yang berjalan di penyedia cloud yang berbeda. Mesh memungkinkan komunikasi di antara layanan mikro, terlepas dari di mana mereka digunakan atau kombinasi apa.

Jala layanan multicloud menyediakan lapisan abstraksi yang memungkinkan pengembang hanya memikirkan aplikasi mereka secara keseluruhan, bukan di mana mereka berjalan. Untuk profesional TI, mesh layanan multicloud mempermudah pembuatan arsitektur cloud hybrid tanpa mengelola banyak koneksi point-to-point terpisah antar layanan.

Cara kerja mesh layanan dengan arsitektur cloud hybrid

Jala layanan adalah kumpulan alat waktu nyata, yaitu perutean cerdas dan kemampuan pemantauan yang dibangun di atas lapisan transportasi data yang penting untuk arsitektur cloud hybrid. Ini bukan hanya bagian infrastruktur fisik—ini juga berfungsi dengan container di lingkungan Kubernetes atau di server bare metal.

Ini mengelola komunikasi antara layanan mikro yang didistribusikan di beberapa situs dan mengoordinasikan sumber daya stateful seperti database dan cache untuk meningkatkan ketahanan data terhadap kegagalan. Namun, saat bekerja dalam arsitektur cloud hybrid, mungkin sulit untuk melacak semua layanan di sistem Anda.

Selain itu, ketika Anda membutuhkan kapasitas ekstra, atau komponen lain gagal, pemecahan masalah dapat memakan waktu karena setiap komponen harus diidentifikasi dan ditangani satu per satu. Jala layanan memberi Anda visibilitas ke setiap layanan yang berjalan di cluster Anda. Hal ini memungkinkan tim TI untuk menentukan masalah untuk menyelesaikannya sebelum berdampak pada pengguna akhir.

Baca Juga :  7 Tantangan Jaringan Perusahaan

Bagaimana mesh layanan diimplementasikan pada arsitektur cloud hybrid?

Jala layanan diimplementasikan pada arsitektur cloud hybrid. Ini melibatkan menjalankan komponen layanan jaringan di seluruh mesin virtual (VM) yang terletak di pusat data perusahaan pribadi Anda dan penyedia Infrastruktur-sebagai-Layanan (IaaS).

Bergantung pada bagaimana Anda merancang sistem Anda, VM dapat direplikasi di beberapa penyedia IaaS, atau mereka dapat direplikasi di beberapa pusat data dalam infrastruktur TI perusahaan Anda.

Salah satu keuntungan menggunakan mesh layanan adalah dapat menawarkan peningkatan keamanan dengan mengelompokkan lalu lintas antar aplikasi, yang dapat membantu mengurangi titik kegagalan tunggal dan meningkatkan ketersediaan. Misalnya, satu VM mati karena kegagalan perangkat keras atau penyebab lainnya. Tidak perlu khawatir apakah VM lain dalam cluster yang sama juga akan down—mereka adalah entitas independen dengan alamat IP dan instance unik.

Selama aplikasi Anda tetap aktif dan berjalan, begitu juga layanan Anda. Dan karena setiap instans dikonfigurasi secara independen untuk tujuan redundansi, kecil kemungkinannya semuanya akan gagal sekaligus.

Menggunakan arsitektur cloud hybrid berarti Anda memiliki lebih banyak fleksibilitas dalam hal penerapan sumber daya berdasarkan permintaan; misalnya, jika satu wilayah mengalami aktivitas tingkat tinggi dari pengguna yang mengakses servernya selama jam sibuk, Anda dapat dengan cepat meningkatkan sumber daya tanpa harus khawatir mengirimnya ke jarak yang jauh.

Apa manfaat dari jaring layanan?

Cloud hibrida (multicloud) memungkinkan perusahaan untuk menggabungkan infrastruktur TI lokal mereka dengan penyedia cloud publik. Jenis arsitektur ini memungkinkan mereka untuk:

  • Kelola biaya.
  • Kurangi risiko dari penguncian cloud.
  • Percepat inovasi melalui kelincahan.
  • Turunkan overhead operasional dengan memindahkan beban kerja antar cloud.

Mesh layanan cloud hybrid menyediakan penemuan layanan, perutean, dan penyeimbangan beban untuk layanan di lingkungan hybrid atau multicloud. Ini sangat cocok untuk aplikasi yang digunakan di beberapa penyedia cloud publik karena membantu memastikan lalu lintas mengalir dengan lancar di antara lingkungan yang berbeda ini tanpa memerlukan perubahan aplikasi atau pembaruan konfigurasi.

Baca Juga :  Startup Jaringan Perusahaan Teratas | Planet Jaringan Perusahaan

Ini dapat membantu perusahaan Anda memperoleh banyak manfaat yang tercantum di atas sambil menghindari beberapa tantangan umum yang terkait dengan pengelolaan lingkungan hybrid atau multicloud.

Apa kelemahan dari jaring layanan?

Anda tidak dapat menghilangkan semua risiko dalam lingkungan hybrid. Beberapa risiko unik untuk lingkungan tertentu (misalnya, lokasi fisik), sementara yang lain terjadi kapan pun Anda perlu bekerja melintasi infrastruktur dengan vendor yang berbeda. Misalnya, penting untuk memiliki strategi untuk mencadangkan data dan mereplikasi data antar wilayah saat menggunakan arsitektur cloud hybrid.

Jika Anda tidak memiliki cara otomatis untuk melakukannya, bisnis Anda mungkin berisiko jika satu wilayah mengalami gangguan atau tidak dapat diakses karena pemadaman listrik atau bencana. Penting juga untuk melacak aplikasi dan beban kerja apa yang sedang berjalan. Misalnya, Anda ingin menghindari situasi di mana beban kerja berada di lokasi tetapi memerlukan akses ke layanan lain yang dihosting di cloud publik.

Tanpa konektivitas jaringan yang tepat, layanan tidak akan dapat berkomunikasi satu sama lain sebagaimana mestinya. Selain itu, beberapa lingkungan hibrid memerlukan komponen perangkat lunak tambahan seperti adaptor atau gateway; ini menambah kompleksitas yang dapat menyebabkan kerentanan keamanan ke dalam sistem.

Menyebarkan multicloud hybrid menggunakan arsitektur mesh layanan

Munculnya layanan cloud telah membawa bisnis ke tingkat yang baru. Namun, seiring dengan kelincahan dan fleksibilitas yang lebih besar, muncul pula kompleksitas yang meningkat. Perusahaan semakin mengadopsi arsitektur multicloud hybrid untuk mencapai efisiensi yang lebih besar, mendapatkan wawasan waktu nyata, dan memberikan pengalaman keseluruhan yang lebih baik kepada pelanggan.

Menerapkan multicloud hybrid menggunakan arsitektur mesh layanan membantu Anda memenuhi harapan pelanggan di berbagai wilayah dan aplikasi. Namun, ini juga memberdayakan Anda untuk meningkatkan atau menurunkan sumber daya TI Anda berdasarkan permintaan. Dengan arsitektur mesh layanan yang diterapkan, Anda dapat memanfaatkan lingkungan multicloud hybrid untuk beban kerja pengembangan/pengujian dan produksi tanpa mengorbankan kinerja atau ketersediaan.