ACT Blog

logo act communications
logo bendera indonesia
Cloud Hosting Networking Server Teknologi Ahmad Rudiansyah  

CloudOps vs. ITOps | Planet Jaringan Perusahaan

ACT Communications – Transformasi digital bergantung pada TI, dengan ITOps menjadi perekat yang menyatukannya. Tetapi dengan ITOps perusahaan yang berjuang untuk mengikuti inovasi yang cepat dan teknologi yang gesit, yang dibutuhkan adalah bentuk strategi yang berbeda, CloudOps, yang menarik praktik terbaik dari DevOps dan ITOps untuk mencapai CI/CD untuk kesuksesan bisnis yang lebih besar.

Pada artikel ini, kita akan membahas ITOps dan CloudOps serta persamaan dan perbedaannya, yang disorot dengan komentar dari para ahli di bidangnya.

Apa itu ITOps?

ITOps, atau Operasi Teknologi Informasi, adalah proses yang bertanggung jawab untuk memberikan, menyebarkan, memelihara, mengkonfigurasi, dan memantau infrastruktur TI perusahaan. Ini dapat mencakup komponen fisik dan virtual yang bersama-sama membentuk lingkungan TI perusahaan.

Singkatnya, tanggung jawab tim ITOps terletak pada memastikan bahwa bisnis TI berjalan lancar tanpa gangguan layanan TI.

Fungsi ITOps

Fungsi utama tim ITOps adalah mengelola infrastruktur, apakah itu di tempat atau di cloud, dan memastikan bahwa mereka juga mendukung fungsi bisnis lainnya. Fungsi lain dari ITOps meliputi:

  • Memelihara perangkat keras
  • Manajemen keamanan
  • Dukungan teknis
  • Mengelola konfigurasi
  • Memprediksi masalah dan mengurangi bencana

Hari ini, data sedang diproduksi pada tingkat eksponensial. Tambahkan fakta bahwa cloud semakin menjadi lebih kompleks saat perusahaan berekspansi ke lingkungan yang heterogen, termasuk multi-cloud, cloud publik, cloud pribadi, cloud hybrid, dan tepi jaringan. Mengelola keragaman ini secara efektif dan menyaring semua data ini sangat melelahkan bagi tim TI.

Masalah khusus yang mereka hadapi adalah:

  • Tim dan proses yang tertutup mencegah visibilitas lengkap yang diperlukan untuk menyelesaikan masalah dengan cepat. Silo ini akhirnya merugikan perusahaan dalam jumlah besar.
  • Tim TI tidak memiliki keterampilan yang diperlukan untuk mengelola sumber daya yang besar ini.
  • Otomatisasi adalah kuncinya, tetapi tim ITOps sering kali bergantung pada metode manual.

Dengan ITOps terperosok dalam praktik warisan, inovasi melambat, dan produktivitas bisnis terpukul. ITOP tradisional perlu berevolusi dari metode gatekeeping yang sudah ketinggalan zaman ini dan mengadopsi metodologi tangkas untuk membantu organisasi mempertahankan keunggulan kompetitif mereka.

Baca Juga :  Penyambungan Jaringan 5G Dijelaskan

Yang dibutuhkan adalah cara kerja yang berbeda. Masuk ke CloudOps.

Apa itu CloudOps?

“CloudOps adalah praktik membangun infrastruktur dan aplikasi sebagai kode di cloud publik,” kata Bryan Woodworth, Principal Solutions Strategist di Aviatrix. “Lebih khusus lagi, ini mengacu pada seperangkat alat dan praktik luas yang dimulai dengan DevOps, kemudian dialihkan ke CloudOps saat pengembang menggunakan Cloud publik sebagai model de facto untuk penyebaran dan migrasi aplikasi.”

“Titik balik yang baik antara DevOps dan CloudOps, jika kita ingin mengangkat jari kita di udara, adalah ketika Microsoft mengakuisisi GitHub dan memasukkan ekosistem Azure dev ke dalamnya.

Ini mengirimkan sinyal yang mendalam kepada industri bahwa DevOps berada di kaca spion untuk Enterprise dan bahwa CloudOps sekarang menjadi pusat gravitasi dalam hal pipeline CI/CD, otomatisasi, perkakas, dan praktik terbaik untuk siklus pengembangan berkelanjutan.”

Fungsi CloudOps

Fungsi tim CloudOps meliputi:

  • Mengoptimalkan biaya untuk ROI yang lebih signifikan
  • Memastikan SLA terpenuhi
  • Menerapkan rencana cadangan untuk kelangsungan bisnis
  • Mengotomatiskan tugas yang berulang
  • Mengaktifkan TI swalayan
  • Membantu dalam manajemen konfigurasi
  • Membantu dalam alokasi sumber daya

Woodworth menjelaskan, “Prinsip utama CloudOps adalah untuk merangkul kelincahan melalui antarmuka terprogram dan API cloud, untuk mempercepat penyebaran dan membangun menggunakan penawaran as-a-service, dan untuk memanfaatkan skala besar layanan ini untuk menciptakan layanan baru dan pengalaman yang seharusnya terlalu mahal atau rumit untuk dikelola oleh satu toko atau lini bisnis. Artinya, pipeline dan alat Anda sekarang berfokus pada apa yang ditawarkan cloud karena di sinilah semua investasi baru Anda akan diarahkan.”

Lihat juga: 9 Cara AI Dapat Membantu Meningkatkan Manajemen Cloud

Tim CloudOps menggunakan kombinasi otomatisasi, abstraksi, dan operasi berkelanjutan untuk inovasi yang lebih cepat dan untuk mendapatkan keunggulan kompetitif dibandingkan yang lain.

Baca Juga :  Sertifikasi Edge Computing | Planet Jaringan Perusahaan

Otomatisasi: Dengan otomatisasi cloud, Anda dapat mengelola beban kerja komputasi Anda jauh lebih efektif daripada saat melakukannya secara manual. Sistem Anda dapat ditingkatkan dan diturunkan sesuai permintaan, menjamin pemanfaatan sumber daya yang optimal.

Abstraksi: Dalam lingkungan cloud terdistribusi, CSP mengabstraksikan detail kompleks, membuat prosesnya lebih sederhana dan lebih mudah dipahami oleh pengguna akhir. Ini mengarah pada peningkatan efisiensi dan peningkatan produktivitas.

Operasi terus menerus: Dengan pipeline CI/CD otomatis, waktu untuk memasarkan berkurang sehingga pengembang dapat merilis produk baru lebih cepat. Secara keseluruhan, itu membuat pelanggan lebih bahagia.

Bagaimana CloudOps dan ITOps Tumpang Tindih?

CloudOps dan ITOps memiliki beberapa fitur yang tumpang tindih. “Meskipun Cloud adalah pilihan terbaik di sebagian besar skenario, perusahaan modern biasanya akan memiliki hybrid on-prem to cloud atau penerapan hybrid cloud yang mencakup kedua disiplin ilmu tersebut,” kata Jacques Botha, VP of Global Engineering, Provoke Solutions.

“Pada kenyataannya, itu bukan satu atau pilihan lain. Tim operasi perlu mengadopsi praktik cloud ke lingkungan lokal untuk mendorong kelincahan dan keandalan yang sama seperti yang terlihat di cloud. Memanfaatkan toolset umum untuk mengotomatisasi infrastruktur dan perangkat lunak dan memantau keamanan dan kinerja platform harus mulai mengaburkan batas antara cloud dan komponen lokal. Ini juga membantu tim tradisional meningkatkan keterampilan dan menjadi cloud-ready.”

Bagaimana CloudOps dan ITOps Berbeda?

Meskipun ada tumpang tindih antara kedua teknologi, ada perbedaan inti tertentu di antara mereka.

Bisa Diubah vs. Tidak Bisa Diubah

Reuven Harrison, CTO, dan salah satu pendiri Tufin, mengatakan, “IT Ops memelihara sistem yang dapat berubah yang berjalan terus menerus untuk waktu yang lama dan mengalami perubahan konfigurasi berturut-turut. Tidak ada status yang diketahui selain sistem itu sendiri, yang membuatnya sulit untuk didiagnosis jika terjadi masalah.

Baca Juga :  Edge AI vs. Cloud AI: Mana yang Terbaik untuk Bisnis Anda?

Sebaliknya, Cloud Ops sebagian besar tidak dapat diubah: alih-alih mengonfigurasi ulang sistem yang berjalan, mereka lebih memilih untuk menerapkan ulang versi baru. Konfigurasi disimpan dalam sistem manajemen konfigurasi seperti Git. Ini lebih mudah dirawat dan lebih aman.”

Kelincahan

Harrison menunjukkan, “ITOps memiliki SLA (perjanjian tingkat layanan) jam, hari, dan minggu. Misalnya, perubahan kebijakan firewall mungkin memerlukan waktu beberapa hari untuk disetujui dan diterapkan.

Sebaliknya, “Cloud Ops memiliki SLA detik dan menit. Misalnya, sistem baru atau bahkan seluruh aplikasi biasanya dapat digunakan dalam beberapa menit.”

Pertimbangan Ekonomi

Dave Russell, Wakil Presiden Strategi Perusahaan di Veeam, mengatakan, “Untuk CloudOps, salah satu atribut landasan utama yang tidak begitu penting di ITOps adalah seputar pertimbangan ekonomi.”

Dia menjelaskan, “Terlalu sering, organisasi berfokus pada ‘pekerjaan TI’ di tempat versus di cloud, di mana TI bekerja tetapi sangat tidak efisien dan karena itu mahal biayanya. Organisasi mungkin menemukan ini dengan cara yang sulit. Ini adalah salah satu perbedaan utama CloudOps dan ITOps, karena pengangkatan dan pemindahan ke cloud tidak selalu sama dengan solusi yang selaras dengan model ekonomi cloud.”

Kesimpulan

Jadi, haruskah Anda membuang ITOps untuk CloudOps? Yah, tidak persis.

Meskipun CloudOps membantu bisnis mempertahankan keunggulan kompetitif mereka, itu bukan satu-satunya jalan ke depan. Sebenarnya, tim TI Anda dapat menggunakan keduanya untuk meningkatkan efisiensi, produktivitas, dan keamanan. Seperti yang ditunjukkan Russell, “Pusat data tidak sepenuhnya hilang untuk sebagian besar organisasi.

Kuncinya adalah memahami beban kerja dan aplikasi apa yang harus dikembangkan, dan kemudian diterapkan dan dikelola, di lingkungan apa (on-prem atau di cloud). Itu berarti bahwa koordinasi antar tim sangat mungkin diperlukan. Namun keduanya harus menyadari bahwa mereka berada dalam bisnis yang sama, memberikan hasil bisnis melalui TI—mereka melakukannya dengan cara yang berbeda.”