ACT Blog

logo act communications
logo bendera indonesia
Cloud Hosting Networking Server Teknologi Ahmad Rudiansyah  

Bagaimana Cloud Computing Mendukung Rantai Pasokan

ACT Communications – Perusahaan di seluruh dunia berfokus pada rantai pasokan dan betapa mudahnya hal itu dapat terganggu. Jaringan sumber daya manusia dan material ini membutuhkan manajemen yang cermat, data waktu nyata, dan bahkan kemampuan prediktif untuk menangani kompleksitas perdagangan modern.

Cloud telah mendapatkan popularitas di setiap industri selama beberapa tahun terakhir. Secara umum, komputasi cloud menyediakan mobilitas dan analisis data, biasanya menggunakan server jarak jauh daripada infrastruktur komputasi lokal.

Apa keuntungan mengadopsi aplikasi komputasi cloud dalam rantai pasokan?

Seperti Apa Komputasi Cloud Rantai Pasokan?

Sebelum mempelajari manfaatnya, ada baiknya memahami model bisnis komputasi cloud rantai pasokan secara lebih rinci.

Keuntungan utama dari teknologi komputasi cloud adalah kemampuan untuk memanfaatkan server jarak jauh yang dimiliki oleh penyedia cloud atau perusahaan penyimpanan data. Perusahaan di mana pun, termasuk entitas rantai pasokan, mengumpulkan sejumlah besar data setiap hari. Namun, mereka tidak selalu memiliki sumber daya, infrastruktur, dan bakat untuk memanfaatkan data tersebut dengan benar.

Saat ini, salah satu hambatan utama bagi perusahaan yang mengadopsi komputasi cloud adalah kurangnya staf yang terlatih secara memadai. Namun vendor cloud dapat membantu dengan beban keuangan, budaya, dan praktis ini. Dengan kata lain, mereka menawarkan keahlian dalam membangun dan mengamankan lingkungan cloud, daripada tim internal tanpa kredensial dan pengalaman terbaru.

Ada tiga konfigurasi utama untuk layanan komputasi cloud yang mendukung rantai pasokan:

  • Perangkat lunak sebagai layanan (SaaS) adalah tempat perusahaan rantai pasokan menggunakan aplikasi atau aplikasi web yang dirancang, dihosting, dan dikelola oleh pihak ketiga. Layanan email adalah contoh dasar. Perangkat lunak perencanaan sumber daya perusahaan tingkat lanjut lebih kompleks.
  • Infrastruktur sebagai layanan (IaaS) adalah model bisnis lain di mana perusahaan logistik dan rantai pasokan mengadopsi teknologi manajemen data dan analisis data berbasis cloud. Infrastruktur ini mungkin termasuk internet of things (sensor IoT), mesin virtual, teknologi jaringan, dan infrastruktur manajemen energi.
  • Platform sebagai layanan (PasS) berguna dalam kasus di mana pengembang aplikasi membutuhkan lingkungan pengembangan berbasis cloud yang stabil untuk menguji layanan cloud — dan terutama untuk menguji kompatibilitas silang dengan produk dan API yang ada (antarmuka pemrograman aplikasi). Ini berguna dalam manajemen rantai pasokan, di mana mitra dapat menggunakan produk lengkap dari berbagai vendor.
Baca Juga :  IoT Dalam Bidang Kesehatan

Apa pun alur kerja manajemen dan perencanaan perusahaan yang dipilih perusahaan untuk beroperasi di lingkungan cloud, aktivitas tersebut dapat dilakukan di cloud pribadi atau cloud publik. Kombinasi dari ini dikenal sebagai model cloud hybrid.

Berikut adalah beberapa kasus penggunaan utama untuk komputasi cloud di seluruh rantai pasokan.

Mengelola Logistik

Mempertahankan rantai pasokan yang responsif dan efektif membutuhkan pemahaman yang kuat tentang efisiensi logistik. Sementara manusia pernah mengelola setiap detail terpisah dalam logistik, komputasi cloud dan analisis data besar sekarang memberikan banyak peluang untuk merampingkan atau mengotomatisasi beberapa tugas logistik terpenting dalam rantai pasokan.

Berikut adalah beberapa kemampuan manajemen terkait logistik yang disediakan oleh data dan komputasi cloud:

  • Mengelola pergerakan dan alokasi truk dan kendaraan lainnya.
  • Mengurutkan dan memprioritaskan pesanan baru.
  • Secara otomatis menghasilkan atau memperbarui rute pasokan atau pengiriman untuk menghilangkan penundaan.
  • Mengisi dokumen kepatuhan, faktur, kuitansi, dan lainnya secara otomatis.

Penerapan teknologi cloud memberikan kemampuan bagi berbagai departemen dan pemangku kepentingan untuk membandingkan dan menggabungkan data guna menciptakan alur kerja yang lebih sinergis dan berkolaborasi secara lebih efektif.

Mengotomatiskan Manajemen Inventaris

Untuk sementara, urutan hari dalam logistik dan manajemen rantai pasokan adalah produksi dan pengiriman “tepat waktu”. Pandemi virus corona yang berkepanjangan mengubah aksioma ini. Saat ini, produsen dan distributor mempertahankan mentalitas “berjaga-jaga” untuk memastikan barang penting tersedia dalam jumlah yang dibutuhkan setiap saat.

Selama puncak pandemi, responden survei Biro Statistik Tenaga Kerja (BLS) mengatakan mereka mengalami kekurangan bahan kritis. Di sektor-sektor tertentu seperti layanan kesehatan, ritel, dan layanan makanan, jumlah bisnis yang terpengaruh meningkat masing-masing menjadi 64%, 59%, dan 50%.

Hal ini membuat kelancaran pengelolaan persediaan produk menjadi sangat penting. Idealnya, entitas rantai pasokan harus mengadopsi teknologi yang mengotomatisasi manajemen inventaris sebanyak mungkin. Komputasi cloud memungkinkan hal ini melalui teknologi seperti sensor Internet of things (IoT), yang mengidentifikasi tingkat persediaan yang sangat rendah di lokasi penyimpanan gudang atau toko ritel.

Baca Juga :  8 Praktik Terbaik Firewall

Perawatan penggunaan: perwakilan dari merek peralatan luar ruangan REI bekerja dengan IBM pada sistem komputasi cloud baru-baru ini. Sistem ini dirancang untuk menyediakan manajemen inventaris waktu nyata di seluruh jejak fisik perusahaan yang luas. Perusahaan menggambarkan hasil dari penerapan cloud yang baru diadopsi sebagai “segera” dan “mengubah permainan.”

Membuat Rencana dan Prediksi Masa Depan

Meramalkan dan membuat prediksi tentang apa yang mungkin terjadi di masa depan adalah salah satu fungsi terpenting dalam manajemen rantai pasokan. Kemampuan untuk mengantisipasi penjualan di masa depan memungkinkan kemampuan untuk mengubah proses dan skala departemen untuk memastikan pasokan sesuai dengan permintaan.

Komputasi cloud sangat penting untuk perencanaan perusahaan yang efektif dan peramalan logistik. Cloud mengumpulkan dan mengatur data dari sumber yang berbeda untuk menciptakan kesadaran yang lebih penuh tentang situasi saat ini dan masa depan. Sumber-sumber ini mungkin termasuk:

  • saluran layanan pelanggan.
  • Portal penjualan online.
  • Lokasi ritel.
  • pemasok grosir.

Dengan cloud yang menyatukan aliran data ini, profesional logistik dapat terlibat dalam analisis mendalam dan membuat perkiraan akurat untuk masa depan berdasarkan tren saat ini.

Analisis data berbasis cloud adalah alasan mengapa perusahaan farmasi besar seperti Bayer dapat menyimpan obat-obatan kritis dan musiman dengan andal di seluruh negeri sepanjang tahun. Teknologi yang tepat dapat menyediakan data peramalan dan prediksi selama beberapa bulan untuk mengantisipasi lonjakan musiman dan bahkan perubahan tak terduga dalam pola permintaan lokal.

Meningkatkan Pengadaan dan Sumber Daya

Beberapa perusahaan harus menjaga hubungan dengan ratusan atau ribuan penyedia barang jadi atau bahan baku. Komputasi cloud menyediakan sarana untuk mendigitalkan proses pengadaan dan pengadaan. Manfaat potensial meliputi:

  • Memfasilitasi komunikasi yang lebih cepat antara mitra.
  • Menyediakan satu sumber kebenaran untuk menghilangkan kesalahan dan pembelian yang tidak perlu.
  • Memberikan potensi untuk mengotomatisasi pergantian vendor berdasarkan persediaan saat ini.
  • Secara otomatis menghasilkan faktur, dokumen penyimpanan, dan database untuk kepatuhan ketertelusuran.
Baca Juga :  Panduan Keamanan Cloud Native

Aksesibilitas adalah nama permainan di sini: aksesibilitas, melalui cloud, dari semua dokumentasi dan pengumpulan data berkelanjutan yang membuat ekosistem rantai pasokan yang harmonis. Koordinasi dan pembiayaan rantai pasokan dapat menjadi hal yang rumit — dan beberapa perusahaan mungkin memerlukan kecepatan, efisiensi, dan organisasi yang disediakan cloud untuk memungkinkan pemfaktoran terbalik dan jenis opsi pembiayaan peningkatan arus kas lainnya.

Mengelola Pemeliharaan dan Kerusakan Peralatan

Salah satu jenis produk infrastruktur sebagai layanan yang lebih populer melibatkan otomatisasi tugas pemeliharaan.

Komputasi cloud memberi perusahaan rantai pasokan kemampuan untuk menyatukan infrastruktur fisik mereka dalam dasbor pemeliharaan berbasis cloud. Ini termasuk sistem bangunan, mekanisme penanganan material seperti konveyor dan truk palet, dan sistem energi atau air.

Di semua sektor, biaya rata-rata per jam untuk waktu henti alat berat adalah sekitar $260.000. Tergantung pada waktu hari dan tahun, biaya itu bisa lebih tinggi. Platform pemeliharaan cloud yang menggunakan sensor perangkat keras dan kecerdasan perangkat lunak secara konstan memantau aset mekanis dari kebocoran, penurunan tekanan, dan anomali suhu atau getaran.

Banyak contoh – dalam pembuatan pipa dan ban, industri kimia, dan di seluruh rantai pasokan – pengadopsi teknologi yang meningkatkan ROI untuk alat berat mereka. Ini adalah keuntungan penting mengingat biaya mereka. Manfaat tambahan: menghilangkan cacat produk yang dihasilkan dari peralatan yang rusak atau gagal.

Mengapa Mengadopsi Cloud di Seluruh Rantai Pasokan?

Ada alasan mengapa IaaS dan PaaS tumbuh dengan pesat: keluarga teknologi ini memiliki potensi untuk menambah nilai signifikan bagi organisasi rantai pasokan mana pun.

CEO, CTO, dan pengusaha yang tertarik menikmati otomatisasi, kecerdasan waktu nyata, skalabilitas, kecepatan, dan efisiensi sumber daya yang disediakan oleh komputasi cloud. Saat dalam kondisi terbaiknya, cloud adalah alat yang memungkinkan manusia menghabiskan waktu mereka untuk pekerjaan kreatif dan inovatif daripada mengasuh proses yang biasa dan berulang. Dengan cloud, perusahaan rantai pasokan dan lainnya dapat membangun sesuatu yang lebih baik dan memberikan layanan terbaik.