ACT Blog

logo bendera indonesia
Networking Ahmad Rudiansyah  

Apa itu Routing Jaringan? Definisi, Langkah, dan Jenis

ACT Communications – Routing jaringan adalah proses pengambilan keputusan untuk router saat mereka mempelajari rute yang tersedia, membuat tabel, dan mengirim data pada jalur tercepat dan termurah. Tugas-tugas ini mengoptimalkan efisiensi dan komunikasi hemat biaya untuk mengirimkan paket data dengan cepat ke penerimanya di seluruh dunia.

Artikel ini akan membahas cara kerja routing jaringan, subkategori protokol yang diandalkannya, dan algoritme yang menjalankannya. Dengan informasi yang tepat, setiap organisasi dapat mengoptimalkan routing jaringan mereka untuk infrastruktur komunikasi yang efisien dan aman.

Cara kerja Routing jaringan

Setiap router memiliki log jalur dan rute potensial yang disebut tabel routing. Router menggunakan tabel ini untuk memetakan dan berkomunikasi dengan jaringan tetangga, perangkat, dan router lainnya. Admin jaringan ini harus memperbarui router mereka untuk kesehatan infrastruktur jaringan yang tepat sehingga mereka memiliki semua pengetahuan dan kemampuan untuk berkomunikasi secara efektif.

Saat router menerima paket data, router menyelesaikan pemindaian minimal untuk detail tujuan. Ini seperti petugas bandara memeriksa tiket untuk melihat terminal mana yang dibutuhkan penumpang. Router memeriksa paket dan mulai menentukan jalur terbaik ke depan.

Protokol routing mendikte bagaimana perute berkomunikasi dan apa yang mereka anggap berharga di jalur penerbangan. Mereka mempertimbangkan faktor-faktor seperti biaya, ketepatan waktu, dan bandwidth jaringan tetangga. Dikombinasikan dengan kekayaan informasi yang disimpan dalam tabel routing, algoritma router menghitung jalur yang sesuai.

Selanjutnya, paket data berpindah antar router hingga mendarat di jaringan yang tepat. Dari sana, router akan menyebarkan data ke perangkat yang tepat.

Pengambilan keputusan perutean jaringan sangat penting untuk keandalan dan keamanan komunikasi data. Setiap orang dan bisnis berbagi informasi, dan seringkali berupa data sensitif seperti pesanan pembelian dan pemberitahuan pengiriman—khususnya untuk bisnis. Jika informasi gagal terkirim atau tiba di jaringan yang salah, hal ini dapat menyebabkan bencana bagi privasi pelanggan dan mengakibatkan pelanggaran keamanan finansial.

Routing jaringan yang hebat juga meningkatkan integritas jaringan dengan menangkal kegagalan tautan dan penghitungan ulang rute cepat yang memperlambat prosedur dan konektivitas. Jaringan perutean memetakan jalur terbaik untuk mengirim dan menerima data dengan cara yang aman.

Baca Juga :  9 Praktik Terbaik Pengoptimalan Biaya Cloud

4 protokol routing teratas

Dalam proses routing jaringan, protokol routing mendikte bagaimana router berkomunikasi. Setiap protokol memiliki aturannya sendiri yang secara unik mendistribusikan file antar perangkat atau mengakses internet.

Protokol vektor jarak

Dalam protokol vektor jarak, router terus memperbarui tabel routing dengan informasi dari router dan perangkat tetangga yang terhubung. Meskipun datanya segar dan akurat, pembaruan konstan ini menghabiskan banyak bandwidth di jaringan dan memperlambat konvergensi.

Selain itu, jika router menganggap jalur tertentu tidak tersedia, semua tabel router jaringan kemudian diperbarui. Di sini, informasi terkini mengorbankan kecepatan.

Protokol link-state

Protokol link-state mengiklankan pembaruan routing hanya ketika terjadi, tidak seperti protokol vektor jarak yang memperbarui secara berkala terlepas dari informasi baru. Ketika sebuah router link-state mendapatkan data untuk tabelnya, itu membanjiri informasi ke router tetangga untuk konsolidasi.

Ini lebih baik untuk bandwidth dan kecepatan konvergensi, tetapi memungkinkan informasi usang tetap berada di tabel perutean untuk jangka waktu yang lebih lama.

Protokol Informasi Routing (RIP)

Routing Information Protocol (RIP) bekerja di jaringan intra-domain. Itu juga bergantung pada hitungan hop sebagai metrik yang berharga. Pada tingkat yang paling dasar, RIP kadang-kadang lebih disukai karena konvergensi dan skalabilitas yang lambat, tetapi subtipenya meningkat di area ini.

Protokol Routing berkelas dan tanpa kelas

Protokol routing berkelas dan tanpa kelas bekerja dengan subnetwork dalam jaringan IP. Subnet mask membagi IP menjadi beberapa bagian, mengidentifikasi komputer host dan jaringan yang terhubung. Router berkelas tidak menentukan subnet mask dalam pembaruannya yang konsisten, yang memastikan pembaruan masuk ke semua perangkat dan router di jaringan. Router tanpa kelas menentukan subnet mask, yang menyediakan konsumsi bandwidth lebih sedikit. Di sini, pembaruan hanya diluncurkan ke subnetwork yang diperlukan.

Jenis routing jaringan

Jenis routing jaringan adalah subkategori dari protokol yang mendikte komunikasi router, seperti Interior, Enhanced Interior, dan Exterior Gateways (masing-masing IGRP, EIGRP, dan EGP); Buka Jalur Terpendek Terlebih Dahulu; dan Protokol Gerbang Perbatasan (BGP).

Baca Juga :  Apa itu Ransomware?

Karena setiap jenis menghargai faktor yang berbeda untuk menentukan jalur paket data, popularitas dan efektivitasnya berfluktuasi. Jenis routing yang tepat untuk suatu organisasi mungkin juga bergantung pada kebutuhan unik, populasi karyawan, dan model bisnisnya.

Interior dan Gateway Interior yang Disempurnakan (IGRP dan EIGRP)

IGRP adalah protokol berkelas yang dibangun dari standar RIP. Namun, ini dapat menyelesaikan lebih banyak jumlah hop, bahkan hingga 255. Informasi routing dan tabel diperbarui secara otomatis, yang berarti bandwidth lebih tinggi dan konvergensi lambat. Router IGRP juga membatasi pertukaran informasi ke jaringan pribadi organisasi.

Pada catatan yang berbeda, EIGRP adalah tipe tanpa kelas yang ditemukan di RIP, yang berarti pengiriman data lebih cepat dan lebih efisien.

Protokol Gateway Eksterior (EGP)

EGP mempertimbangkan biaya dan alamat IP dari router terdekat untuk menentukan jalur paket data. Ini akan secara rutin berkomunikasi dan memperbarui tabel routing dengan informasi tentang status dan keefektifan router tetangga.

Sebagai catatan penting, EGP sebagian besar telah dihapus karena mereka berjuang untuk beradaptasi dengan perutean multijalur.

Buka Jalur Terpendek Pertama (OSPF)

OSPF, seperti namanya, selalu memilih jalur terpendek. Router membangun ide topologi jaringan dan kumpulan router lain di jaringan. Saat paket data tiba, router mempertimbangkan jalur jaringan, jarak, dan konsumsi sumber daya untuk menentukan rute tercepat yang memungkinkan.

Karena efisiensi dan skalabilitasnya, OSPF populer dengan jaringan komersial atau perusahaan besar yang mungkin memiliki lusinan router di gedungnya.

IS-IS terintegrasi

IS-IS terintegrasi mendasarkan pengambilan keputusannya pada pengelompokan router ke dalam area. Menariknya, router tidak mempertimbangkan alamat IP. Sebaliknya, ini memantau titik akses layanan jaringan dan judul entitas jaringan untuk membangun gambaran yang jelas tentang lanskap router.

Protokol Gerbang Perbatasan (BGP)

Border Gateway Protocol (BGP) adalah jenis routing paling populer saat ini. Meskipun mirip dengan protokol gateway eksterior, BGP memiliki kemampuan yang lebih tinggi dan dapat dengan mudah mendukung routing multipath.

Baca Juga :  10 Tren Jaringan dalam Komputasi Berkinerja Tinggi

Secara default, BGP juga memilih jalur terpendek sebagai yang terbaik, tetapi pengambilan keputusannya dapat dikonfigurasi agar sesuai dengan kebutuhan organisasi mana pun. Praktik autentikasi yang baru dan lebih baik juga memastikan hanya router terverifikasi yang dapat berbagi informasi satu sama lain.

Apa itu algoritma routing?

Algoritme routing mengimplementasikan informasi dan komunikasi dari protokol dan menghitung jalur untuk paket data. Mereka bisa adaptif atau non-adaptif.

Algoritma routing adaptif

Algoritma adaptif menggunakan routing dinamis tergantung pada kondisi dan kualitas jaringan. Apakah ada lalu lintas padat, perkiraan waktu transit, dan jumlah lompatan pada jaringan yang diusulkan ini? Jika algoritme routing adaptif mengenali metrik ini, mereka kemungkinan akan menghindari jalur tersebut.

Ada dua subkategori algoritma adaptif — perutean terpusat dan terisolasi — yang menentukan rute berdasarkan dari mana informasi mereka tentang biaya berasal.

  • Routing adaptif terpusat bergantung pada pengetahuan global tentang jalur yang paling murah.
  • Routing terisolasi memanfaatkan informasi lokal.

Algoritma routing non-adaptif

Algoritme non-adaptif menggunakan tabel routing untuk menyimpan informasi. Informasi bersifat statis dan tidak bergantung pada kualitas atau kondisi jaringan saat ini. Subkategori dari flooding dan random walk membedakan kemana paket data pergi.

  • Banjir mengirimkan paket ke semua tautan keluar, yang dapat berguna untuk berbagi file peer-to-peer dan mendistribusikan pembaruan protokol dengan cepat.
  • Jalan-jalan acak pergi ke tetangga manapun secara acak, memanfaatkan rute alternatif.

Intinya: Memahami protokol routing jaringan

Routing jaringan adalah proses protokol dan algoritme yang berkomunikasi dan menghitung jalur terbaik untuk pengiriman. Di dunia berkecepatan tinggi, perutean sangat penting untuk mempertahankan kapasitas dan menghilangkan kemacetan lalu lintas. Ini juga membantu memilah lanskap jaringan, karena mengidentifikasi perangkat, router tetangga, dan jaringan, serta mengatur informasi tentangnya. Routing jaringan sangat penting untuk menerima dan mengirim data dengan aman dan efisien.

 

Open chat
Tim Marketing
Halo, silahkan jelaskan kebutuhan anda agar kami dapat memberikan penawaran terbaik!