ACT Blog

logo bendera indonesia
Networking Teknologi Ahmad Rudiansyah  

8 Tren Manajemen Jaringan Utama

ACT Communications – Tim manajemen jaringan sekarang fokus pada respons yang cepat, kinerja, kelincahan, dan biaya kepemilikan yang rendah. Itulah mengapa mereka beralih ke teknologi cloud seperti solusi software-as-a-service (SaaS) yang memberikan fleksibilitas dengan harga terjangkau. SaaS dapat dengan cepat menyebarkan dan menyesuaikan untuk kebutuhan spesifik, memberikan fitur hemat waktu seperti otomatisasi dan korelasi acara di seluruh jaringan yang heterogen.

Industri manajemen jaringan terus berubah dan berkembang di dunia yang didorong oleh teknologi di mana lebih banyak data dibuat setiap hari. Manajer jaringan menggunakan kecerdasan buatan (AI), otomatisasi, analitik, pembelajaran mesin, dan komputasi kognitif untuk meningkatkan penyampaian layanan—ini semua tentang pengalaman pelanggan.

Area Inti Manajemen Jaringan

Ada beberapa area inti dalam manajemen operasi jaringan, dan masing-masing memiliki tanggung jawab. Organisasi Internasional untuk Standardisasi (ISO) mendefinisikan lima bidang fungsi dalam manajemen jaringan:

  • Manajemen Kesalahan: Mendiagnosis, memperbaiki, atau mengatasi masalah perangkat atau sistem jaringan. Identifikasi dan isolasi kesalahan sebelum menyebabkan gangguan yang signifikan.
  • Manajemen konfigurasi: Lacak pengaturan konfigurasi, sehingga perangkat tetap konsisten satu sama lain sambil memungkinkan pelanggan memperbarui pengaturan bila diperlukan.
  • Manajemen Akuntansi: Lacak pola penggunaan untuk membantu bisnis menagih klien secara akurat berdasarkan layanan apa yang digunakan dan berapa banyak bandwidth yang dikonsumsi selama periode ini.
  • Manajemen kinerja: Tentukan seberapa baik kinerja jaringan, identifikasi potensi kemacetan, dan pecahkan masalah apa pun yang mungkin muncul.
  • Manajemen keamanan: Pastikan kepatuhan terhadap persyaratan peraturan dengan menerapkan alat keamanan yang memastikan perlindungan yang andal terhadap serangan eksternal pada sistem dan melindungi dari kerusakan yang tidak disengaja.

Tren Manajemen Jaringan Perusahaan: Takeaways Utama

Lihat analisis mendalam tentang tren manajemen jaringan di bawah ini. Berikut versi singkatnya:

  • AI dan ML akan memainkan peran penting dalam mengotomatisasi tugas manajemen jaringan.
  • Kebangkitan 5G akan membawa tantangan dan peluang baru bagi perusahaan dalam mengelola jaringan mereka.
  • SDN akan terus tumbuh dalam popularitas, karena menawarkan lebih banyak fleksibilitas dan kelincahan.
  • Solusi manajemen jaringan berbasis cloud akan menjadi lebih umum karena organisasi berupaya meningkatkan efisiensi dan menurunkan biaya.
  • Perangkat pintar seperti sensor dan kendaraan yang terhubung akan menghasilkan volume data yang sangat besar yang perlu diproses. Teknologi analitik data akan menjadi bagian penting dari setiap strategi manajemen jaringan.

8 Tren Manajemen Jaringan Perusahaan

Tren manajemen jaringan berubah secara signifikan. Peningkatan pesat dalam lalu lintas pusat data dan kebutuhan yang diakibatkannya untuk menangani kompleksitas dan volume jaringan yang terus meningkat akan terus menjadi pendorong utama inovasi dan perubahan dalam manajemen jaringan.

Teknologi baru seperti software-defined networking (SDN) dan Internet of Things (IoT) diharapkan dapat mendorong adopsi konsep baru dan meningkatkan fokus pada standar dan interoperabilitas di masa depan.

Baca Juga :  3 Tantangan SD-WAN dan Cara Mengatasinya

1) Munculnya komputasi awan

Salah satu tren manajemen jaringan yang paling luas adalah munculnya komputasi awan. Dengan komputasi awan, bisnis dapat mengakses data dan aplikasi mereka dari mana saja. Ini memberi mereka lebih banyak fleksibilitas dan skalabilitas daripada solusi lokal tradisional.

Komputasi awan lebih hemat biaya karena pengguna hanya membayar untuk apa yang mereka gunakan. Cybersecurity Ventures memperkirakan bahwa lebih dari 100 zettabytes data akan disimpan di cloud pada tahun 2025, dan penyimpanan data global diperkirakan akan melebihi 200 zettabytes data.

Itu jumlah data yang luar biasa dan mewakili perubahan signifikan dalam cara kami mengelola jaringan. Perpindahan ke cloud mempermudah perusahaan untuk menskalakan sesuai kebutuhan tanpa meningkatkan biaya, menjadikannya salah satu perubahan paling penting dalam industri.

Peningkatan ketergantungan pada layanan cloud berarti server lokal dan kebutuhan penyimpanan akan berkurang. Manajer jaringan harus mulai memikirkan bagaimana mereka akan menyediakan koneksi yang andal kepada klien mereka dengan pendekatan baru untuk komputasi awan ini. Mereka juga harus tetap terdepan dalam hal keamanan siber, yang menghadirkan tantangannya.

2) Jaringan cerdas

Dalam beberapa tahun ke depan, kita akan melihat perubahan signifikan menuju jaringan cerdas yang dapat mengkonfigurasi sendiri, mengoptimalkan diri, dan menyembuhkan diri sendiri. Ini akan dimungkinkan oleh kecerdasan buatan, pembelajaran mesin, dan kemajuan jaringan yang ditentukan perangkat lunak. Teknologi ini akan membantu mengurangi kesalahan manusia, menurunkan biaya, dan meningkatkan efisiensi.

Kemampuan ini sangat penting untuk bisnis dengan jaringan global yang besar karena mereka mencoba untuk memenuhi permintaan pelanggan yang terus meningkat sambil mengurangi biaya operasional. Selain itu, jaringan cerdas menjanjikan peningkatan pada pengalaman pengguna karena jaringan yang dapat dikonfigurasi sendiri memungkinkan perilaku jaringan yang lebih dapat diprediksi dan pengoptimalan berkelanjutan. Hasilnya adalah infrastruktur otomatis yang membuat jaringan lebih cepat, lebih aman, dan lebih andal dari sebelumnya.

3) Pertumbuhan perangkat seluler dan BYOD

Tren bawa perangkat Anda sendiri (BYOD) telah meledak dalam beberapa tahun terakhir karena semakin banyak karyawan yang menggunakan ponsel cerdas, laptop, dan tablet mereka untuk bekerja. Hal ini menyebabkan kebutuhan akan alat manajemen jaringan yang lebih baik yang dapat membantu profesional TI melacak semua perangkat di jaringan dan memastikan semuanya dikonfigurasi dengan benar. Sebuah studi oleh Mordor Intelligence menemukan bahwa 85% organisasi menerapkan kebijakan BYOD karena pandemi COVID-19.

Sangat penting bagi organisasi dengan program BYOD besar atau yang baru saja mulai menjelajahi area ini untuk mengembangkan strategi sekarang, sehingga mereka siap ketika diperlukan untuk menerapkan kebijakan dan prosedur baru di kemudian hari.

Mereka juga harus berinvestasi dalam platform teknologi di seluruh organisasi yang menyediakan fungsionalitas manajemen perangkat seluler untuk membantu menyederhanakan keamanan sambil memberi administrator TI kontrol yang lebih besar atas akses karyawan ke data perusahaan di perangkat seluler dan titik akhir lainnya.

Baca Juga :  Peran Manusia dalam Otomasi Jaringan

Dengan manajemen mobilitas perusahaan (EMM), organisasi dapat melihat dengan tepat apa yang dilakukan penggunanya di seluruh perusahaan dan dengan cepat menunjukkan potensi ancaman keamanan sebelum menjadi serius.

4) Arsitektur tanpa kepercayaan

Salah satu tren manajemen jaringan teratas yang harus diwaspadai adalah munculnya arsitektur tanpa kepercayaan. Model keamanan ini mengasumsikan semua pengguna tidak dipercaya dan memverifikasi setiap pengguna sebelum memberi mereka akses ke sumber daya perusahaan.

Pendekatan ini menjadi lebih populer, karena model keamanan tradisional tidak lagi efektif melawan ancaman dunia maya yang canggih saat ini. Manfaat arsitektur zero-trust mencakup peningkatan keamanan, pengurangan biaya, dan peningkatan efisiensi. Dengan strategi baru ini, departemen TI dapat melacak aktivitas karyawan mereka dengan lebih baik dengan memantau penggunaan internet dan data lokasi mereka.

Selain itu, staf yang telah meninggalkan perusahaan tidak akan dapat mengakses informasi sensitif apa pun yang mungkin telah mereka akses, karena mereka tidak dapat lagi diverifikasi sebagai karyawan tepercaya. Secara keseluruhan, tren ini membantu organisasi tetap di depan pelanggaran keamanan.

5) Metode dan paket alur kerja yang gesit

Dengan peningkatan lalu lintas data dan kumpulan data yang besar, manajemen jaringan menjadi lebih penting dari sebelumnya. Manajemen jaringan yang tepat dapat membantu memastikan data aman dan jaringan berjalan dengan lancar. Menurut Forum Ekonomi Dunia, jumlah data yang dihasilkan setiap hari akan mencapai 463 exabyte secara global pada tahun 2025.

Satu hal yang perlu dipertimbangkan ketika menangani angka-angka ini adalah bagaimana menyimpan data sebanyak ini dan bagaimana data itu didistribusikan di seluruh infrastruktur jaringan yang kompleks. Salah satu cara untuk selalu siap menghadapi teknologi baru adalah dengan mengadopsi pendekatan tangkas dalam mengelola jaringan.

Pendekatan tradisional untuk mengelola jaringan memakan waktu terlalu lama sebelum perubahan signifikan dilakukan, yang membuat organisasi rentan terhadap gangguan. Metodologi Agile memungkinkan karyawan untuk beralih dengan cepat pada produk dan layanan tanpa menunggu persetujuan atau masukan dari pemangku kepentingan dengan tujuan yang berbeda. Ini juga memungkinkan mereka untuk merespons dengan cepat jika pasar berubah untuk tetap berada di depan pesaing tanpa membuang waktu untuk produk atau layanan yang tidak layak.

Membuat paket agile adalah salah satu kunci sukses dengan pendekatan agile. Paket-paket ini mencakup solusi yang memberikan bantuan segera untuk masalah seperti peningkatan lalu lintas data atau pelanggaran keamanan dan strategi jangka panjang untuk mencegah masalah tersebut terjadi. Perlu dicatat bahwa menerapkan metodologi tangkas membutuhkan perubahan budaya dan pola pikir yang signifikan, tetapi manfaatnya sepadan.

Baca Juga :  Menerapkan Strategi Digital Menggunakan Cloud Native Platform

6) Analitik berbasis cloud

Munculnya alat analitik berbasis cloud telah memudahkan bisnis untuk melacak dan mengelola jaringan mereka. Tren ini didorong oleh kebutuhan akan wawasan waktu nyata, fleksibilitas cloud, dan kemampuan untuk menskalakan dengan cepat. Dengan solusi analitik, tim TI dapat memantau semua aspek kinerja aplikasi, mulai dari masalah infrastruktur hingga masalah pengalaman pengguna.

Akibatnya, ini memungkinkan tim TI untuk mendeteksi masalah sebelum berdampak pada operasi bisnis atau pengguna akhir. Dengan analitik data besar pada intinya, alat ini memberikan gambaran lengkap tentang apa yang terjadi dengan jaringan pada waktu tertentu, sehingga memungkinkan untuk mengambil tindakan sebelum terjadi penurunan layanan. Ini juga memberikan wawasan berharga tentang bagaimana kinerja aplikasi di jaringan untuk mengidentifikasi potensi kemacetan yang dapat menyebabkan downtime.

7) Jaringan yang ditentukan perangkat lunak (SDN)

​​Dalam jaringan yang ditentukan perangkat lunak, bidang kontrol dan bidang data dipisahkan, dan bidang kontrol diimplementasikan dalam perangkat lunak. Hal ini memungkinkan fleksibilitas dan kelincahan yang lebih besar dalam hal mengelola jaringan.

SDN akan menjadi semakin penting saat kita melangkah ke masa depan, memungkinkan jaringan yang lebih kompleks untuk dikelola dengan lebih efisien. Dengan teknologi ini, perusahaan dapat memilih perangkat keras atau vendor mereka sambil tetap memiliki banyak kendali atas konfigurasi jaringan mereka.

Dengan SDN, organisasi memiliki lebih banyak otonomi dalam menyiapkan jaringan mereka, mulai dari jenis sakelar yang mereka gunakan hingga berapa banyak bandwidth yang mereka alokasikan. Organisasi juga dapat memanfaatkan kemampuan otomatisasi yang disertakan dengan SDN, yang membuat operasi skala besar seperti memutakhirkan perangkat lunak lebih cepat dan lebih mudah daripada sebelumnya.

8) Otomatisasi dan AI

Dalam beberapa tahun ke depan, kita akan melihat peningkatan yang berkelanjutan dalam penggunaan otomatisasi dan kecerdasan buatan dalam manajemen jaringan. Hal ini disebabkan oleh semakin kompleksnya jaringan, kebutuhan akan penyelesaian masalah yang lebih cepat, dan keinginan untuk menekan biaya operasional. Ketika teknologi ini menjadi lebih canggih, mereka akan mampu menangani tugas yang lebih kompleks dan memberikan nilai lebih bagi bisnis.

Misalnya, alat otomatisasi dapat menggantikan tugas rutin seperti menyiapkan layanan baru atau memperbarui perangkat lunak dengan menggunakan API (antarmuka pemrograman aplikasi) untuk mengakses sistem perusahaan. Sementara itu, analitik dan algoritme pengoptimalan yang didukung AI dapat memantau operasi sehari-hari di beberapa perangkat dengan sedikit atau tanpa input manusia.

Kemampuan mereka untuk menganalisis data dengan cepat membantu mereka mengenali pola yang mungkin diabaikan manusia. Alat otomatis akan mengambil lebih banyak tanggung jawab sementara orang-orang fokus pada pengambilan keputusan tingkat tinggi.

 

Open chat
Tim Marketing
Halo, silahkan jelaskan kebutuhan anda agar kami dapat memberikan penawaran terbaik!