ACT Blog

logo act communications
logo bendera indonesia
Networking Ahmad Rudiansyah  

Tantangan SASE | Planet Jaringan Perusahaan

ACT Communications

Terlepas dari potensinya, secure access service edge (SASE) menghadirkan berbagai tantangan bagi perusahaan yang ingin mengadopsi teknologinya di cloud hybrid.

Akibatnya, perusahaan perlu memilih vendor dan solusi yang selaras dengan tujuan mereka untuk memungkinkan adopsi SASE yang paling mudah. Yang paling penting, perusahaan harus memahami beberapa tantangan SASE yang paling umum saat ini untuk mengatasinya secara efektif.

Lihat juga: Alat Otomasi Jaringan Terbaik

Kolaborasi Antara Keamanan dan Jaringan Personil

Menerapkan SASE mungkin memerlukan tim teknologi untuk diatur ulang dan dalam beberapa kasus digabungkan. Jaringan perusahaan dan tim keamanan yang sebagian besar bekerja secara independen perlu digabungkan, terutama di lingkungan cloud hybrid di mana dimungkinkan untuk memiliki personel keamanan berbeda yang mengelola infrastruktur cloud dan yang lainnya mengelola infrastruktur di tempat.

Kegagalan untuk menghilangkan sifat tertutup dari tim ini dapat menyebabkan perusahaan merekrut beberapa vendor untuk tujuan keamanan dan jaringan, yang mengarah pada peningkatan biaya untuk merampingkan masalah organisasi internal. Ini juga berarti penerapan akan melibatkan setidaknya sepasang produk — setidaknya satu untuk jaringan dan setidaknya satu untuk keamanan.

Selain itu, implementasi SASE yang berdiri sendiri mungkin tidak dapat memenuhi kebutuhan perusahaan secara mendalam. Di lokasi cabang, mungkin diperlukan jaringan dan sistem keamanan di lokasi untuk memisahkan TI dan OT (teknologi operasional). Dalam kasus seperti itu, penting bagi perusahaan untuk mempertimbangkan penyiapan hibrid untuk menyeimbangkan keamanan dan jaringan antara cloud dan lingkungan lokal.

Organisasi juga perlu memastikan jaringan dan tim keamanan tidak hanya digabungkan tetapi juga bekerja bersama secara efisien dan sehat untuk mengatasi hambatan interaksi organisasional yang mahal untuk SASE. Namun, jika tim tetap diam tetapi setuju untuk mengelola infrastruktur umum, penerapan SASE dapat menggabungkan layanan di tempat menjadi satu produk.

Baca Juga :  Memasangkan Arsitektur Cloud Hibrida dan Mesh Layanan

Lihat juga: Solusi Manajemen Jaringan Terbaik

Tantangan Integrasi

Memastikan bahwa keseluruhan alat jaringan dan keamanan dapat dikelola dan berbagi informasi melalui satu antarmuka sulit bagi perusahaan, berapa pun ukurannya. Perusahaan yang lebih kecil mungkin memiliki sumber daya yang lebih terbatas dibandingkan dengan yang lebih besar, sehingga akhirnya menerapkan komponen SASE.

Sebanyak mungkin, itu cukup mahal dalam hal orang, keterampilan, dan waktu yang dibutuhkan untuk mengimplementasikan SASE tanpa satu kaca pun. Ini juga mempermudah masalah yang disebabkan oleh masalah visibilitas dari pengelolaan sistem yang tidak kompatibel secara manual ke permukaan.

Untuk meminimalkan tantangan integrasi ini, perusahaan harus membuat pertimbangan yang tepat sebelum memilih implementasi SASE terbaik untuk kasus penggunaannya. Mereka harus memahami kebutuhan mereka terlebih dahulu. Ini termasuk mempertimbangkan kendala biaya, tumpukan teknologi saat ini, arsitektur cloud, atau apakah mereka memiliki Internet of Things (IoT) atau perangkat teknologi operasional untuk dilindungi.

Perusahaan juga harus memahami prospek pertumbuhan mereka dan memiliki rencana ekspansi yang jelas. Kemudian, mereka dapat mengidentifikasi penyedia SASE yang selaras dengan mereka dan dapat menawarkan kepada mereka integrasi yang benar dikurangi perjanjian tingkat layanan (SLA) dan konfigurasi yang sangat rumit.

Baca Juga :  CloudOps vs. ITOps | Planet Jaringan Perusahaan

Lebih Banyak Waktu Sebelum Konsolidasi Pasar

Vendor mungkin menggambarkan SASE lebih lugas daripada yang sebenarnya. Lanskap SASE akan membutuhkan beberapa tahun sebelum benar-benar dapat mendefinisikan arsitektur SASE yang sebenarnya dan melepaskan vendor tingkat bawah dari pasar SASE.

Karena perusahaan terus mengevaluasi arsitektur SASE, mereka harus menyadari kemungkinan produk SASE saat ini gagal optimal untuk masa depan. Terlepas dari kurangnya kematangannya, perusahaan juga harus ingat bahwa SASE berkembang pesat dan demikian juga penawaran terintegrasi dari vendor.

Perusahaan harus menerapkan fleksibilitas penerapan untuk memastikan mereka mampu berkembang dengan produk SASE. Mereka harus mengidentifikasi periode laba atas investasi (ROI) yang cukup singkat untuk menikmati manfaat biaya yang dijanjikan oleh SASE. Jika periode ROI tidak sejalan dengan tujuan perusahaan, mungkin lebih bijaksana menunggu dan mengamati evolusi lanskap vendor untuk peluang yang lebih baik.

Lihat juga: Penyedia Layanan Terkelola Teratas

Lanskap Perkakas

Perusahaan berjuang untuk menavigasi ekosistem perkakas karena SASE adalah kombinasi dari metodologi dan alat. Dengan pilihan vendor yang terus meningkat dan luasnya alat dan kemampuan yang mereka sediakan, semakin sulit bagi perusahaan untuk menavigasi lanskap ini.

Perusahaan harus menganalisis kesesuaian kemampuan alat ini dengan tumpukan teknologi mereka. Kegagalan untuk mengintegrasikan dengan tumpukan teknologi ini dapat menghasilkan alat yang terkapar, kapabilitas yang terfragmentasi, silo, dan arsitektur TI perusahaan yang terfragmentasi.

SASE membutuhkan arsitektur keamanan yang sepenuhnya dapat diintegrasikan dan dikelola seperti jaringan yang ditentukan perangkat lunak. Namun, banyak perusahaan memiliki alat keamanan yang heterogen, seringkali berdiri sendiri, yang berjalan di pusat data, jaringan, instans cloud, titik akhir perangkat keras, dan banyak lagi. Realitas ini mempersulit implementasi SASE, yang menuntut pendekatan ketat terhadap manajemen kebijakan, perlindungan ancaman, manajemen perangkat, dan akses yang aman.

Baca Juga :  Fortinet vs Ubiquiti : Perbandingan LAN Nirkabel Perusahaan

Untuk membuat lanskap perkakas lebih mudah dikelola, perusahaan harus melakukan penilaian menyeluruh terhadap lingkungan jaringan mereka untuk menentukan celah dalam kemampuan mereka untuk mencapai tujuan SASE mereka. Mereka harus menentukan kondisi mereka saat ini dengan memeriksa konfigurasi jaringan dan keamanan mereka untuk memungkinkan mereka memilih solusi, vendor, dan alat SASE yang sesuai. Ini melibatkan pemeriksaan yang jujur ​​apakah suatu perusahaan perlu mendapatkan alat baru atau apakah dapat memanfaatkan alat yang ada secara efisien untuk menerapkan SASE.

Perusahaan juga harus terus melakukan audit portofolio alat untuk mengevaluasi nilai, celah, dan biaya pemeliharaan setiap alat dalam portofolio keamanan mereka dan mempertahankan kumpulan teknologi yang disederhanakan.

Lihat juga: Perusahaan Jaringan Perusahaan Teratas

Percaya pada SASE

Kekhawatiran tentang kepercayaan menghalangi adopsi SASE di lingkungan cloud hybrid oleh organisasi. Harapan bahwa perusahaan harus secara signifikan mempercayai penyedia SASE untuk memenuhi persyaratan keamanan dan jaringan mereka dihasilkan dari tujuan dan kemampuan teknologi SASE yang menarik.

Akibatnya, organisasi harus melakukan uji tuntas untuk memastikan mereka memiliki penyedia dan mitra SASE yang kredibel. Mereka harus memastikan mitra ini memiliki adopsi pasar yang luas dan memberikan perjanjian tingkat layanan terperinci untuk berkontribusi pada kepercayaan mereka sebagai mitra.