ACT Blog

logo act communications
logo bendera indonesia
Networking Ahmad Rudiansyah  

Kasus Penggunaan Otomasi Jaringan | Planet Jaringan Perusahaan

ACT Communications

Dengan semakin kompleksnya jaringan perusahaan dari hari ke hari, pengelolaan dan pemantauannya menjadi sangat menantang. Akibatnya, perusahaan beralih ke otomatisasi jaringan untuk mengelola jaringan mereka dengan lebih mudah. Selain itu, peningkatan permintaan untuk bandwidth yang lebih besar, virtualisasi jaringan, dan permintaan akan layanan cloud semakin mendorong pertumbuhan di sektor ini.

Namun, sementara pasar otomatisasi jaringan diperkirakan tumbuh menjadi $30BN pada tahun 2028, banyak perusahaan masih skeptis tentang kasus penggunaan otomatisasi jaringan mana yang akan digunakan. Dalam artikel ini, kita akan membahas kasus penggunaan teratas untuk otomatisasi jaringan dan bagaimana mereka dapat membantu perusahaan memulai perjalanan otomatisasi jaringannya.

Lihat juga: 7 Tantangan Jaringan Perusahaan

Keamanan yang Ditingkatkan

Sebelumnya, jaringan terbatas pada satu perimeter. Dalam kasus seperti itu, firewall aplikasi web (WAF) berbasis tanda tangan melindungi jaringan. Tetapi dengan meningkatnya intensitas dan kecepatan serangan siber, mempertahankan WAF berbasis tanda tangan dapat memakan waktu. Lebih lanjut, mereka jelas tidak efektif dalam menghadapi serangan zero-day, karena belum ada tanda tangan yang dibuat untuk mendefinisikan serangan ini.

Jaringan modern tidak lagi terbatas pada satu lokasi, meliputi jaringan lokal, cloud, edge, dan jaringan pihak ketiga lainnya. Dengan demikian, melindungi organisasi dari serangan zero-day dan serangan serupa memerlukan penerapan otomatisasi jaringan.

Platform otomatisasi jaringan berbasis niat mengotomatiskan proses penemuan perangkat, memungkinkan Anda untuk membingkai kebijakan keamanan jaringan yang baik dan menerapkannya secara konsisten di seluruh lingkungan jaringan yang kompleks dan beragam. Penambahan kebijakan zero-trust memastikan bahwa hanya orang yang tepat dengan kredensial yang tepat yang mendapatkan akses ke jaringan.

Lebih lanjut, dengan memusatkan kontrol kebijakan jaringan, mengotomatiskan daftar kontrol akses dan fitur manajemen kata sandi, dan menyegmentasikan jaringan mikro ke dalam zona, alat otomatisasi jaringan ini tidak meninggalkan celah bagi pelaku ancaman untuk dieksploitasi.

Lihat juga: Apa itu Jaringan yang Ditentukan Perangkat Lunak

Minimalkan Waktu Henti dan Pemadaman

Menurut Laporan Investigasi Pelanggaran Data Verizon 2022, kesalahan manusia menyebabkan lebih dari 82% dari semua pemadaman jaringan. Sekali lagi, Survei Biaya Henti Per Jam ITIC tahun 2021 menemukan bahwa satu jam waktu henti server menghabiskan biaya $300.000 atau lebih untuk 91% bisnis. Dari bisnis tersebut, hampir 44% melaporkan bahwa biaya pemadaman per jam berkisar dari satu juta ($ 1 juta) hingga lebih dari lima juta ($ 5 juta).

Pemadaman jaringan mengakibatkan hilangnya pendapatan, penurunan produktivitas, dan, yang paling penting, merusak reputasi. Jadi, kita tidak bisa meninggalkan beban pengelolaan jaringan kepada manusia saja; sebaliknya, kita harus meningkatkan manajemen jaringan dengan tindakan otomatis.

Menyederhanakan perubahan jaringan akan membuat bisnis lebih produktif dan melindungi mereka dari waktu henti dan pemadaman. Karena alat otomatisasi jaringan memberikan visibilitas yang komprehensif dan real-time ke dalam kesehatan jaringan Anda, masalah bermasalah diidentifikasi secara real-time, yang mengarah ke resolusi yang lebih cepat.

Selain itu, pemetaan topologi langsung dan dasbor khusus mengurangi mean time to know (MTTK) dan mean time to repair (MTTR) untuk kasus yang diketahui, sehingga meningkatkan kepuasan pengguna.

Orientasi Perangkat

Orientasi perangkat adalah proses di mana perangkat baru diberikan akses ke jaringan. Tetapi orientasi ratusan dan ribuan perangkat jaringan membutuhkan banyak jam kerja, dengan operator jaringan harus secara manual memeriksa setiap detail sebelum perangkat disediakan untuk digunakan. Ini bisa memakan waktu berhari-hari, jika tidak berbulan-bulan.

Tidak heran, menurut penelitian, 61% responden memilih pengurangan waktu untuk menerapkan layanan, dan 59% memilih peningkatan produktivitas sebagai pendorong utama penerapan otomatisasi.

Tambahkan ke itu, dan ada risiko tambahan kesalahan manusia. Ketika tim TI tidak mengambil tindakan pencegahan yang diperlukan selama perangkat onboarding, mereka berisiko mengekspos sistem dan jaringan ke risiko. Dengan otomatisasi jaringan, orientasi perangkat menjadi proses yang sangat sederhana dan aman. Alat otomatisasi jaringan memungkinkan pengguna menggunakan perangkat mereka dengan cepat, tetapi dengan kebijakan akses tamu yang tepat.

Alat-alat ini dilengkapi dengan fitur keamanan canggih yang terus memantau keamanan jaringan, memeriksa setiap perangkat sebelum mengizinkannya terhubung ke jaringan.

Lihat juga: Perusahaan Jaringan Perusahaan Teratas

Kurangi Hutang Teknis

Utang teknis biasanya terjadi ketika pengembang mengambil jalan pintas atau jalan pintas untuk merilis kode dengan cepat. Meskipun membantu dalam jangka pendek, pada akhirnya, Anda harus kembali dan mengurangi utang teknis Anda. Kualitas kode yang buruk, perangkat zombie, konfigurasi sebagian atau membengkak, proyek yang ditinggalkan, dokumentasi yang hilang, dan teknologi lama adalah beberapa contoh hutang teknis.

Utang teknis merupakan perhatian utama di antara organisasi—tidak hanya meningkatkan biaya operasional dan membatasi kelincahan jaringan, tetapi juga mengurangi produktivitas dan memiliki dampak utama pada laba.

Dalam Survei Strategi EA & TI LeanIX 2022 terhadap lebih dari 140 perusahaan global, ditemukan bahwa 41% arsitek perusahaan (EA) menganggap pengurangan utang teknis sebagai prioritas utama. Dari organisasi yang disurvei, 96% responden mengatakan mereka telah merencanakan setidaknya satu proyek yang bertujuan untuk mengurangi utang teknis.

Untungnya, dengan otomatisasi jaringan, bisnis dapat dengan mudah mengidentifikasi dan menghapus utang teknis jaringan. Alat otomatisasi jaringan memanfaatkan otomatisasi untuk membangun sumber kebenaran jaringan, membantu organisasi memverifikasi komponen jaringan sebelum dan sesudah perubahan jaringan.

Ini membantu perusahaan memastikan bahwa jaringan bekerja secara konsisten dan dapat diprediksi, seperti yang diharapkan. Jika ada inkonsistensi, alat akan menyorotnya. Akibatnya, waktu pembangunan jaringan berkurang, memberi tim NetOps lebih banyak waktu untuk fokus pada jaringan yang tahan di masa depan.

Inventaris Jaringan

Memahami keadaan jaringan saat ini sangat penting untuk pemantauan jaringan yang efisien. Tetapi untuk itu, pertama-tama Anda harus memiliki daftar lengkap semua perangkat jaringan Anda, dan inventarisnya harus akurat dan mutakhir. Sementara inventaris jaringan sebelumnya dilakukan secara manual, mengingat ukuran dan kompleksitas jaringan modern, itu sama sekali tidak layak.

Tanpa sumber kebenaran standar, Anda mungkin mengabaikan perekaman beberapa perangkat dan juga kehilangan saat perubahan dilakukan pada jaringan Anda. Tidak memiliki visibilitas lengkap ke dalam aset jaringan dapat berbahaya bagi organisasi Anda, karena elemen jahat dapat menyusup tanpa sepengetahuan Anda.

Alat otomatisasi jaringan yang kuat terus memindai perangkat jaringan dan secara otomatis mendeteksi setiap kali aset ditambahkan atau dihapus dari inventaris jaringan. Mereka menggunakan beberapa metode penemuan lanjutan untuk melakukan penemuan jaringan dan membuat inventaris jaringan lengkap perangkat, memberi Anda informasi terperinci tentang setiap perangkat.

Lihat juga: Penyedia Layanan Terkelola Teratas

Manajemen konfigurasi

Penyimpangan konfigurasi adalah proses yang terjadi ketika item konfigurasi seperti perangkat lunak, aplikasi, VM, server, perangkat jaringan, atau kebijakan keamanan secara bertahap berubah seiring waktu, menyimpang dari keadaan semula. Mengelola jaringan secara manual sering menyebabkan penyimpangan konfigurasi, yang mengakibatkan penurunan kinerja, waktu henti, dan, yang lebih mengkhawatirkan, tidak sesuai.

Otomasi jaringan menghilangkan dugaan yang terlibat dalam mendiagnosis penyimpangan konfigurasi dan memberi perusahaan sistem yang ditentukan secara terpusat untuk memantau jaringan untuk masalah ini. Dengan peningkatan visibilitas, perusahaan dapat mengidentifikasi dan memperbaiki penyimpangan konfigurasi dengan cepat. Dengan mengelola penyimpangan konfigurasi, bisnis dapat tetap mematuhi undang-undang industri dan selalu siap diaudit.

Meskipun sejumlah penyimpangan konfigurasi akan hadir dalam jaringan, dengan pemantauan berkelanjutan dan audit tepat waktu, perusahaan dapat mengawasi manajemen penyimpangan dan mengambil tindakan tepat waktu.

Lihat juga: Platform IoT Terbaik untuk Manajemen Perangkat

Baca Juga :  Masa Depan Jaringan | Planet Jaringan Perusahaan