ACT Blog

logo act communications
logo bendera indonesia
Networking Ahmad Rudiansyah  

Ikhtisar Otomasi Jaringan | Planet Jaringan Perusahaan

ACT Communications

Jaringan perusahaan perusahaan modern tidak hanya mencakup instalasi lokal tradisional. Mereka sekarang meluas dari lokasi fisik untuk menyertakan lingkungan multicloud dan cloud-native. Jelas, jaringan telah berkembang dalam kompleksitas. Untuk menambah masalah lebih lanjut, jaringan juga beroperasi dalam silo, menghambat perusahaan korporat untuk menyadari manfaat transformasi digital.

Dibebani dengan harapan yang tidak mungkin dan kekurangan waktu, para insinyur jaringan berjuang untuk memantau dan mengoptimalkan jaringan mereka. Hasilnya adalah seringnya pemadaman jaringan, kesalahan konfigurasi, dan peningkatan pelanggaran keamanan. Untungnya, infrastruktur jaringan dapat diotomatisasi – tren yang berkembang – membuat jaringan perusahaan lebih tangguh dan anggota staf lebih produktif.

Lihat juga: Alat Otomasi Jaringan Terbaik

Apa itu Otomasi Jaringan?

Otomatisasi jaringan adalah proses otomatisasi tugas jaringan sehari-hari seperti penyediaan, konfigurasi, pengelolaan, dan penerapan, sehingga jaringan bekerja lebih efisien dengan masalah minimal. Akibatnya, insinyur jaringan dapat fokus pada pekerjaan yang lebih bernilai lebih tinggi, memungkinkan organisasi untuk menuai laba atas investasi (ROI) yang lebih besar.

Bayangkan harus mencadangkan konfigurasi secara manual atau melakukan inventaris jaringan perangkat yang tersebar di berbagai wilayah; itu bisa menantang, untuk sedikitnya. Dengan mengotomatiskan jaringan Anda, Anda mempercepat penerapan aplikasi dan perangkat baru dan memungkinkan jaringan Anda untuk meningkatkan dan menurunkan skala sesuai kebutuhan bisnis Anda.

Namun, otomatisasi jaringan tidak hanya memecahkan masalah sederhana; sebagai gantinya, ia menjalankan tugas jaringan yang kompleks dan memberikan tampilan menyeluruh dari jaringan Anda. Ini juga memberikan lebih banyak visibilitas ke dalam sistem dan memberi tim wawasan waktu nyata tentang metrik kinerja utama.

Lihat juga: 7 Tantangan Jaringan Perusahaan

Mengapa Kita Membutuhkan Otomasi Jaringan?

Penyediaan jaringan secara manual menimbulkan beberapa risiko, yang paling penting adalah jaringan yang salah konfigurasi. Jaringan yang salah konfigurasi menyebabkan pemadaman jaringan dan meningkatkan risiko pelanggaran data.

Baca Juga :  Panduan Keamanan Jaringan

Dalam survei oleh ESG, 65% responden setuju bahwa penerapan kontrol keamanan jaringan masih merupakan proses manual, sementara 84% percaya otomatisasi mengurangi kesalahan konfigurasi. Namun, sementara organisasi menyetujui otomatisasi jaringan yang lebih besar, hanya 18% yang memiliki alat yang ada untuk sepenuhnya mengotomatisasi operasi keamanan mereka.

Faktanya adalah: Organisasi masih belum sepenuhnya siap untuk otomatisasi jaringan. Tantangan berlimpah. Hambatan terbesar adalah dalam melatih kembali tim, dengan profesional TI mempertimbangkan kekurangan pekerja terampil sebagai hambatan signifikan untuk otomatisasi jaringan.

Bagaimana Otomasi Jaringan Bekerja?

Implementasi jaringan tradisional melibatkan para insinyur yang secara manual mengonfigurasi jaringan dengan mengkodekan operasi antarmuka baris perintah (CLI). Namun, masalah dengan pendekatan ini adalah bahwa otomatisasi terbatas pada perangkat tertentu. Plus, insinyur harus sangat khusus tentang perintah. Sedikit kesalahan dapat menyebabkan sebagian besar infrastruktur dengan cepat lepas kendali.

Namun, mempertahankan akurasi 100% tidak selalu memungkinkan dengan metode skrip. Menggunakan perangkat lunak otomatisasi berbasis antarmuka pemrograman aplikasi (API) adalah metode yang lebih efisien untuk menyediakan jaringan. Platform ini memiliki perpustakaan templat yang umum digunakan yang dapat diterapkan oleh tim TI di seluruh jaringan mereka. Dengan demikian, insinyur tidak perlu mengonfigurasi atau menyediakan setiap port satu per satu. Ini menghemat waktu dan membantu bisnis meningkatkan manajemen akses, penyebaran jaringan, produktivitas tim, dan banyak lagi.

Lihat juga: Solusi Manajemen Jaringan Terbaik

Manfaat Otomasi Jaringan

Menghilangkan tugas manual

Proses manual sangat menguras sumber daya dan waktu. Mengganti tugas berulang dengan otomatisasi meningkatkan produktivitas tim TI dan memungkinkan mereka untuk fokus pada tugas kompleks yang memerlukan campur tangan manusia.

Baca Juga :  Okta vs Duo | Platform Tanpa Kepercayaan

Menjaga kepatuhan

Insinyur menghabiskan banyak waktu secara manual mencoba memeriksa konfigurasi setiap perangkat. Dengan demikian, fungsi governance, risk, and compliance (GRC) menjadi proses yang mahal dan panjang. Namun, dengan alat otomatisasi jaringan drag-and-drop, itu mudah, memungkinkan tim TI untuk mempertahankan kepatuhan hanya dengan beberapa klik.

Memberikan kontrol jaringan yang lebih besar

Alat otomatisasi dilengkapi dengan dasbor yang memberikan visibilitas lengkap ke dalam siklus hidup jaringan dan menandai kesalahan dan pemadaman yang memengaruhi jaringan.

Menurunkan biaya

Mengotomatiskan jaringan mengurangi kesalahan dan menghasilkan efisiensi yang lebih besar, membuatnya lebih gesit. Selain itu, otomatisasi menghemat sumber daya yang seharusnya dihabiskan untuk mengelola tugas-tugas rutin yang monoton. Secara alami, semua ini mengarah pada penghematan biaya.

Meningkatkan skalabilitas

Dengan jaringan yang dikelola secara manual, penskalaan membutuhkan waktu, seringkali hingga berhari-hari atau berbulan-bulan. Sebaliknya, dengan alat otomatisasi jaringan, tim TI dapat memperkenalkan layanan baru dalam hitungan menit, sehingga mempercepat waktu pemasaran.

Praktik Terbaik untuk Otomasi Jaringan

Sementara otomatisasi adalah cara yang harus dilakukan, terjun langsung tanpa mengetahui pro dan kontra bisa menjadi pemborosan. Mari kita lihat praktik terbaik otomatisasi jaringan.

Lakukan inventarisasi menyeluruh

Saran pertama adalah melakukan inventarisasi jaringan Anda secara menyeluruh. Kumpulkan semua data tentang tentang perangkat Anda. Tujuannya bukan untuk mengotomatisasi apa pun dan segalanya, tetapi untuk mencari proses yang meningkatkan hasil bisnis Anda. Fokus terutama pada beban kerja dan dependensi yang sifatnya berulang.

Mulai dari yang kecil

Melanjutkan dengan nada yang sama, mulailah dari yang kecil. Fokus pada buah yang menggantung rendah terlebih dahulu. Kemudian, setelah Anda mendapatkan kejelasan tentang prosesnya, Anda dapat mulai memasukkan kasus yang lebih kompleks.

Baca Juga :  Perusahaan Jaringan Optik Teratas | Planet Jaringan Perusahaan

Pilih vendor yang tepat

Jangan mencoba membangun alat internal untuk mengelola jaringan Anda. Sebaliknya, pilih mitra otomatisasi jaringan yang dapat memberi Anda dukungan yang memadai berdasarkan kebutuhan Anda.

Latih staf Anda

Otomatisasi jaringan sangat mirip dengan DevOps (pengembangan dan operasi). Untuk berhasil, Anda perlu mengadopsi pendekatan kolaboratif. Jadi, pastikan staf TI Anda cukup terlatih untuk menangani masalah jaringan dengan lebih baik. Mendaftarkan mereka dalam kursus pelatihan akan menghancurkan mental block yang menghalangi mereka untuk mengadopsi otomatisasi.

Lakukan audit rutin

Memilih platform jaringan tidak berarti Anda berhenti memeriksa kerentanan. Sebaliknya, terus pantau platform otomatisasi Anda untuk mengetahui kerentanan, dan bertujuan untuk memulihkannya saat terjadi.

Fitur yang Harus Dicari di Alat Otomasi Jaringan

Pasar dibanjiri dengan alat otomatisasi jaringan khusus vendor dan sumber terbuka, dengan Gartner memperkirakan bahwa lebih dari 50+ alat otomatis tersedia. Dengan begitu banyak pilihan yang tersedia, organisasi harus membuat keputusan yang tepat saat memilih mitra otomatisasi yang tepat. Berikut adalah daftar fitur yang harus Anda ingat saat mencari alat:

  • Kemampuan orkestrasi
  • Kemampuan penyembuhan diri
  • Penemuan otomatis perangkat baru
  • Mudah digunakan
  • Dasbor intuitif
  • Pemantauan lalu lintas
  • Pemantauan untuk kerentanan
  • Kecerdasan buatan dan analisis prediktif berbasis pembelajaran mesin
  • Otentikasi berbasis peran

Otomasi Jaringan: Tumbuh dengan Pesat

Metode manajemen jaringan lama tidak mampu menangani kompleksitas jaringan modern. Otomatisasi jaringan menyederhanakan operasi di seluruh siklus hidup jaringan, mulai dari penyediaan, manajemen, hingga orkestrasi. Tim TI tidak lagi harus menghabiskan waktu untuk memecahkan masalah dan dengan demikian dapat berkonsentrasi melakukan tugas yang menambah nilai bagi perusahaan. Jelas, perusahaan melihat nilai besar dalam otomatisasi jaringan.