ACT Blog

logo bendera indonesia
IoT Networking SD-WAN Server Teknologi Ahmad Rudiansyah  

Apa itu IoT?

ACT Communications – Internet of Things (IoT) adalah teknologi yang menghubungkan berbagai objek sensor – biasanya menggunakan internet – dengan tujuan menciptakan jaringan yang lebih mudah diakses dan kaya data. Objek yang terhubung dengan IoT penuh dengan sensor khusus yang terhubung ke internet dalam berbagai kapasitas, memungkinkan jaringan untuk menghasilkan kumpulan analitik data waktu nyata.

Internet of Things adalah perusahaan dan teknologi konsumen. Di perusahaan, jaringan IoT sering menghubungkan sensor untuk memanen data pabrik atau industri. Dalam konteks konsumen, lemari es dan teko kopi, dalam beberapa tahun terakhir, menemukan jalannya ke internet. Sensor di lemari es dan mesin kopi disesuaikan dengan fungsi perangkat, memberi konsumen tempat untuk membongkar daftar belanjaan dan pesanan kopi mereka.

Bel pintu kamera dan kamera keamanan konsumen adalah perangkat lain yang mendukung IoT yang memberikan data lebih langsung dan terperinci kepada pengguna untuk membantu memantau kehidupan sehari-hari mereka.

Teknologi Apa yang Terlibat Dengan IoT?

Perangkat berkemampuan IoT mengandalkan dua teknologi untuk memungkinkan inovasi mereka: daya komputasi dan konektivitas. Ketika sensor dan pemancar dimasukkan ke dalam suatu objek, Internet of Things menemukan pijakan yang mendukung data di tempat kerja modern atau rumah pintar.

Pada tingkat paling dasar, perangkat yang mendukung IoT bergantung pada sensor dan chip yang tertanam di dalamnya. Berkat suku cadang komputer yang murah dan kekuatan pemrosesan yang meningkat, hampir semua objek di dunia dapat menjadi bagian dari Internet of Things.

Pada titik ini dalam sejarah, satu-satunya hal yang mengecualikan objek dari internet adalah kreativitas dan keinginan untuk melacak data. Jika sebuah merek ingin mulai menjual cat kuku pintar yang memberi tahu pengguna akhir kapan waktunya untuk memesan botol baru, itu akan menjadi kemungkinan yang baik.

Objek yang mendukung IoT cenderung mengandalkan komunikasi nirkabel, meskipun biasanya banyak bagian dari jaringan IoT sudah terpasang. Singkatnya, karena sifatnya yang luas, sebagian besar jaringan IoT adalah kombinasi dari komponen kabel dan nirkabel.

Baca Juga :  Apa itu Jaringan yang Ditentukan Perangkat Lunak?

Daya tarik banyak perangkat yang mendukung IoT, bagaimanapun, terletak pada kemampuan mereka untuk mengomunikasikan data tanpa hambatan. Antena internet nirkabel dan transceiver Bluetooth hadir dalam berbagai ukuran dan faktor bentuk, memungkinkan mereka untuk ditempatkan dengan rapi ke hampir semua “benda” yang menunggu manfaat konektivitas.

Komputasi Tepi dan IoT

Komputasi tepi adalah metode terdistribusi yang membawa daya komputasi dan penyimpanan lebih dekat ke sumber data. Teknologi komputasi tepi adalah mitra penting dalam upaya menghadirkan Internet of Things ke lebih banyak rumah dan perusahaan. Konektivitas yang dijanjikan IoT ke dunia teknologi menghadirkan masalah ketika ditingkatkan dari jam tangan pintar yang sederhana.

Perusahaan yang menggunakan Internet of Things di gudang atau ruang kantor mereka akan dengan cepat mengalami hambatan pemrosesan. Server tempat data disimpan dan perangkat lokal yang digunakan untuk memproses informasi dari perangkat yang mendukung IoT hanya dapat memproses begitu banyak informasi tanpa bantuan dari luar.

Teknologi komputasi tepi dapat mengambil banyak bentuk. Ada solusi perangkat lunak yang mengubah ponsel cerdas dan komputer pribadi menjadi pusat pemrosesan data yang diperlukan untuk memberi daya pada sejumlah besar data yang dapat dihasilkan perangkat selama penggunaannya. Ada solusi perangkat keras yang membawa struktur server ke ruang kantor, menghilangkan kebutuhan untuk berbagi ruang server dan kekuatan pemrosesan dengan pihak yang tidak terkait.

Beberapa solusi komputasi tepi melibatkan penggabungan solusi perangkat keras dan perangkat lunak ke dalam infrastruktur khusus yang berfungsi untuk memecahkan masalah individu yang muncul dari menghubungkan perangkat yang tidak aktif ke internet.

Dengan bekerja untuk mendesentralisasikan kapan dan di mana data disimpan dan diproses, teknologi edge computing dapat meningkatkan efisiensi dan efektivitas ruang kerja yang mendukung IoT. Perusahaan yang ingin meningkatkan produktivitas dan kemampuan pemantauan data mereka pasti akan beralih ke solusi komputasi tepi setelah konektivitas mereka mencapai ambang kritis.

Contoh IoT

Konsumen

Peralatan

Peralatan di rumah konsumen, di masa lalu, selalu dilihat sebagai balok statis dari kawat dan logam yang mampu melakukan satu tugas. Memperkenalkan kekuatan komputasi ke peralatan telah membuka dunia kemungkinan dan kenyamanan yang dulunya dianggap sebagai kemewahan hanya untuk orang kaya. Peralatan berkemampuan IoT memiliki kapasitas untuk menurunkan biaya dan menghilangkan waktu yang terbuang dalam rutinitas masyarakat yang semakin sibuk.

Baca Juga :  Apa itu Swicth Jaringan?

Mobil yang lebih pintar

Data telematika telah menjadi bagian penting dari manajemen armada di sektor komersial. Perusahaan kabel telah menggunakan Internet of Things untuk mengoordinasikan respons layanan dan meminimalkan konsumsi bahan bakar. Teknologi ini telah diperluas ke pasar konsumen dalam bentuk GPS yang tersedia secara luas, sensor servis yang lebih akurat di seluruh kendaraan, dan konektivitas ke smartphone.

Data dari mobil yang lebih pintar juga memberi pengemudi tarif yang lebih rendah pada asuransi mereka dengan memungkinkan perusahaan asuransi mengakses data lokasi untuk membuktikan mengemudi yang aman dan mengungkap di mana letak kesalahannya selama kecelakaan.

Jam tangan pintar dan biometrik

Jam tangan pintar dan perangkat pengumpulan data biometrik telah membawa Internet of Things ke tubuh manusia. Kemampuan untuk melacak olahraga, kalori, dan tidur telah membuka dunia kesejahteraan mandiri bagi orang biasa. Rintangan besar untuk diet dan olahraga yang efektif adalah proses pelacakan tingkat aktivitas dan nutrisi secara akurat sepanjang hari.

Jam tangan pintar juga menghilangkan penghalang antara konsumen dan telepon mereka. Data dari perangkat mereka dapat dengan mudah ditransmisikan ke jam tangan pintar, memungkinkan interaksi antara konsumen dan perangkat mereka tanpa harus melepaskan diri dari aktivitas mereka saat ini.

Perusahaan

Produksi cerdas

Produksi di era modern lebih mengandalkan otomatisasi daripada sebelumnya. Internet of Things menciptakan data yang lebih akurat untuk mesin dan operatornya. Dengan menghubungkan sensor ke mesin yang memproduksi barang dan titik pengiriman, daya prediksi jalur produksi meningkat secara drastis.

Konektivitas IoT di lantai produksi meminimalkan pemborosan produksi berlebih dan menyediakan lini produksi dengan tingkat respons dan kelincahan yang lebih besar dengan secara preemptif meningkatkan atau membatasi produksi sebagai respons terhadap tren yang tidak dapat diperhatikan seseorang tanpa data yang disediakan oleh sensor mereka .

Baca Juga :  8 Praktik Terbaik Firewall

Analisis data pelanggan

Perusahaan yang berinteraksi dengan pelanggan mereka dalam kapasitas tatap muka seperti toko kelontong, dealer mobil, dan industri jasa, dapat menggunakan perangkat berkemampuan IoT untuk memberikan pengalaman yang lebih efisien dan nyaman bagi pelanggan mereka. Lorong yang melacak pergerakan di seluruh toko mereka, rak yang melacak stok secara real-time, dan stasiun pembayaran mandiri yang menyediakan data yang lebih berguna bagi operator semuanya mengandalkan IoT.

Internet of Things dapat menghasilkan sejumlah titik data yang dulu dianggap mustahil untuk dikumpulkan. Data tersebut dapat dengan cepat diubah menjadi peningkatan laba dan pelanggan yang lebih bahagia dengan pola pikir yang benar dan biaya awal yang minimal.

Tren Masa Depan di IoT

Internet of Things adalah industri yang masih dalam masa pertumbuhan. Sensor dan pemancar hanya menjadi lebih murah, lebih mudah diproduksi, dan tidak rumit untuk diintegrasikan ke dalam perangkat. Ini berarti bahwa Internet of Things memiliki potensi pertumbuhan yang sangat besar.

Memperpanjang siklus hidup produk

Internet of Things sepenuhnya didasarkan pada pengumpulan data dari sensor dan mengubah titik-titik data tersebut menjadi informasi yang dapat ditindaklanjuti. Seiring berjalannya waktu, perangkat yang mendukung IoT akan menjadi lebih mampu mengkomunikasikan kebutuhan mereka kepada konsumen dan produsen dengan kemampuan untuk memperbaiki perangkat ini.

Mobil akan menghilangkan tebakan dari diagnostik mekanik, unit pendingin udara akan memberi isyarat langsung ke titik kegagalan, dan konsumen dapat beristirahat dengan lebih nyaman, mengetahui produk mereka mencari kepentingan terbaik mereka.

Keamanan

Menurut Gartner, perangkat keamanan dan kamera di perusahaan dan di dalam rumah akan menjadi penggunaan Internet of Things yang paling menonjol kedua. Keamanan yang lebih cerdas dan lebih mudah diakses akan mengubah kehidupan dan bisnis masa depan dengan menciptakan perlindungan yang lebih luas dan lebih murah untuk berbagai industri dan tingkat pendapatan yang lebih luas.

Open chat
Tim Marketing
Halo, silahkan jelaskan kebutuhan anda agar kami dapat memberikan penawaran terbaik!