ACT Blog

logo act communications
logo bendera indonesia
Networking Teknologi Ahmad Rudiansyah  

Bagaimana Memecahkan Masalah Virtualisasi Jaringan

ACT Communications – Network Virtualization (NV) atau Virtualisasi jaringan adalah proses penggabungan perangkat lunak dan fungsionalitas jaringan perangkat keras dan sumber daya ke dalam satu jaringan virtual. Ini memberikan akses ke aliran data dan fitur perutean yang dapat menawarkan solusi yang lebih baru, sadar layanan, dan lebih kuat. Secara umum, ketika kita berbicara tentang virtualisasi, kita berbicara tentang virtualisasi perangkat keras.

Virtualisasi perangkat keras, juga disebut sebagai virtualisasi server atau hanya virtualisasi, mengacu pada pembuatan instance mesin virtual (VM) pada mesin host yang terlihat dan berperilaku seperti sistem komputer independen, dengan sistem operasi (OS) dan perangkat lunak.

Perangkat lunak pada VM diabstraksi dari sumber daya mesin host, menjalankan komputer “tamu” miliknya sendiri. Virtualisasi perangkat keras dengan cepat dianut oleh tim teknologi informasi (TI), karena memungkinkan alokasi dinamis sumber daya perangkat keras ke VM bila diperlukan dan memungkinkan pemanfaatan sumber daya komputasi secara lengkap.

Meskipun ada banyak manfaat dari virtualisasi jaringan, beberapa tantangan serius juga muncul. Dalam panduan ini, kami akan mengeksplorasi tantangan-tantangan ini dan merinci solusinya.

Mengapa Virtualisasi Jaringan Menantang

Ketika organisasi menerapkan virtualisasi jaringan di dalam infrastruktur TI mereka, tidak diragukan lagi mereka dapat memperoleh manfaat dari peningkatan keamanan, skalabilitas, fleksibilitas, dan kinerja. Namun, organisasi harus mengatasi tantangan virtualisasi jaringan teknis dan non-teknis untuk melakukannya dengan benar.

Misalnya, staf TI, staf teknologi operasional (OT), dan administrator sistem (sysadmin) harus mengetahui infrastruktur TI mereka luar dalam. Mereka harus tahu persis apa yang dilakukan oleh infrastruktur TI mereka, apa yang mereka inginkan, dan bagaimana infrastruktur itu siap untuk ekspansi di masa depan.

Baca Juga :  3 Tantangan SD-WAN dan Cara Mengatasinya

Pada dasarnya, mereka perlu memastikan bahwa infrastruktur TI fisik saat ini siap untuk pengeluaran virtualisasi dan memiliki ketersediaan yang cukup untuk beroperasi secara lebih efisien. Ini adalah salah satu dari banyak tantangan yang harus dihadapi organisasi.

Tantangan Virtualisasi Jaringan dan Solusinya

Berikut adalah tantangan virtualisasi jaringan teratas dan cara mengatasinya.

Perubahan ekstrim pada arsitektur jaringan

Tentu saja, rintangan besar pertama adalah berhasil bermigrasi dari arsitektur jaringan yang intensif secara fisik yang sangat bergantung pada firewall, sakelar, router, dll. ke arsitektur virtualisasi.

Sementara layanan jaringan tervirtualisasi menguntungkan, karena mereka dikumpulkan dan dapat digeser dan ditingkatkan atau diturunkan sesuka hati, proses migrasi ke platform tervirtualisasi menuntut pertimbangan yang cermat dan jauh dari mudah. Sangat penting bahwa arsitek dengan hati-hati merencanakan migrasi dan sepenuhnya memahami apa yang dibutuhkan organisasi dari jaringannya.

Audit lengkap atas layanan dan aplikasi yang ada sangat penting. Perencanaan mencakup perhitungan yang tepat dari sumber daya yang akan dikonsumsi oleh layanan jaringan virtual, menentukan cara terbaik untuk mengintegrasikan layanan keamanan dan ketahanan jaringan, dan menentukan peluncuran layanan jaringan virtual untuk memastikan kelangsungan bisnis.

Staf TI harus memperoleh keterampilan baru

Staf TI mungkin mengalami kurva pembelajaran yang curam selama dan setelah migrasi. Tim TI harus sepenuhnya memahami seluk-beluk penyebaran dan pemeliharaan operasional platform virtual.

Staf operasi jaringan (NetOps) harus sepenuhnya berpengalaman dengan tugas-tugas dasar dan kompleks yang berkaitan dengan layanan virtualisasi jaringan (pembuatan LAN virtual, kontrol akses, layanan skala, dll.). Selain itu, mereka harus mengembangkan keterampilan dalam virtualisasi alat keamanan jaringan. Memiliki staf ini bekerja dengan profesional pihak ketiga yang terlatih adalah pendekatan yang lebih disukai.

Baca Juga :  10 Praktik Terbaik Manajemen Jaringan

Sysadmin internal harus bekerja dengan staf NetOps dalam jarak dekat untuk membantu mereka lebih memahami konfigurasi jaringan virtual.

Kehilangan visibilitas jaringan

Pusat data dan alat pemantauan jaringan lama dapat kehilangan visibilitas ke banyak lapisan teknologi logis yang diabstraksikan sebagai hasil dari virtualisasi jaringan. Dalam beberapa kasus, meskipun visibilitas dapat dicapai, alat ini tidak dapat menampilkan informasi dengan benar. Hal ini mempersulit operasi jaringan untuk memahami informasi.

Solusi terbaik adalah dengan menggunakan alat visibilitas jaringan modern. Alat-alat ini dapat sangat meningkatkan proses manual yang biasanya meningkatkan visibilitas jaringan.

Silo pengetahuan dan keterampilan

Menghilangkan silo pengetahuan dan keterampilan yang mungkin muncul saat bermigrasi ke jaringan virtual adalah yang terpenting. Secara tradisional, tim TI fokus pada satu disiplin, baik itu manajemen server, keamanan siber, atau jaringan. Bidang-bidang ini sekarang tumpang tindih dan hidup berdampingan di beberapa area, dan staf pelatihan silang dan jalur komunikasi pembuka menjadi penting.

Mengkonsolidasikan manajemen tim yang tertutup ini dapat membuka jalur komunikasi dan membantu semua orang berada di halaman yang sama.

Otomatisasi dan kecerdasan buatan (AI)

Dengan virtualisasi jaringan, muncul peningkatan dalam proses swalayan, AI, dan otomatisasi. Tugas-tugas ini mengurangi overhead manajemen dan secara signifikan mempercepat perubahan jaringan. Yang mengatakan, mereka membutuhkan serangkaian proses dan standar baru untuk didokumentasikan dan diterapkan.

Baca Juga :  5 Penyebab Sepele Koneksi Wifi Tidak Stabil

Karena setiap tugas sekarang dapat dikelola dari bidang kontrol terpusat, yang terbaik adalah memindahkan tim TI dari tugas jaringan otomatis. Peran baru mereka adalah untuk memastikan keselarasan proses otomasi yang mendasari dan AI dan pemenuhan tugas otomatis.

Tren Masa Depan dalam Virtualisasi Jaringan

Berikut adalah beberapa tren masa depan dalam virtualisasi jaringan:

Alat manajemen yang lebih baik akan memasuki pasar

Jaringan tervirtualisasi menawarkan beberapa manfaat tetapi mungkin goyah karena pengawasan dan kontrol yang buruk. Vendor menyadari kebutuhan alat manajemen yang kuat dan bergegas ke pasar. Saat alat manajemen yang lebih baik memasuki pasar, jumlah pengadopsi akan meningkat.

Virtualisasi jaringan akan menjadi lebih mudah

Seiring waktu, virtualisasi akan menjadi lebih mudah untuk direncanakan, diterapkan, dan dipelihara. Seiring dengan pertumbuhan basis pengetahuan dan teknologi yang matang, vendor dan produk yang paham pasar akan memasuki pasar, teknologi akan menjadi kurang menakutkan, dan pengguna akan menemukan jaringan virtual lebih mudah untuk dikelola.

Menjadi hijau

Virtualisasi jaringan mempromosikan TI hijau, karena jumlah server fisik yang jauh lebih sedikit yang diperlukan untuk memberi daya pada jaringan virtual. Ini mengurangi biaya energi dan jelas akan mengarah pada adopsi yang lebih besar di masa depan.

Mempengaruhi Pasar Lain

Virtualisasi jaringan akan membantu mempercepat transformasi digital perusahaan, mendorong pertumbuhan multicloud hybrid, dan mengarah pada keamanan dan pengoptimalan jaringan yang lebih baik.