ACT Blog

logo act communications
logo bendera indonesia
Networking Ahmad Rudiansyah  

Apa itu Pengembangan IoT? | Planet Jaringan Perusahaan

ACT Communications

Mengembangkan solusi Internet of Things (IoT) saat ini mungkin terbukti sangat kompleks. Jelas, harapan akan teknologi yang terhubung terus meningkat untuk menjamin keamanan, ketahanan, dan kecerdasan.

Ekspektasi yang meningkat ini juga berarti para profesional IoT terus berupaya meningkatkan keterampilan mereka untuk memenuhi ekspektasi solusi yang mereka ciptakan. Pada saat yang sama, perusahaan berinvestasi dalam pengembangan IoT untuk memanfaatkan celah di sektor mereka guna mempertahankan daya saing mereka.

Singkatnya, pengembangan IoT sekarang menjadi sektor TI yang berkembang dan sangat penting.

Lihat juga: Perangkat IoT Terkemuka

Apa itu Pengembangan IoT?

Pengembangan IoT mengacu pada serangkaian aktivitas, proses, alat, dan teknologi yang didedikasikan untuk pembuatan, desain, penerapan, dan dukungan solusi IoT. Ini melibatkan implementasi tugas konfigurasi dan pengkodean yang diperlukan untuk membangun dan memelihara aspek perangkat lunak dan perangkat keras dari solusi IoT.

Cakupan pengembangan IoT sangat luas, karena dapat melintasi keamanan, pemrograman cloud, pemrograman perangkat keras, jaringan, rekayasa sistem, dan banyak lagi. Ini berarti pengembangan IoT sangat kolaboratif dan melibatkan kemitraan dengan berbagai profesional di bawah panji pengembangan IoT, serta pemangku kepentingan lainnya, untuk berhasil mengimplementasikan dan memelihara solusi IoT.

Solusi IoT harus berkualitas tinggi, tangguh, dapat diskalakan, mudah digunakan, dan aman. Namun, pengembangan IoT menghadapi beberapa tantangan.

Tantangan Pengembangan IoT

Keamanan dan Privasi

IoT menyediakan permukaan serangan yang luas untuk ancaman dunia maya untuk mencoba menyerang. Mungkin perlu mengorbankan hanya satu dari ribuan perangkat dalam jaringan IoT untuk mengekspos keseluruhan sistem.

Saat insiden serangan dunia maya terus meningkat, mereka menyoroti sifat keamanan IoT yang dipertaruhkan tinggi. Kurangnya keamanan yang kuat untuk platform IoT, antarmuka yang tidak aman, dan transmisi informasi yang tidak terenkripsi di antara perangkat yang saling terhubung terus membuat jaringan IoT dalam risiko.

Pertimbangan sistem operasi

Setelah mengevaluasi perangkat yang akan digunakan, tim pengembangan IoT harus memilih sistem operasi (OS) yang cocok untuk perangkat tersebut. Namun, perangkat ini lebih dibatasi dalam hal daya dan memori dibandingkan dengan sistem komputasi seperti desktop. Memilih sistem operasi di bawah kendala seperti itu tanpa mengurangi keefektifan solusi IoT bisa menjadi sebuah tantangan.

Interaksi perangkat

Sistem IoT dicirikan oleh kemampuan perangkat mereka untuk mengirimkan data melalui peralatan yang saling terkait. Kompleksitas yang berkembang dari jaringan ini dan implikasinya memperkenalkan kompleksitas yang lebih besar pada tugas menentukan berbagai tingkat interaksi antara perangkat ini – dan kemudian membuatnya lebih dapat dioperasikan.

Tantangan hukum

Potensi Internet of Things dan teknologi secara keseluruhan dapat dibayangi oleh ketergantungan pada teknologi dan kepercayaannya terhadap informasi rahasia. Ancaman yang mengganggu Internet of Things termasuk kebocoran data, pencurian data dan identitas, serangan man-in-the-middle, rekayasa sosial, dan banyak lagi.

Baca Juga :  SQL vs. NoSQL: Basis Data Mana yang Tepat untuk Bisnis Anda?

Saat ini, data yang berisiko dilampirkan pada peraturan hukum yang dapat memiliki implikasi ketat pada pengembang sistem IoT dan organisasi yang menerapkannya jika melanggar peraturan tersebut. Selain itu, beberapa implementasi IoT mungkin juga dibayangi oleh masalah etika dan moral.

Kualitas asuransi

Fleksibilitas implementasi IoT berarti cakupan pengujian, kegunaan, dan kompatibilitas jauh lebih luas daripada sistem TI tradisional. Selain itu, beberapa kasus penggunaan IoT, seperti pompa insulin IoT, tidak menyisakan ruang untuk kesalahan, karena kesalahan kecil bisa berakibat fatal. Terus-menerus memastikan bahwa solusi IoT dapat mempertahankan layanan berkualitas di lingkungan yang terus berkembang merupakan tantangan berkelanjutan bagi tim pengembangan.

Lihat juga: Tren Membentuk Masa Depan IoT

Tren dalam Pengembangan IoT

Tim pengembangan IoT juga perlu memahami cara memanfaatkan tren teknologi IoT terbaru untuk lebih memanfaatkan solusi IoT yang efektif.

Bangkit dalam aplikasi cloud-native

Karena adopsi dan migrasi cloud terus menjadi prioritas bagi perusahaan, setidaknya dalam waktu dekat, kebutuhan untuk mengidentifikasi cara baru untuk mendorong efisiensi dan meningkatkan kemampuan di cloud akan meningkat.

Memiliki cloud sebagai standar di tingkat platform, perangkat lunak, dan infrastruktur memberdayakan tim pengembangan IoT untuk membuat dan mengoptimalkan aplikasi untuk kinerja dan skala cloud. Solusi ini semakin mengurangi waktu pemasaran untuk organisasi, meningkatkan keandalan, sekaligus menurunkan biaya infrastruktur dan kompleksitas.

IoT dalam perawatan kesehatan

IoT dalam perawatan kesehatan telah menjadi salah satu sektor pengembangan IoT yang paling aktif selama beberapa tahun terakhir. Teknologi perawatan kesehatan yang memberikan perawatan pasien yang lebih cerdas dengan intervensi manusia yang jauh lebih sedikit telah meningkat sebagai akibat dari pandemi COVID-19.

Cakupan IoT dalam perawatan kesehatan mencakup kasus penggunaan seperti pengobatan jarak jauh dan perawatan kesehatan jarak jauh, pemantauan gaya hidup melalui pelacak dan pita kebugaran, peralatan medis khusus seperti monitor detak jantung, dan banyak lagi.

Kasus penggunaan ini semakin berfokus di luar pandemi untuk memungkinkan profesional medis memeriksa, mendiagnosis, dan merawat lebih banyak pasien dan memperluas layanan kesehatan ke wilayah di mana akses fisik ke fasilitas medis atau profesional menjadi tantangan karena sulitnya akses atau keterpencilan.

Lebih banyak kecerdasan buatan (AI) di tepi

Untuk waktu yang lama, kebutuhan untuk mengirimkan data ke cloud sebelum memilih data yang relevan telah menghadirkan hambatan untuk implementasi IoT. Namun, paradigma ini bergeser dengan AI yang lebih besar dan pembelajaran mesin kecil (TinyML) di tepinya. Skrip TinyML dilatih secara otomatis untuk mengidentifikasi data berharga dan menurunkan ketergantungan operasional pada analitik sisi cloud.

Dengan TinyML, organisasi dan tim pengembangan IoT dapat menerapkan kemampuan AI yang semakin efisien untuk IoT tanpa perlu menggunakan chip AI khusus. Algoritme AI juga menjadi lebih efisien, karena memerlukan daya komputasi yang jauh lebih sedikit dibandingkan beberapa tahun yang lalu. Ini secara bertahap mengarah pada demokratisasi pemrograman AI untuk IoT dan perluasan jumlah pengembang yang bekerja dengan AI.

Baca Juga :  CloudOps vs. ITOps | Planet Jaringan Perusahaan

Selain itu, mengintegrasikan AI dengan aplikasi IoT terbukti menjadi pendorong yang serius untuk transformasi digital. Pandemi COVID-19 berperan dalam mempercepat penerapan solusi semacam itu untuk memanfaatkan teknologi yang terhubung secara maksimal selama periode yang membatasi secara fisik. Sektor-sektor seperti otomotif, medis, dan industri memanfaatkan sinergi AI dan IoT ini, karena implementasi AI dan IoT telah menjadi sektor yang berkembang.

IoT sumber terbuka

IoT open-source memiliki janji besar, asalkan pengembang dapat mengatasi tantangan dan jebakannya. Protokol, perangkat lunak, dan alat perangkat kerasnya menawarkan pendekatan terbuka untuk pengembangan IoT, yang dapat menghilangkan sifat ekosistem IoT yang terfragmentasi. IoT open-source dapat menurunkan ketergantungan pada ekosistem cloud yang terkunci. Vendor mencelupkan kaki mereka ke kolam IoT open-source dan ada potensi besar di sini.

Karena semakin banyak vendor yang menyadari bahwa model inovasi dan pengembangan terbuka memperkuat seluruh ekosistem IoT alih-alih melemahkan keunggulan kompetitif mereka, kita akan melihat lebih banyak kolaborasi open-source antar vendor, asalkan diterapkan dengan benar.

Analisis data untuk IoT masa depan

Keterampilan analisis data menjadi semakin penting bagi pengembang IoT yang ingin mengelola jaringan perusahaan yang terus berkembang. Keahlian analisis data tertentu yang mungkin dibutuhkan pengembang IoT adalah analisis data deret waktu.

Semakin banyak implementasi IoT menuntut kemampuan untuk mengeksploitasi data sensor yang dihasilkan dengan cepat. Tim pengembangan yang diharapkan menerapkan sistem untuk memahami data IoT harus mempertimbangkan untuk mempelajari elemen ilmu data ini. Ini akan membantu mereka menghindari kewalahan karena lebih banyak tugas data dibawa ke edge.

Teknologi imersif dan perusahaan

Konvergensi Internet of Things dengan teknologi imersif seperti realitas virtual, augmented reality, dan teknologi simulasi lingkungan membuka kemungkinan tak terbatas untuk pengembangan teknologi IoT imersif.

Namun, konvergensi ini akan melibatkan sejumlah besar data. Kombinasi 5G dan edge computing akan mendukung konvergensi ini untuk menghadirkan produk-produk imersif ini. Ini pada akhirnya akan mempercepat pengembangan aplikasi imersif untuk aplikasi industri dan perusahaan.

Lihat juga: Perusahaan Komputer Top Edge

Praktik Terbaik Pengembangan IoT

Tim pengembangan perlu mengetahui cara menjamin penerapan IoT mereka efektif. Di bawah ini adalah beberapa praktik terbaik yang perlu mereka ingat.

Menentukan penyimpanan data

Volume data yang dihasilkan oleh Internet of Things memang sangat besar. Menentukan di mana dan bagaimana menyimpan data akan sangat penting untuk kegunaan data yang dihasilkan oleh solusi IoT.

Baca Juga :  IoT vs. Edge Computing

Penting untuk menentukan data mana yang cukup berharga untuk dikirim ke inti perusahaan dan data mana yang harus tetap berada di tepi. Memisahkan data dengan cepat sesuai kegunaannya akan memengaruhi di mana dan bagaimana data disimpan, yang pada gilirannya akan memengaruhi efektivitas penggunaan data oleh tim, aplikasi, mesin, dan lainnya.

Pilihan platform

Jenis platform yang dipilih untuk penyebaran IoT memiliki implikasi besar untuk solusi IoT dan kegunaannya secara keseluruhan. Memilih platform akan mengharuskan pengembang untuk mempertimbangkan implikasi jangka panjang dari potensi platform mereka. Mereka perlu mengetahui tidak hanya perangkat lunak tetapi juga aspek perangkat keras dari solusi untuk mendukung tujuan jangka panjang mereka.

Mempertimbangkan hal ini memungkinkan pengembang IoT untuk memilih platform yang membantu membuktikan solusi mereka di masa depan, karena ini akan berdampak pada kemampuan untuk mengubah, merevisi, dan mengadaptasi desain solusi mereka saat diperlukan.

Keamanan

Setiap perangkat yang terhubung ke internet merupakan potensi kerentanan di mata pelaku ancaman yang terinformasi. Sekadar mengetahui bahwa jaringan IoT dapat memiliki perangkat yang tak terhitung jumlahnya menyoroti pentingnya membangun keamanan ke dalam desain sistem sejak awal.

Pengembang solusi IoT harus mengikuti metodologi pengembangan perangkat lunak yang aman. Metodologi semacam itu memengaruhi pilihan platform, alat, dan bahasa serta membantu menerapkan pendekatan dasar untuk keamanan. Mereka juga harus memilih perangkat lunak sumber terbuka dengan hati-hati, karena menyediakan opsi untuk mengembangkan solusi dengan cepat.

Akhirnya, pengembang IoT harus berhati-hati selama integrasi, karena banyak kelemahan keamanan perangkat lunak ada di batas antarmuka pemrograman aplikasi (API) dan pustaka. Mereka perlu memeriksa semua antarmuka komponen yang diintegrasikan untuk mencari kekurangan.

Kontekstualisasikan solusi IoT

Kelenturan Internet of Things memungkinkan pengembang mendekati produk dengan cara yang tidak terbatas. Namun, mengembangkan produk IoT dengan visi yang kurang jelas menghadirkan ancaman terhadap keefektifan produk.

Pengembang perlu memikirkan sifat sistem yang mereka kembangkan dan perangkat yang mengelilingi sistem ini. Mereka harus menghindari jatuh ke dalam mentalitas satu ukuran untuk semua dalam konteks Internet of Things.

Pengujian

Satu-satunya cara untuk menjamin praktik terbaik diikuti adalah dengan menguji dan menguji terus menerus. Pengembang perlu menguji setiap sistem tanpa henti. Mereka harus mengujinya dengan berbagai kasus penggunaan yang tidak diinginkan dan selalu memprioritaskan pengujian keamanan.

Pengembang IoT juga perlu melakukan pengujian setiap kali mereka mengubah atau mengimplementasikan fitur baru. Tes ini harus melawan kasus penggunaan yang dapat diprediksi dan tidak dapat diprediksi. Pengujian konstan dapat mengungkapkan peluang untuk peningkatan produk, yang harus selalu siap dieksplorasi oleh pengembang.