ACT Blog

logo act communications
logo bendera indonesia
Networking Ahmad Rudiansyah  

Apa itu MPLS? | Planet Jaringan Perusahaan

ACT Communications

MPLS, atau Multiprotocol Label Switching, adalah teknik penerusan data yang berfungsi dengan merutekan lalu lintas menggunakan jalur yang telah ditentukan sebelumnya. Itu muncul pada 1990-an sebagai alternatif yang lebih baik untuk perutean jaringan. Dalam protokol IP tradisional, router melakukan pencarian IP di setiap node, yang menyebabkan penundaan dan jeda waktu. Sebaliknya, MPLS melakukan pengalihan label di mana rute paket ditentukan terlebih dahulu.

Dalam jaringan MPLS, hanya router pertama yang melakukan pencarian, tetapi setelah itu, router hanya membaca header tanpa harus menjelajah informasi paket data untuk memeriksa alamat IP-nya. Ini menghemat waktu dan memungkinkan transfer paket yang lebih cepat dan efisien.

Jaringan MPLS adalah layanan hibrid yang beroperasi antara Layer 2 dan 3 dari hierarki OSI. Dalam model OSI, Layer 2 (Data Link) mentransfer data antar node dalam WAN atau LAN. Layer 3 (Jaringan) merutekan paket data menggunakan protokol IP. Sementara MPLS merutekan paket dengan kecepatan Level 2, ia mempertahankan skalabilitas level 3.

Lihat juga: Apa itu Jaringan yang Ditentukan Perangkat Lunak

Bagaimana Perutean Jaringan Bekerja?

Ketika informasi dikirim melalui internet, itu dipecah menjadi potongan data yang lebih kecil yang disebut paket. Setiap paket diberi nomor port dan header terlampir yang berisi informasi tentang sumber dan alamat IP tujuan. Agar sebuah paket dapat mencapai tujuan akhirnya, paket tersebut harus diteruskan melalui beberapa router hingga akhirnya mencapai alamat IP tujuan.

Dalam perutean IP tradisional, paket data tidak membawa informasi selain alamat tujuan. Karena paket-paket ini tidak memiliki informasi tentang rute yang seharusnya mereka ambil, mereka bergantung pada router untuk tindakan lebih lanjut.

Jadi, untuk menentukan tujuan paket berikutnya, router harus membuat keputusan independen mengenai pemberhentian berikutnya dengan berkonsultasi dengan tabel routing. Tetapi keputusan perutean masing-masing router dapat menyebabkan kelambatan, membuatnya tidak cocok untuk aplikasi teknologi komunikasi yang sensitif terhadap latensi.

Jika Anda mencari metode yang dapat membantu perjalanan data lebih cepat daripada IP standar, maka MPLS adalah pilihan yang baik.

Baca juga: Langkah-Langkah Membangun Jaringan Tanpa Kepercayaan

Baca Juga :  Keamanan IoT | Planet Jaringan Perusahaan

Bagaimana Routing Bekerja di MPLS?

Untuk memahami perutean dalam MPLS, pertama-tama kita harus memahami apa itu label dan router MPLS.

Label MPLS

Dalam MPLS, paket data ditempel dengan satu atau lebih label. Label ini berisi informasi tentang kemana paket harus masuk ke dalam jaringan MPLS.

Tumpukan label terdiri dari empat bagian:

  • Label: Label menyimpan informasi tentang kemana paket harus pergi selanjutnya.
  • Eksperimental (Kedaluwarsa): 3 bit digunakan untuk menentukan QoS (Quality of Service).
  • Bendera bagian bawah tumpukan (BoS): Paket jaringan dapat memiliki beberapa label yang ditumpuk satu sama lain. Bendera BoS, jika disetel ke 1, menunjukkan label yang ada di bagian bawah tumpukan. Jika tidak, nilainya diatur ke 0.
  • Bidang waktu tayang (TTL): Bidang TTL label mewakili umur data atau jumlah hop maksimum yang dapat dibuat sebelum dijatuhkan. Pada setiap hop, nilainya dikurangi satu hingga nilainya mencapai nol.

Lihat juga: Penyedia Layanan Terkelola Teratas

Router MPLS

  • Label Tepi Router: Label Edge Router (LER) terletak di titik masuk dan keluar jaringan MPLS. Entri LER dikenal sebagai Ingress LSR, sedangkan router terakhir dikenal sebagai Egress LSR. Ingress LER memberikan label data pada paket tidak berlabel yang masuk sebelum mengirimkannya ke depan. Ketika paket mencapai titik keluar jaringan, Egress LER menghapus label dan menggantinya dengan alamat IP standar.
  • Router Pengalih Label: Label Switching Routers (LSRs) terletak di tengah jaringan MPLS dan bertanggung jawab untuk meneruskan paket dalam domain MPLS. Setelah LSR menerima sebuah paket, ia menambahkan/menukar label dan meneruskannya ke hop berikutnya.
  • Jalur Pengalihan Label: Label Switching Paths (LSPs) adalah jalur yang telah ditentukan sebelumnya yang diambil paket dalam jaringan MPLS.

Dengan bantuan LSP, kita dapat menentukan jalur yang akan diambil oleh paket, tidak seperti penerusan IP, di mana paket dapat mengikuti sejumlah jalur.

Perutean MPLS

Sekarang kita memiliki gagasan yang adil tentang arsitektur jaringan MPLS, mari kita lihat cara kerjanya:

  • Ketika jaringan MPLS menerima paket data, router pertama, yang disebut router LER/Ingress, menilai tujuan dan memberikan label pada paket data. Label ini menentukan jalur yang akan diikuti paket.
  • Setiap paket dapat memiliki lebih dari satu label, dengan label ditumpuk dalam urutan masuk/keluar terakhir.
  • Setelah paket diberi label, paket tersebut bergerak melalui LSR atau “transit node”. LSR tidak melakukan pencarian IP apa pun tetapi cukup memindai label berdasarkan label paling atas dan meneruskannya ke LSP yang tepat.
  • Sebuah pencarian melibatkan penentuan operasi apa yang harus dilakukan pada label – ‘push’, ‘swap’, atau ‘pop’ dan memilih hop berikutnya ke mana paket perlu dikirim.
  • Setiap router berturut-turut hanya memverifikasi label dan meneruskan paket ke router berikutnya di node.
  • Pada “egress node”, di mana paket meninggalkan jaringan MPLS, label dihapus dari paket data dan dikirimkan melalui perutean IP biasa.
Baca Juga :  Mengamankan Kontainer dan Ekosistem Kubernetes

Lihat juga: Perangkat Lunak & Produk Virtualisasi Jaringan Terbaik

Berikut adalah bentuk tabel yang menunjukkan perbedaan antara IP dan MPLS:

Properti MPLS AKU P
Konektivitas Disediakan oleh satu operator Beberapa operator
Lapisan berfungsi Fungsi pada level 2.5 Fungsi di level 3
Harga Mahal Murah
Teknik Lalu Lintas Mungkin Tidak tersedia
Skalabilitas Dapat diskalakan tetapi kurang dari IP Sangat skalabel
Jenis Berbasis perangkat keras Perangkat keras independen

Manfaat MPLS

MPLS memberikan banyak keuntungan bagi bisnis. Ini adalah:

Protokol Agnostik

MPLS adalah protokol agnostik karena dapat bekerja dengan berbagai protokol jaringan seperti Frame Relay, Serial, Metro, Ethernet, ATM, dll. Selain itu, karena router MPLS hanya membaca label yang dilampirkan pada paket, mereka tidak melakukan pencarian beberapa router. Akibatnya, ini mengurangi kemacetan jaringan dan mengarah pada peningkatan kinerja.

Mendukung Rekayasa Lalu Lintas

MPLS mendukung rekayasa lalu lintas (TE) yang mengubah rute lalu lintas dan menghindari kemacetan jaringan. Kemacetan terjadi ketika ada sumber daya yang tidak memadai untuk mengelola lalu lintas jaringan. Jika ada jalur yang padat, TE akan mengarahkan lalu lintas melalui jalur yang tidak terlalu ramai, memastikan penangguhan minimal. Ini sangat penting untuk aplikasi prioritas tinggi atau aplikasi penting yang harus mencapai tujuan akhir tanpa penundaan.

Baca Juga :  Pengembangan AI Kustom vs. Solusi AI Off-the-Shelf

Mengurangi Waktu Henti

Bit eksperimental dalam label MPLS menentukan Quality of Service atau QoS. QoS adalah fitur yang mengutamakan arus lalu lintas. Dengan demikian, jaringan MPLS dapat memprioritaskan lalu lintas dan memastikan bahwa lalu lintas yang lebih kritis lewat terlebih dahulu. Ini diperlukan untuk komunikasi video/suara di mana latensi harus nol.

Fleksibilitas

Di MPLS, jalurnya sudah ditentukan sebelumnya. Dengan demikian, tidak ada angkat berat yang terlibat. Sekali lagi, ada banyak fleksibilitas dalam jaringan MPLS. Dengan bantuan rekayasa lalu lintas, lalu lintas jaringan dapat dialihkan melalui jalur yang tidak terlalu padat, meningkatkan hasil dan kepuasan pelanggan dalam prosesnya. Jadi, pada dasarnya, dengan jaringan MPLS, Anda mendapatkan yang terbaik dari kedua dunia.

Lihat juga: Mengandung Serangan Siber di IoT

Apa Kekurangan MPLS?

Keamanan

MPLS menawarkan lebih sedikit fitur keamanan jika dibandingkan dengan penyedia jaringan tradisional. Yang terpenting, itu tidak dienkripsi, sehingga membuatnya lebih rentan terhadap serangan siber. Namun, pengguna dapat bekerja dengan penyedia layanan mereka untuk mengatur enkripsi dan melindungi jaringan mereka dari penjahat dunia maya.

Penyebaran

Menyiapkan jalur khusus di MPLS membutuhkan waktu lama; terkadang, ini juga dapat berlanjut selama beberapa bulan, sehingga sulit bagi perusahaan untuk meningkatkan skala dengan cepat. Selain itu, jaringan MPLS lebih cocok untuk konektivitas point-to-point dan karenanya tidak ideal untuk cloud.

Biaya Bandwidth Tinggi

Kelemahan MPLS adalah biaya bandwidth yang mahal. Dengan konsumen yang lebih banyak beralih ke konten bandwidth-intensif seperti video, harga per megabit yang tinggi dapat menjadi kerugian.

Baca juga: Langkah-Langkah Membangun Jaringan Tanpa Kepercayaan

Masa Depan MPLS

Sementara berbagai manfaat MPLS menjadikannya solusi yang dapat diandalkan untuk perusahaan, perpindahan ke cloud menjadikannya pilihan yang tidak dapat dijalankan. SD-WAN adalah salah satu dari banyak alternatif untuk MPLS yang menawarkan kelincahan dan koneksi hemat biaya ke organisasi. Namun demikian, ini tidak berarti bahwa MPLS sudah mati — skenario yang lebih mungkin adalah perusahaan menggunakan campuran keduanya untuk memenuhi kebutuhan transformasi digital mereka.