ACT Blog

logo act communications
logo bendera indonesia
Networking Ahmad Rudiansyah  

Apa itu Firewall Jaringan

ACT Communications

Firewall jaringan adalah bagian dari firmware atau perangkat lunak yang mengelola dan memantau aturan mengenai jenis paket data yang dapat masuk ke jaringan, serta aspek keamanan jaringan lainnya. Firewall jaringan adalah blok bangunan penting dari infrastruktur keamanan siber perusahaan mana pun.

Firewall ini secara otomatis menandai, menandai, dan membatasi metode akses jaringan yang tidak sah untuk melindungi data yang disimpan di server yang membuat bisnis tetap berjalan. Pada artikel ini, kita akan melihat secara komprehensif sejarah, struktur, dan kelayakan firewall jaringan untuk membantu Anda lebih memahami bagaimana firewall jaringan dapat bekerja untuk bisnis Anda.

Lihat juga: 7 Tantangan Jaringan Perusahaan

Sejarah Singkat Firewall

Kata firewall secara klasik mengacu pada dinding yang dibangun menjadi struktur untuk menahan dan mengendalikan penyebaran api. Awalnya, dinding ini dirancang untuk mencegah api menyebar melewati dinding bangunan, dan kemudian, firewall mesin dikembangkan untuk melindungi penumpang dari bencana kebakaran mekanis.

Sangat mudah untuk melihat mengapa, pada akhirnya, pada akhir 1980-an, firewall muncul bersamaan dengan penyebaran awal internet pra-Web sebagai metode untuk melindungi jaringan yang masih baru ini dan data penting terkait penelitian yang cenderung mereka transfer.

Firewall telah tumbuh dan berubah sejak tahun 1980-an, tetapi fungsi dan struktur dasarnya tetap sama. Mereka bertindak untuk mempartisi jaringan dari internet secara luas sementara hanya menerima paket informasi yang diotorisasi. Ada banyak jenis firewall dengan sedikit nuansa, tetapi inti dari teknologi ini tetap sama.

Lihat juga: Solusi Manajemen Jaringan Terbaik

Jenis Firewall

Firewall sangat beragam seperti jaringan yang mereka lindungi, tetapi pada dasarnya ada dua opsi dasar dalam hal melindungi jaringan. Kedua opsi ini memiliki pro dan kontra, dan memahaminya akan membantu proses pemilihan solusi firewall yang paling sesuai dengan jaringan yang bersangkutan.

Firewall berbasis jaringan

Firewall berbasis jaringan adalah jenis firewall yang paling dasar. Firewall berbasis jaringan diposisikan langsung di antara dua atau lebih jaringan. Ini biasanya merupakan garis pemisah antara jaringan area lokal (LAN) dan jaringan area luas (WAN), tetapi kontur firewall berbasis jaringan dapat ditentukan sesuai keinginan perusahaan.

Baca Juga :  3 Tantangan SD-WAN dan Cara Mengatasinya

Firewall berbasis jaringan biasanya dapat berupa perangkat keras khusus atau tujuan umum yang memantau lalu lintas jaringan, tetapi ada juga solusi berbasis jaringan virtual.

kelebihan

Kesederhanaan

Firewall berbasis jaringan, di atas segalanya, sederhana. Dengan menutup jaringan dari dunia luar dan hanya menerima paket dari pengirim resmi, firewall berbasis jaringan dapat melakukan tugasnya dengan masukan atau gangguan yang relatif sedikit.

Keamanan

Firewall berbasis jaringan memberikan banyak keamanan, terutama jika dipasangkan dengan metode keamanan siber sekunder.

Skalabilitas

Firewall berbasis jaringan hanya perlu memantau komunikasi yang datang dari luar jaringan yang dilindunginya. Skala jaringan memiliki dampak yang relatif rendah pada kemampuan firewall berbasis jaringan untuk memantau lalu lintas masuk.

Kontra

Paket yang jatuh

Firewall berbasis jaringan sangat sederhana sehingga biasanya hanya membuat keputusan untuk menerima atau menolak sebuah paket. Ini berarti bahwa data yang salah tag atau data penting yang dikirim dari sumber yang tidak sah hanya akan terpental dari firewall, membuat jaringan yang dilindungi tidak sadar dan tidak dapat mengambilnya kembali.

Fungsionalitas terbatas

Firewall berbasis jaringan, meskipun sangat efektif dalam menandai dan memblokir informasi secara efisien, namun kecanggihannya terbatas. Firewall berbasis jaringan biasanya hanya memeriksa data dasar seperti alamat IP. Data yang terkandung dalam paket yang lolos pemeriksaan dasar ini tidak akan diperiksa oleh firewall dan dapat lolos, melepaskan malware di jaringan yang tidak curiga.

Batas yang membatasi

Karena firewall berbasis jaringan bergantung pada pembuatan batas kaku antara jaringan, setiap penambahan atau pengurangan ke jaringan akan memerlukan restrukturisasi firewall jaringan yang memakan waktu.

Baca Juga :  Penyambungan Jaringan 5G Dijelaskan

Lihat juga: Penyedia Layanan Terkelola Teratas

Firewall aplikasi web

Web application firewalls (WAF) adalah jenis aplikasi yang berhubungan langsung dengan aplikasi web. Firewall aplikasi web diposisikan di depan aplikasi web dan memonitor lalu lintas berbasis web baik yang masuk maupun yang keluar.

Firewall aplikasi web umumnya “lebih pintar” daripada firewall berbasis jaringan karena mereka menganalisis data secara lebih menyeluruh. Menurut Open Web Application Security Project (OWASP), WAF adalah “solusi keamanan pada tingkat aplikasi web yang — dari sudut pandang teknis — tidak bergantung pada aplikasi itu sendiri.”

Firewall aplikasi web dapat dilihat sebagai semacam lapisan keamanan kedua antara aplikasi web apa pun dan jaringan tempat mereka terhubung. Dengan menyebarkan WAF dan solusi keamanan tambahan yang sesuai, WAF dapat membantu dalam menyediakan perlindungan tingkat atas untuk perusahaan dan jaringannya yang rumit.

kelebihan

Kustomisasi

Firewall aplikasi web dimaksudkan untuk menjadi solusi yang dipesan lebih dahulu untuk aktivitas jaringan aplikasi web. Kustomisasi dan spesifisitas fungsionalitas ada berdampingan dengan firewall aplikasi web, dan mereka dapat diperbarui dengan cepat untuk memenuhi tuntutan ancaman digital baru atau teknologi yang ditambahkan ke jaringan.

Kesesuaian

Firewall berbasis aplikasi web dibangun agar sesuai dengan aplikasi web apa pun, seperti namanya. Artinya, bisnis yang dilakukan secara online melalui browser dapat dilindungi apa pun aplikasinya. Operasi kompleks yang tidak mampu untuk mengasingkan jaringan mereka akan menemukan diri mereka senang dengan fleksibilitas yang disediakan oleh firewall aplikasi web.

Kontra

Kecepatan

Firewall aplikasi web harus bekerja sama dengan aplikasi web. Peningkatan permintaan komputasi mereka akan sering menyebabkan pelambatan jaringan. Jika jaringan besar menjalankan beberapa aplikasi web dan bertukar data dalam jumlah besar, firewall aplikasi web dapat mencekik sistem tersebut.

Skala

Firewall aplikasi web berguna untuk usaha gesit yang membutuhkan pemantauan jaringan yang cepat; namun, begitu mereka ditingkatkan dan diterapkan ke lusinan aplikasi yang bekerja bersama satu sama lain, firewall aplikasi web cenderung mengalami kesulitan.

Baca Juga :  Fortinet vs. SonicWall: Perbandingan LAN Nirkabel Perusahaan

Apakah Firewall Jaringan Tepat untuk Perusahaan Anda?

Jaringan yang bekerja terutama secara internal dengan input eksternal yang sedikit atau sangat spesifik akan bekerja dengan baik dengan firewall jaringan. Jaringan server cloud penyimpanan, misalnya, akan membawa firewall jaringan dengan baik.

Jaringan penyimpanan cloud hanya meminta data untuk disimpan dan mengeluarkan data yang diminta pengguna. Firewall jaringan yang mendukung penyimpanan cloud dengan mudah memahami bahwa paket data hanya akan datang dari lokasi resmi. Dengan struktur keamanan internal yang memadai, isi dari paket-paket ini dapat dengan mudah diisolasi terlepas dari isinya.

Jaringan yang membutuhkan pertukaran data yang kompleks dan konstan akan menderita karena kesederhanaan firewall jaringan. Jika tim orang memerlukan akses kolaboratif cepat ke jaringan organisasi, mereka akan menemukan diri mereka frustrasi oleh kekakuan firewall jaringan.

Karyawan jarak jauh yang bekerja dari kedai kopi atau kantor saudara daripada dari rumah mungkin perlu mengakses VPN untuk menghasilkan alamat IP resmi atau mengelola hilangnya akses jaringan.

Jaringan yang sering tumbuh dan berubah lokasi akan menemukan firewall jaringan yang membuat frustrasi untuk bekerja dalam jangka panjang. Firewall jaringan ingin memantapkan dirinya dengan kuat di ruang antara jaringan dan internet yang lebih luas, operasi yang berkembang pesat dengan jaringan yang terus berkembang.

Startup dan perusahaan menengah yang tertatih-tatih dalam percepatan pertumbuhan harus menyadari keterbatasan firewall berbasis jaringan.

Terakhir, pertimbangkan ancaman yang paling mungkin menjadi mangsa jaringan. Jika jaringan perusahaan Anda terutama untuk penyimpanan lokal data intra-kantor, maka firewall berbasis aplikasi web yang mencegah serangan phishing pada sumbernya akan memberikan perlindungan yang jauh lebih teratur dan berguna daripada firewall jaringan.

Lihat juga: Platform IoT Terbaik untuk Manajemen Perangkat