ACT Blog

logo act communications
logo bendera indonesia
Networking Ahmad Rudiansyah  

Sejarah Jaringan Komputer | Planet Jaringan Perusahaan

ACT Communications

Jaringan komputer merupakan pusat evolusi konstan dari lanskap teknologi informasi (TI). Jaringan dan teknologi komunikasi telah berpengaruh dalam kenaikan ini. Jaringan komputer memungkinkan interkoneksi titik akhir dan perangkat pada jaringan area lokal (LAN) atau jaringan area luas (WAN). Hal ini memungkinkan interaksi, komunikasi, dan berbagi sumber daya antara bisnis, penyedia layanan, dan konsumen.

Untuk memahami bagaimana jaringan menjadi sama pentingnya seperti sekarang ini, penting untuk mempelajari asal-usulnya. Luasnya jaringan komputer membuatnya menjadi tantangan untuk menentukan dengan tepat asal usulnya. Namun, sejak akhir 1950-an, dampak jaringan pada evolusi teknologi menjadi semakin penting.

Lihat juga: 7 Tantangan Jaringan Perusahaan

Jaringan di tahun 1960-an

Awal yang pasti dari jaringan komputer dapat ditelusuri kembali ke tahun 1960-an. Secara khusus, permulaan Jaringan Badan Proyek Penelitian Lanjutan Amerika Serikat (ARPANET) pada tahun 1969 adalah peristiwa paling berpengaruh dalam dekade ini. Selanjutnya, tahun 1960-an melibatkan peristiwa penting seperti peluncuran Telstar 1 pada tahun 1962 dan pengenalan telepon nada sentuh komersial pertama pada tahun 1962.

Dekade ini juga melibatkan publikasi dokumen request for comments (RFC) pertama. Dokumen mendefinisikan dan memberikan informasi tentang prosedur jaringan komunikasi komputer dan protokol jaringan. Sebagai hasil dari dokumen RFC ini, Network Control Protocol (NCP) ditetapkan. Protokol ini menjadi protokol transport pertama ARPANET.

Selain itu, lingkungan komputasi mainframe System/360 IBM diperkenalkan pada tahun 1964.

ARPANET

Jaringan Badan Proyek Penelitian Lanjutan Amerika Serikat adalah jaringan yang menyediakan dasar-dasar internet. Sejumlah protokol jaringan yang digunakan saat ini pertama kali dikembangkan untuk ARPANET. Pertama kali digunakan pada tahun 1969, ini menjadi jaringan komputer packet-switched publik pertama, dengan tujuan utamanya berkisar pada akademisi dan penelitian.

UNIX

Pada tahun 1969, sistem operasi UNIX dikembangkan oleh Bell Laboratories. Ini patut diperhatikan, karena sistem operasi umumnya digunakan di lingkungan jaringan perusahaan saat ini. Ini adalah sistem operasi pertama yang ditulis seluruhnya dalam bahasa pemrograman C. Popularitasnya meningkat pada 1970-an di lingkungan komputasi akademik dan memungkinkan banyak pengguna untuk secara bersamaan mendapatkan akses ke sistem dan menjalankan program mereka.

Baca Juga :  10 Praktik Terbaik Keamanan MPLS Terbaik

Namun, penyebarannya meluas tidak sampai pertengahan 1970-an. Komputer mini PDP-11 dengan terminal bodoh membentuk sistem UNIX dasar.

Lihat juga: Perusahaan Jaringan Perusahaan Teratas

Sistem pengkodean karakter

Ketika standar untuk jaringan komputer mulai berkembang selama dekade ini, IBM memperkenalkan kode pertukaran desimal berkode biner yang diperluas (EBCDIC), yang merupakan sistem pengkodean karakter 8-bit pertama. Kode Standar Amerika untuk Pertukaran Informasi (ASCII) diperkenalkan setahun kemudian untuk bersaing dengan EBCDIC.

The American National Standards Institute secara resmi menstandarisasi ASCII pada tahun 1968. Meskipun ASCII adalah 7-bit, ia mengalahkan EBCDIC. ASCII akhirnya diperluas ke semua teknologi komputer dan jaringan.

Jaringan di tahun 1970-an

Tahun 1970-an memperkenalkan teknologi LAN paling populer saat ini: Ethernet.

Ethernet (Xerox)

Melalui laboratorium penelitian Xerox, Ethernet muncul pada tahun 1973. Sistem jaringan Xerox awalnya beroperasi pada 2,94 Mbps. Namun, itu eksperimental sehingga tidak diterapkan untuk penggunaan komersial.

Pada tahun 1979 konsorsium DIX, yang merupakan Digital Equipment Corporation, Intel, dan Xerox, dibentuk. Ini menempatkan spesifikasi untuk Ethernet 10Mbps standar yang diterbitkan pada tahun 1980.

ARPANET

ARPANET melihat pertumbuhan yang cepat di tahun 1970-an, karena terbukti menarik bagi banyak universitas dan komputer pemerintah. Jaringan tersebut dinyatakan beroperasi pada tahun 1975 dan digunakan untuk teknologi komunikasi lebih lanjut. Pada titik ini, tautan satelit memungkinkan komputer dari negara lain untuk ditambahkan ke ARPANET. Selain itu, email pertama dikirim melalui ARPANET pada tahun 1971.

Protokol Kontrol Transmisi (TCP)

Popularitas ARPANET mempengaruhi munculnya banyak jaringan berbasis paket. Namun, jaringan ini tidak dapat berkomunikasi satu sama lain. Mereka membutuhkan peralatan standar untuk berkomunikasi. TCP/IP dikembangkan pada ARPANET untuk memungkinkan komunikasi antara jaringan yang berbeda. Ini pertama kali mulai beroperasi pada tahun 1977.

Dengan memungkinkan interkoneksi jaringan yang berbeda, TCP/IP mengukuhkan dirinya sebagai teknologi dasar internet.

Lihat juga: Platform IoT Terbaik untuk Manajemen Perangkat

Jaringan di tahun 1980-an

Selama dekade ini, pertumbuhan arsitektur client-server berlanjut dengan mengorbankan komputasi mainframe.

Baca Juga :  IoT Dalam Bidang Kesehatan

ARPANET

ARPANET dipartisi menjadi dua jaringan pada tahun 1983 untuk membedakan antara penggunaan sipil dan militer. Namun, jaringan lain memperoleh dominasi pada pertengahan 1980-an, sehingga menyebabkan penurunan pentingnya ARPANET. Tulang punggung internet bergeser dari ARPANET ke National Science Foundation Network (NSFNET) pada tahun 1986.

Munculnya jaringan komersial dan penyedia jaringan lainnya berkontribusi pada penutupan ARPANET pada tahun 1989 dan penghentian terakhirnya pada tahun 1990.

NSFNET

Jaringan National Science Foundation lebih mampu daripada ARPANET sebagai landasan untuk internet publik komersial. Ini menangani sebagian besar lalu lintas internet setelah online pada tahun 1986. Fokus NSFNET adalah menyediakan jaringan hanya untuk penelitian akademis dan bukan untuk segala bentuk aktivitas bisnis pribadi.

Namun, itu dibagi menjadi jaringan nirlaba dan nirlaba untuk memungkinkan jaringan berkembang secara komersial di awal 1990-an.

Evolusi Ethernet

Pada 1980-an, evolusi dan standarisasi Ethernet adalah perkembangan terbesar dalam jaringan LAN. Proyek 802 oleh IEEE mulai membuat standar terpadu untuk semua LAN. Inisiatif ini dibagi menjadi beberapa kelompok, dengan yang berfokus pada Ethernet berlabel 802.3. Pada tahun 1983, kelompok 802.3 merilis IEEE 802.3 10Base5 Ethernet, yang merupakan varian Ethernet pertama yang tersedia secara komersial. Itu dikenal sebagai jaring tebal, karena menggunakan kabel koaksial tebal.

Standar Ethernet 10Base2 dirilis pada tahun 1985. Itu dikenal sebagai Thinnet, karena melibatkan penggunaan kabel koaksial tipis.

Lihat juga: 9 Cara AI Dapat Membantu Meningkatkan Manajemen Cloud

Sistem File Jaringan (NFS)

Sistem File Jaringan dikembangkan pada tahun 1985 dan meningkatkan permintaan untuk Ethernet. Ini karena NFS menyebabkan peningkatan pesat pada workstation UNIX tanpa disk dengan antarmuka Ethernet bawaan. NFS berperan dalam memperkuat dominasi UNIX di lingkungan komputasi akademik dan profesional pada 1980-an.

Topologi Token Ring

IBM menyerahkan teknologi Token Ring Topology ke IEEE pada tahun 1982, tetapi tidak distandarisasi sampai tahun 1984. Pada tahun 1985 teknologi tersebut diperkenalkan sebagai alternatif untuk Ethernet.

Jaringan pada 1990-an hingga Hari Ini

Ethernet melanjutkan dominasinya dalam teknologi LAN pada 1990-an, karena terus melampaui alternatifnya.

Baca Juga :  Membuat Rencana Pemulihan Bencana untuk Cloud Hybrid

Ethernet dupleks penuh

Dengan jaringan komputer yang menghadapi pertumbuhan pesat pada saat itu, Ethernet dengan kecepatan lebih tinggi diperlukan untuk memenuhi kebutuhan aplikasi yang haus bandwidth. Akibatnya, Ethernet full-duplex pertama dengan kecepatan 20Mbps diperkenalkan pada tahun 1992. Ethernet full-duplex standar sedang dikerjakan sejak tahun 1995 dan selesai pada tahun 1997.

Pada tahun 1992, bus Ethernet yang dikenal sebagai bus Ethernet komersial Grand Junction Networks diperkenalkan. Ini mencapai kecepatan 100Mbps. Kemajuan ini mendorong grup 802.3 untuk memperkenalkan standar Fast Ethernet 802u 100BaseT. Data yang ditransmisikan standar pada 100Mbps melalui kabel serat optik dan kabel twisted-pair.

Gigabit Ethernet

Setelah standar Fast Ethernet 100BaseT, pemandangan ditetapkan pada Gigabit Ethernet, yang merupakan versi Ethernet 1.000Mbps. Itu mulai digunakan pada tahun 1999, dan karena peningkatan yang cukup besar dalam kecepatan dibandingkan dengan Fast Ethernet, itu menggantikan Ethernet di jaringan lokal kabel.

VoIP

Voice over IP (VoIP) menjadi terkenal karena vendor semakin menjanjikan penghematan besar-besaran kepada bisnis melalui perutean lalu lintas telepon suara melalui jaringan IP pada akhir 1990-an. Namun, konsep VoIP dimulai sekitar tahun 1995, dengan potensi transmisi paket data suara melalui IP dibandingkan dengan menggunakan telepon standar.

Komunikasi nirkabel

1997 melihat pengenalan standar 802.11 Wi-Fi pertama. Ini memberikan kecepatan hingga 2Mbps. Itu dibuat resmi pada tahun 1999, dengan kemampuan untuk mencapai kecepatan transmisi 25Mbps dan menggunakan pita frekuensi 5GHz.

Lihat juga: Perangkat Lunak & Produk Virtualisasi Jaringan Terbaik

Jaringan Komputer Hari Ini

Sejak permintaan Wi-Fi dan Ethernet terus meningkat selama bertahun-tahun, teknologi jaringan terus berkembang. Saat ini, jaringan ditentukan oleh kebutuhan akan teknologi jaringan dengan latensi rendah dan bandwidth tinggi.

Teknologi paling menonjol yang terkait dengan jaringan saat ini termasuk 5G dan Wi-Fi 6, augmented reality, realitas virtual, pembelajaran mesin, kecerdasan buatan, komputasi awan, Internet of Things, jaringan area luas yang ditentukan perangkat lunak, dan banyak lagi.